BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kehidupan seorang tentara Rusia dalam kasus kejahatan perang pertama di Ukraina sekarang

Seorang tentara Rusia berusia 21 tahun dijatuhi hukuman penjara seumur hidup di Ukraina pada hari Senin karena kejahatan perang. Ini adalah hukuman pertama untuk kejahatan semacam itu setelah hampir tiga bulan perang.

Vadim Shishimarin dari Rusia dituduh menembak seorang warga sipil tak bersenjata. Korban berusia 62 tahun tewas oleh peluru dari mobil yang bergerak pada 28 Februari, empat hari setelah perang dimulai.

Itu terjadi di desa Chupahivka, di wilayah perbatasan Sumy. Tentara Rusia mencuri mobil saat melarikan diri dari tentara Ukraina.

Shishimarin mengaku bertanggung jawab atas kejahatan perang tersebut. Dia mengatakan dia bertindak atas perintah dari prajurit berpangkat lebih tinggi lainnya.

Dan meskipun tentara itu menyatakan penyesalannya atas tindakannya, pekan lalu Jaksa Agung Ukraina menuntut hukuman seumur hidup. Ini sesuai dengan harapan. Jaksa Irina Venediktova mengatakan kasus itu sangat penting secara simbolis bagi pihak berwenang Ukraina dan “mengirimkan sinyal bahwa para pelaku kejahatan di Ukraina akan dimintai pertanggungjawaban.”

Mungkin ini bukan hanya satu keyakinan: Venediktova menyelidiki lebih dari 13.000 kasus dan memiliki 623 tersangka lainnya.

Shishimarin, berbicara kepada janda pria itu, meminta pengampunan. Wanita itu berkata bahwa dia tidak bisa memaafkannya, tetapi merasa kasihan padanya.

READ  “12.000 warga sipil di ruang bawah tanah dan bunker di Severodonetsk” • “Belum ada kontak dengan pejuang Azovstal”