BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekacauan setelah pembunuhan presiden: Warga Haiti memohon visa kepada militer AS | di luar negeri

Kekacauan di Haiti selesai. Setelah pembunuhan Presiden Jovenel Moss, negara dibiarkan tanpa pemimpin. Dalam kekosongan kekuasaan ini, politisi berdebat dan warga mencoba melarikan diri. Pemerintah sementara meminta Amerika Serikat dan PBB untuk mengirim pasukan.


Tony van der Mee





Perdana Menteri Sementara Claude Joseph menegaskan bahwa negaranya telah meminta dukungan militer untuk melindungi infrastruktur, memulihkan ketertiban dan mempersiapkan negara untuk pemilihan baru. Negara ini berjuang dengan kemiskinan, ketidakstabilan politik dan geng-geng kekerasan.

“Kami membutuhkan bantuan dan kami telah meminta bantuan mitra internasional kami,” kata Joseph kepada Associated Press melalui telepon. “Kami percaya bahwa mitra kami dapat membantu Polri untuk menyelesaikan situasi.”

Mathias Pierre, menteri pemilihan, mengatakan polisi Haiti “lemah” dan tidak memiliki cara untuk memulihkan ketertiban. ,, Apa yang kita lakukan? Mari kita meninggalkan negara berantakan? Penghancuran properti pribadi? Membunuh orang setelah pembunuhan presiden? Atau kita sebagai pemerintah mencegahnya? ‘ kata Pierre.

Lynchin

Kami tidak meminta untuk menduduki negara. Kami meminta kekuatan kecil untuk mendukung dan membantu kami. Selama kita lemah, kita membutuhkan tetangga kita.”

Seruan ini mengingatkan kita pada kekacauan yang terjadi setelah pembunuhan presiden terakhir di Haiti lebih dari satu abad yang lalu. Pada tahun 1915, massa yang marah mengeksekusi Presiden Guillaume Velburn setelah mereka menariknya dari Kedutaan Besar Prancis.

Warga Haiti melambaikan paspor mereka di Kedutaan Besar AS untuk mendapatkan visa © AFP

Sebagai tanggapan, Presiden AS Woodrow Wilson mengirim Marinir ke Haiti untuk mencegah kekacauan. Pendudukan militer AS berlangsung hampir dua dekade.

Pemerintahan Joe Biden tidak memiliki rencana untuk mengirim pasukan sekarang. Agen FBI diterbangkan ke Haiti untuk mendukung penyelidikan pembunuhan.

Presiden Jovenel Moyes ditembak mati di rumahnya pada Rabu malam. Carl Henry Destin, seorang hakim investigasi lokal, mengatakan kepada CNN apa yang dia temukan di rumah itu. “Pintu-pintunya penuh peluru, kacanya pecah, pintunya hancur, dan bahkan kuncinya hancur dan lantainya.”

Dua belas luka tembak

Ada noda darah di tangga, dan Moise ada di kamar tidur. “Dia mengenakan kemeja putih dan celana jeans,” kata Destin. Bajunya robek dan berlumuran darah. Saya melihat dua belas luka tembak yang jelas di tubuh presiden. Mereka mengenai mata kirinya, tetapi keduanya terbuka.”

Perdana Menteri Sementara Claude Joseph (kiri) dan Menteri Pemilihan Matthias Pierre

Perdana Menteri Sementara Claude Joseph (kiri) dan Menteri Pemilihan Matthias Pierre © AFP

Masih belum jelas persis apa yang terjadi dan apa yang memotivasi para pelaku. Polisi mengatakan ada 28 tersangka: 26 tentara bayaran Kolombia dan dua warga Amerika Haiti. Dua puluh tersangka ditahan dan tiga ditembak. Yang lain dalam pelarian.

Pihak berwenang Kolombia menegaskan bahwa tentara bayaran adalah mantan tentara tentara Kolombia. Mereka diduga direkrut oleh empat perusahaan keamanan swasta. Mereka melakukan perjalanan dalam dua kelompok melalui Republik Dominika ke negara Karibia. Orang Amerika akan bertindak sebagai penerjemah.

