BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebakaran hutan di Indonesia masih jauh dari padam

Kebakaran hutan di Indonesia masih jauh dari padam

Perjalanan saya sebelumnya ke Indonesia berakhir dengan badai media seputar kebakaran hutan di Riau di pulau Sumatera. Kurang lebih sebulan kemudian, saya kembali ke Jakarta dan menemukan bahwa kebakaran hutan itu sendiri mungkin tidak terlalu diberitakan di dunia, namun tetap saja terjadi. Mengamuk dengan segala intensitas.

Akhir dari kesengsaraan akibat kebakaran hutan masih belum terlihat. Hal ini tidak akan terjadi selama industri kelapa sawit terus memainkan peran besar dalam masalah ini. itu pemerintah Indonesia Ini sudah dimulai Mencari Dan juga di Singapura Disana Suatu tindakan telah diambil terhadap perusahaan swasta yang bersangkutan.

Industri kelapa sawit memberikan banyak harapan, namun hanya sedikit tindakan yang dapat diambil

Salah satu perusahaan Singapura yang berperan dalam kebakaran hutan adalah… Wilmar Internasionalitu Pedagang minyak sawit terbesar Di dalam dunia. Perusahaan sendiri mengumumkan tidak lagi bekerja sama dengan pemasok yang terlibat dalam kebakaran hutan. Niat baik, meski hanya sementara Tidak ada jejak bukti nyata Dari niat tersebut.

RSPO Dia Mengatur meja bundar Yang seharusnya mempromosikan dan menyebut “minyak sawit berkelanjutan”. Mereka berjanji akan mengambil tindakan terhadap beberapa perusahaan. Ada juga Tidak banyak orang yang masuk ke dalam rumahSeperti yang dapat Anda baca di laporan kami. Oleh karena itu, RSPO sangat kekurangan tenaga, karena empat dari sepuluh kebakaran di Riau terjadi di konsesi yang bersertifikat RSPO pada paruh pertama tahun ini.

Tanda keberlanjutan telah dilubangi

Bukan rahasia lagi bahwa RSPO tidak mampu mengambil sikap atau memutus hubungan antara kelapa sawit dan deforestasi. Analisis kami dengan jelas menunjukkan hal itu Deforestasi di antara anggota RSPO Tanpa hambatan kontinu, meskipun produk tersebut mencantumkan label keberlanjutan pada produknya tanpa ada kekhawatiran. Hal serupa terjadi di Indonesia, namun skenario serupa juga terjadi di Afrika. Produsen minyak sawit Heracles menunjukkan bahwa mereka menghormati peraturan RSPO, padahal kenyataannya hutan Kamerun harus mematuhinya.

Pelanggan Wilmar dan pedagang lain, serta merek-merek yang Anda dan saya beli di supermarket, saat ini menggunakan RSPO untuk menjaga rantai pasok mereka bebas dari deforestasi dan menjaga agar minyak sawit mereka tetap berkelanjutan. Ini sangat menjengkelkan. Hal ini dikonfirmasi oleh sekitar 250 perusahaan yang dihubungi Greenpeace di seluruh dunia. Dan mereka duduk Juga aktif pasar Belgiadan beberapa bahkan dengan kantor pusatnya.

READ  Bahan makanan Olam menggunakan sisa kakao untuk menghasilkan energi

Hilangkan minyak sawit

Fakta bahwa kelapa sawit merupakan pendorong deforestasi terbesar di Indonesia Mudah-mudahan hal ini akan membuat perusahaan Belgia berpikir dua kali. Sederhananya, kepercayaan terhadap RSPO saat ini setara dengan lampu hijau untuk melakukan deforestasi lebih lanjut. Hal ini mengorbankan iklim, masyarakat lokal, dan spesies yang terancam punah seperti harimau sumatera.

Jadi inilah saatnya bagi dunia usaha untuk melampaui RSPO. Beberapa sudah melakukannya Dan mencoba memastikan bahwa deforestasi hilang dari rantai minyak sawit. Komitmen-komitmen tersebut merupakan landasan positif dan, saya berharap, dalam jangka panjang, akan memastikan bahwa kebakaran hutan hilang dari lanskap perkebunan kelapa sawit dalam skala besar. Sayangnya perjalanan saya ke Indonesia kali ini akan berakhir dengan cerita yang sama lagi.

Namun dalam waktu dekat kami ingin meyakinkan lebih banyak perusahaan untuk memilih minyak sawit bebas deforestasi. Kami membutuhkan bantuan Anda untuk itu. Tonton kami jika Anda ingin tahu bagaimana kita bisa menyelesaikan pekerjaan bersama.