BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

April Topeng Ajaib Serangan Deforestasi di Indonesia |  Greenpeace Belanda

April Topeng Ajaib Serangan Deforestasi di Indonesia | Greenpeace Belanda


Bukti baru menunjukkan bahwa deforestasi tidak terjadi secepat yang terjadi di Indonesia riset. Situasinya sangat tragis di Pulau Sumatera dan Kalimantan. Perusakan hutan hujan di sini disertai dengan banyak kebakaran hutan. Hal ini terjadi karena tanah di hutan gambut sangat kering setelah ditebang dan dikeringkan serta sangat mudah terbakar.

Tahun lalu, perkembangan asap dari beberapa kebakaran begitu besar sehingga kota tetangga Singapura dan sebagian Thailand juga diselimuti kabut asap yang menyesakkan. Ini adalah bencana kesehatan masyarakat, namun juga merupakan bencana iklim, karena pembakaran melepaskan miliaran ton karbon dioksida yang tersimpan di gambut. Greenpeace khawatir hal ini akan terjadi lagi jika tindakan tidak segera diambil. Sangat disayangkan bahwa banyak perusahaan besar, seperti raksasa pulp dan kertas Indonesia APRIL, mengabaikan tanggung jawab mereka.

Sihir serangan bulan April

APRIL adalah bagian dari RGE Group, sebuah kerajaan minyak sawit, pulp, dan kertas milik keluarga. Berbeda dengan pesaingnya, Asia Pulp & Paper (APP), yang memperkenalkan kebijakan ambisius dan baru-baru ini mengumumkan pembelian 1 juta hektar hutan. Lindungi dan pulihkanAPRIL tidak tertarik mengambil tindakan untuk menghentikan deforestasi. Perusahaan lebih suka mengeluarkan uang untuk serangan ajaib. Misalnya, mereka meluncurkan rencana pengelolaan hutan lestari termasuk Serangkaian blog Mereka berpura-pura menjadi perusahaan yang bertanggung jawab dan menjadi korban kampanye LSM yang menipu.

Dana ABN AMRO April

Raksasa kertas kontroversial ini antara lain dibiayai oleh ABN AMRO Bank. Sedih, karena ABN AMRO Dia menggambarkan dirinya sendiri Mereka tidak ingin ikut serta dalam transaksi yang berujung pada rusaknya ekosistem yang berharga. Greenpeace sedang berdiskusi dengan ABN AMRO, namun masih belum jelas apa yang akan dilakukan bank tersebut untuk menghentikan greenwashing APRIL.

READ  Perekonomian Tiongkok terpuruk: kontraksi untuk pertama kalinya

Enam mitos yang digunakan APRIL untuk menyembunyikan deforestasi

Mitos 1: “April tidak melakukan deforestasi, namun menghutankan kembali.” Secara teratur, seperti Di The Guardian tahun laluAPRIL mengklaim tidak terlibat dalam deforestasi. Perusahaan percaya bahwa mengganti hutan hujan yang berharga dengan perkebunan yang monoton adalah cara yang baik untuk menghutankan kembali…

Mitos 2: “Keberlanjutan adalah bagian dari DNA perusahaan.” APRIL mengatakan bahwa mereka telah melindungi hutan dengan nilai konservasi tinggi (HCV) sejak tahun 2005 – namun penilaian yang digunakan perusahaan tidak jelas dan tidak dipublikasikan. Greenpeace baru-baru ini mengunjungi konsesi di Pulau Padang di Sumatra. Foto-foto yang kami ambil dengan jelas menunjukkan bahwa APRIL tidak menganggap serius isu perlindungan kawasan hutan yang berharga ini.


Deforestasi lahan gambut skala besar baru-baru ini dilakukan oleh PT RAPP di Pulau Pedang, anak perusahaan grup APRIL/RGE. 20/05/2014

Mitos 3: “Kebijakan kehutanan berkelanjutan APRIL didukung oleh pihak lain seperti WWF.” Tidak ada yang kurang benar. WWF percaya bahwa kebijakan APRIL harus diperketat dan didefinisikan dengan lebih jelas, kebijakan ini juga harus diterapkan pada seluruh kelompok RGE, dan harus ada moratorium eksploitasi seluruh hutan, lahan dan lahan gambut. RGE/APRIL belum mematuhi salah satu ketentuan ini.

Mitos 4: “APRIL tidak membeli dari hutan dengan nilai konservasi tinggi, sebagaimana dibuktikan oleh penilaian independen dan melalui tinjauan sejawat.” APRIL mengklaim bahwa seluruh tinjauan NKT yang dilakukan telah melalui penilaian kualitas (peer-review). Hal ini tidak dapat diverifikasi, karena rating tidak bersifat publik. Ketika ditanya, Jaringan Sumber Daya NKT Independen melaporkan bahwa mereka hanya menguji dua penilaian kualitas APRIL (tidak ada kompromi di Padang), sementara Greenpeace memperoleh informasi rahasia yang menunjukkan bahwa APRIL telah membeli sekitar lima puluh konsesi.

READ  Seberapa protektif kebijakan lingkungan Eropa?

Mitos 5: “Kebakaran lahan gambut? Jangan salahkan kami, kami mempunyai kebijakan ‘dilarang membakar’.” APRIL membenarkan hal tersebut Mereka tidak mengizinkan kebakaran terjadi di konsesinya selama dua puluh tahun . Benar atau tidak, dengan mengeringkan lahan gambut, raksasa kertas ini tentu saja menciptakan kondisi ideal untuk terjadinya kebakaran. Sebab, kebakaran hutan biasanya tidak terjadi sama sekali di kawasan hutan gambut. Ini seperti menyiram rumah Anda dengan bensin dan kemudian menyalahkan perokok yang lewat ketika kebakaran terjadi.

Mitos 6: “Kebakaran lahan gambut? Hal ini disebabkan oleh masyarakat lokal.” Pada bulan Februari dan Maret tahun ini, Indonesia mengalami kebakaran hutan dan gambut dalam jumlah yang luar biasa selama musim hujan. April dengan cepat menyalahkan penduduk setempat. Namun kebakaran terjadi tiga kali lebih sering di kawasan gambut yang ditebangi oleh perusahaan nakal dibandingkan di lahan gambut yang belum dikembangkan.

Hutan hilang lebih cepat di Indonesia dibandingkan di negara lain di dunia. Perusahaan seperti APRIL harus menghentikan buldosernya sebelum terlambat!