BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

langsung | Seorang Belgia berusia 90 tahun terinfeksi “dua virus bermutasi pada saat yang sama” | pedalaman

12:20 Jumlah Corona Jerman tetap rendah meskipun meningkat

Jumlah infeksi corona di Jerman naik untuk hari kelima berturut-turut, tetapi tetap pada level yang rendah dibandingkan dengan banyak negara Eropa lainnya.

Dalam 24 jam terakhir, ada 745 infeksi baru dan enam kematian akibat Covid-19. Institut Robert Koch (RKI), mitra Jerman dari institut tersebut, telah melaporkan tingkat infeksi 6,2 per 100.000 penduduk. Seminggu yang lalu, angka itu adalah 5.

Negara-negara Eropa lainnya seperti Inggris, Portugal, Rusia dan Spanyol mengalami peningkatan yang jauh lebih tinggi sebagai akibat dari varian delta convertible yang sangat cepat. Segalanya berjalan sangat cepat di Belanda. Beberapa bagian negara memiliki lebih dari 400 infeksi per 100.000 penduduk.

Hampir enam dari sepuluh orang Jerman telah menerima vaksin. Lebih dari 40 persen dilindungi dengan dua dosis.

11:55 Kuba menggunakan vaksin buatan sendiri

Kuba telah menyetujui vaksin Corona sendiri, Abdullah, untuk digunakan melalui tindakan darurat. Dan otoritas medis mengumumkan sebelumnya bahwa obat itu lebih dari 92 persen efektif setelah tiga suntikan. Ini belum dikonfirmasi oleh penelitian independen.

Abdullah adalah vaksin virus corona pertama yang dikembangkan dan disetujui di Amerika Latin. “Cahaya di ujung terowongan perlombaan panjang melawan pandemi ini,” tweeted Miguel Diaz-Canel, kepala negara yang diperintah komunis.

Kuba memiliki vaksin lain di dalam pipa, termasuk Soberana 02. Ini akan memiliki kemanjuran 62 persen setelah dua dari tiga dosis. Obat ini harus segera diberi lampu hijau.

Pemerintah Kuba bertujuan untuk memvaksinasi 70 persen dari populasi 11,2 juta pada Agustus dan seluruh populasi pada akhir tahun ini.

10:30 pagi Seorang Belgia berusia 90 tahun terinfeksi ‘dua virus berbeda pada waktu yang sama’

Peneliti Belgia mengumumkan pada hari Minggu bahwa seorang wanita berusia 90 tahun dari Belgia yang sebelumnya meninggal karena virus corona secara bersamaan terinfeksi dengan varian alfa dan beta. Menurut mereka, pentingnya fenomena langka ini mungkin dipandang sebelah mata.

READ  Erdogan memulai pembangunan Bosphorus alternatif, walikota berbicara tentang penipuan

Wanita yang tidak divaksinasi, yang tinggal sendirian dan menerima perawatan di rumah, dirawat di rumah sakit di Aalst pada Maret setelah beberapa kali jatuh. Dia dinyatakan positif Covid-19 pada hari yang sama. Meskipun kadar oksigennya baik-baik saja pada awalnya, kondisinya memburuk dengan cepat dan dia meninggal lima hari kemudian.

Ketika staf medis menguji varian yang mengkhawatirkan, mereka menemukan bahwa wanita itu membawa strain alfa, yang berasal dari Inggris Raya, dan varian beta, yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan. “Kedua spesies itu beredar di Belgia pada saat itu, jadi ada kemungkinan mereka terinfeksi virus yang berbeda dari dua orang yang berbeda,” kata ahli biologi molekuler Anne Vankerbergen dari Rumah Sakit OLV yang memimpin penelitian. “Sayangnya, kami tidak tahu bagaimana dia terluka.”

Vankerbergen mengatakan sulit untuk menentukan apakah koinfeksi berperan dalam kemerosotan cepat pasien. Penelitian, yang belum diajukan untuk publikasi dalam jurnal medis, akan dipresentasikan pada konferensi Eropa. Dalam siaran pers, Vankerbergen mengatakan “tidak ada kasus lain yang dilaporkan” dari koinfeksi serupa dan menambahkan bahwa “fenomena ini mungkin diremehkan.” Dia mengatakan ini karena pengujian terbatas untuk varian virus yang menjadi perhatian dan panggilan untuk pengujian PCR yang lebih cepat untuk mendeteksi mutasi varian yang diketahui.

