BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kejuaraan masih belum tepat!”

“Kejuaraan masih belum tepat!”

Glenn Van Straalen – Sirkuit Grand Prix Phillip Island | © Russel Colvin

Racesport.nl memiliki sejumlah kolumnis reguler musim ini yang membagikan pandangan mereka tentang peristiwa terkini di motorsport setiap minggu. Berkat posisinya, nama-nama terkemuka di motorsport Belanda ini dapat menawarkan wawasan unik tentang apa yang terjadi khususnya di balik layar.

Kolumnis kami minggu ini adalah Glenn van Straalen, yang membalap untuk EAB Racing di World Supersport Championship.


Saya baru saja kembali dari Indonesia satu hari dan menghabiskan satu malam lagi di Bali untuk bersantai sebelum kami memulai perjalanan pulang yang panjang. Sudah lebih dari tiga minggu sejak saya bersiap untuk pulang.

Untungnya, tidak seperti separuh kawanan, saya tidak tertular virus flu perut. Salah satu mekanik kami harus menghabiskan malam di kamar hotelnya, jika tidak, kami akan baik-baik saja dan Anda harus selalu berhati-hati dengan apa yang Anda makan dan minum.

Saya memiliki perasaan campur aduk setelah dua balapan akhir pekan ini. Saya merasa cepat dan saya tahu kami bisa memimpin, tetapi beberapa minggu terakhir banyak yang menentang. Kami pergi ke Australia tanpa ekspektasi tinggi, terutama karena kami tidak kuat di sana November lalu. Sebelum musim Anda tidak tahu di mana Anda berdiri, bahkan dua hari pengujian tidak benar-benar memberikan gambaran yang jelas tentang hubungan, jadi indikator nyata pertama selalu balapan.

Jadi, idenya adalah kami akan menjalani balapan tersulit pada awalnya, tetapi kami mampu membuat beberapa langkah besar. Apalagi di Race 2 senang bisa mengikuti laju tiga tempat teratas. Itu adalah akhir pekan yang sulit di Australia dengan kondisi cuaca yang berbeda seperti hujan di Race 1 tentunya, tetapi arah angin berubah dari hari ke hari yang berarti Anda harus berkendara dengan jalur yang sama sekali berbeda. Hasil dari Race 2 tentunya merupakan awal yang baik untuk musim ini.

READ  Kapal selam Indonesia hilang: 53 awak tewas

State of Pertamina Mandalika International Street Circuit
Saya pikir saya akan melanjutkan posisi itu di Indonesia, tetapi ternyata lebih sulit dari yang diperkirakan. Aneh bahwa kondisinya mirip dengan tahun lalu; Tidak ada yang berubah dan saya bertanya-tanya mengapa kami berkendara ke sana. Saya terkejut bahwa tidak ada kritik sebanyak ini. Setahu saya, memang tidak ada hubungannya dengan sistem Indonesia. Saya masih ingat bahwa beberapa tahun yang lalu di Argentina banyak pengemudi yang tidak benar-benar mengemudi, tetapi hal itu membuat perusahaan menjadi jelas.

Jumat pagi sangat buruk. Tidak ada pegangan dan ban Anda akan patah dalam beberapa putaran. Jonathan Rea datang ke box kami untuk mengecek kondisi ban dan kemudian melewatkan hampir seluruh sesi FP1. Ini istimewa karena memungkinkan, dan semua orang membutuhkan waktu berjalan. Jika treknya lambat dua detik, Anda tidak dapat melakukan apa pun dengan pengaturan Anda pada saat seperti itu. Jika Anda juga melihat beberapa kecelakaan di mana pengemudi berada setengah meter dari garis ideal, menurut saya cukup istimewa untuk sedikitnya kita mengemudi di sana. Saya ingin tahu bagaimana mereka akan melakukannya di Grand Prix akhir tahun ini.

Dihapus oleh Buleka
Saya pikir banyak orang di paddock memiliki pendapat yang jelas tentang insiden tersebut, dan saya telah berbicara dengan banyak orang yang tentunya tidak setuju dengan keputusan yang dibuat oleh FIM. Di balap Superbike, terutama di hari Minggu, hukumannya lebih sedikit, jadi saya tidak melihat bagaimana yang ini tidak dihukum.

FIM datang untuk memberi tahu kami bahwa itu adalah insiden balap, tapi saya rasa bukan hanya saya yang melihatnya berbeda. Saya merasa sulit, tentu saja hanya mereka yang membuat keputusan seperti itu, tetapi sulit untuk mendamaikan bahwa mereka tidak konsisten.

READ  Anda tidak harus membatalkan kolonisasi yang mati

Puleka mengerem sendiri karena Anda bisa melihat garpu depannya tergantung saat dia berkendara tiga kaki di belakang saya. Kemudian garpu kembali naik dan dia mengerem keras lagi karena saya tiba-tiba terlalu dekat. Saat dia berkendara di jalur tanah, dia sudah mengerem dan menabrak saya. Saya turun, tetapi dia tetap tinggal, jadi pada akhirnya saya dihukum karena kesalahannya. Jika Anda berasumsi bahwa dia pada prinsipnya telah mendapatkan posisi, hasilnya tidak benar. Tapi ya, tidak berbeda, tidak bisa diubah lagi. Sejauh yang saya ketahui, kami belum melihat status Piala Dunia.

Di Assen
Karena struktur khusus kalender, kami sekarang memiliki jeda enam minggu. Musim dimulai begitu awal, tetapi itu langsung membuat Anda merasa musim harus dimulai lagi. Saya pikir kami akan menggunakan waktu itu untuk berlatih di Spanyol dan berada di Assen selama latihan musim semi KNMV, lalu bersiap untuk balapan akhir pekan di Assen.

Saya senang Imola kembali ke kalender, ini sirkuit yang fantastis. Saya sudah pernah ke sana dan atmosfir antar desa sangat fantastis, tapi ini baru di bulan Juli dan kita akan melihat balapan akhir pekan pertama di Assen.

Kami sudah menunjukkan posisi kami di dua pekan pertama di Australia dan Indonesia, hanya klasemen di kejuaraan yang masih belum sempurna!

Sampai jumpa dalam empat minggu
Glenn Van Straalen


Glenn van Straalen, Collin Veijer, Michael van der Mark, dan Wilco Zeelenberg akan menjadi empat kolumnis reguler Racesport.nl pada tahun 2023 yang akan memberi kami kolom pada Kamis musim ini.