Dalang

Tentara bayaran Kolombia yang dilatih AS ini sangat diminati oleh perusahaan keamanan swasta karena pengalaman mereka dalam perang melawan pemberontak kiri dan kartel narkoba yang kuat. “Ada dalang di balik kejahatan ini dan inilah yang harus kita temukan,” kata Menteri Pierre.

Para tersangka yang ditangkap ditunjukkan kepada media dengan senjata yang mereka gunakan

Para tersangka yang ditangkap ditunjukkan kepada media dengan senjata yang mereka gunakan © AP

Ibu Negara Maren Moyes, yang terinfeksi, pertama kali menanggapi dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh rumah sakit di Miami. Dia percaya bahwa suaminya dibunuh karena dia berinvestasi dalam pembangunan jalan, listrik dan pasokan air minum, dan ingin menyelenggarakan referendum dan pemilihan umum.

membantu

“Tentara bayaran yang membunuh presiden sekarang berada di balik jeruji besi, tetapi tentara bayaran lainnya ingin menghancurkan mimpinya, visinya, dan ideologinya,” kata janda Moss.

“Saya hidup karena anugerah Tuhan. Kami berjuang bersama selama lebih dari 25 tahun. Selama bertahun-tahun cinta bersinar di rumah. Tapi tiba-tiba tentara bayaran datang dan menembak suami saya. Anda harus menjadi penjahat pengecut untuk membunuh seorang presiden seperti Jovenel Moyes dengan impunitas.” tanpa memberinya kesempatan untuk berbicara.”

Orang Haiti berusaha mendapatkan bahan bakar yang langka

Orang Haiti berusaha mendapatkan bahan bakar yang langka © Reuters

Kurangnya gambar penyerangan atau pemindahan jenazah Moyes menjadi bahan teori konspirasi. Pertanyaannya adalah bagaimana para pelaku bisa melewati keamanan. Tidak ada satu pun penjaga yang terluka.

layanan keamanan

Hakim ingin mempertanyakan aparat keamanan presiden, termasuk kepala keamanan istana. “Jika saya bertanggung jawab atas keamanan presiden, di mana saya akan berada?” Jaksa Agung Claude Ford mengatakan kepada surat kabar Prancis. pembicaraan. “Apa yang kamu lakukan untuk mencegah nasib ini pada kepala suku?”

Sementara itu, politisi berjuang untuk kekuasaan di negara ini. Beberapa ingin menyingkirkan Perdana Menteri sementara Joseph, yang mengambil alih kursi kepresidenan setelah pembunuhan dengan dukungan polisi dan tentara. Rosemond Bradel, mantan Sekretaris Jenderal Komisi Pemilihan Sementara Haiti, percaya Joseph “tidak memenuhi syarat” dan tidak memiliki “hak hukum” untuk menjalankan negara.

Agensi Pers Prancis

© AFP

Sebuah kelompok mengakui Presiden Senat Joseph Lambert sebagai presiden sementara dan Ariel Henry sebagai perdana menteri. Henry ditunjuk oleh Mose untuk menjadi perdana menteri baru yang dimaksudkan sehari sebelum pembunuhan, tetapi dia belum dilantik.

perebutan kekuasaan

Joseph mengatakan orang lain mencoba mendapatkan keuntungan politik dari pembunuhan Moss. Saya tidak tertarik dengan perebutan kekuasaan. Hanya ada satu cara orang bisa menjadi presiden di Haiti, dan itu adalah melalui pemilihan.”

Kekacauan tersebut menjadi alasan keinginan banyak warga untuk meninggalkan negara tersebut. Ratusan warga Haiti berkumpul di luar kedutaan AS di ibu kota, Port-au-Prince. Wanita yang membawa anak-anak dan dewasa muda melambaikan paspor dan kartu identitas mereka dan meminta visa AS.

“Negara ini tidak punya apa-apa untuk ditawarkan,” kata Thermidor Guam, 36 tahun. “Jika bos dapat dibunuh demi keselamatannya sendiri, saya sama sekali tidak memiliki perlindungan jika seseorang ingin membunuh saya.”

READ  Biden memuji kerja sama "luar biasa" di KTT G7 | di luar negeri