Pada bulan Januari, para ilmuwan di Brasil melaporkan bahwa dua orang secara bersamaan terinfeksi dengan dua jenis virus corona yang berbeda, tetapi penelitian tersebut belum dipublikasikan dalam jurnal ilmiah.

Mengomentari penelitian tersebut, Lawrence Young, seorang ahli virus dan profesor onkologi molekuler di University of Warwick, mengatakan tidak mengejutkan menemukan seseorang dengan lebih dari satu jenis virus. “Studi ini menyoroti perlunya penelitian lebih lanjut untuk menentukan apakah infeksi dengan berbagai varian yang menjadi perhatian memengaruhi perjalanan klinis Covid-19 dan apakah ini membahayakan kemanjuran vaksinasi.”

READ  Militer Myanmar melanjutkan hukuman mati tiga puluh tahun setelah eksekusi terakhir | sekarang juga

8.30 – Anggota OMT De Jong: Kekhawatiran tentang populasi yang berisiko

Mino de Jong, ahli virologi di UMC Amsterdam dan anggota tim manajemen wabah, prihatin dengan peningkatan besar-besaran jumlah infeksi corona. “Kita harus memperhitungkan bahwa infeksi masih menyusup ke populasi yang rentan,” katanya di AT5 Amsterdam. Meskipun telah divaksinasi, vaksin tersebut diyakini kurang memberikan perlindungan terhadap varian delta saat ini. “Selain itu, populasi yang paling rentan divaksinasi pada awal tahun, yang berarti bahwa perlindungan sudah mulai berakhir.”

De Jong terkejut dengan peningkatan jumlah cedera saat ini. “Saya tidak berpikir ada yang mengharapkan ini, peningkatan yang signifikan setelah dua minggu pelonggaran. Ini di atas semua harapan dalam model juga. Ini juga berarti bahwa model tidak lagi memberikan kompas.”

Ahli virologi khawatir bahwa peningkatan lagi akan menyebabkan lebih banyak rawat inap dan pasien yang sakit parah. “Sekarang kita telah melihat angka-angka itu, kita tidak tahu apa yang akan terjadi.”

Meskipun orang muda hampir tidak memiliki peluang untuk terkena infeksi serius, ini menunjukkan risiko jangka panjang tertular Covid. “Ini adalah risiko terkait,” kata de Jong. “Saya pikir banyak orang mengenal seseorang yang telah duduk di rumah selama berbulan-bulan, tidak lagi dapat bekerja, dan orang-orang sangat lelah. Jika ini menjadi populasi besar di kalangan anak muda yang tidak bisa lagi belajar atau bekerja, itu akan berdampak besar juga.”

Anggota OMT juga menganjurkan bahwa audiens klub masa depan harus selalu diuji terlebih dahulu, daripada hanya menunjukkan vaksinasi atau sertifikat pemulihan. “Ini jauh lebih aman, karena kita tahu bahwa vaksinasi tidak melindungi 100 persen dari infeksi varian delta.”

Menurut De Jong, relaksasi yang diperkenalkan baru-baru ini terbukti mengingat angka-angka yang ada saat itu. Dia menyebut apa yang disebut kampanye “Menari dengan Janssen”, di mana orang-orang muda bisa keluar segera setelah mendapat kesempatan, tetapi itu “sedikit disayangkan.” “Vaksin tidak langsung bekerja. Sekarang sudah dibalik, tapi tidak akan membantu.”

READ  Masalah dengan tank Inggris baru, pelatihan dihentikan

Ahli virologi berharap bahwa tindakan saat ini akan berdampak dan pertumbuhan eksponensial dalam jumlah infeksi virus dapat dihentikan dengan cepat. “Sekarang kita berada dalam perlombaan antara vaksinasi dan varian delta. Saat ini, varian delta jelas pemenangnya. Tapi bulan depan akan lebih banyak divaksinasi, dan lebih banyak orang akan menerima vaksin kedua mereka. Pada 13 Agustus, Anda sudah dalam situasi yang berbeda, di mana tim mungkin menang. Vaksinasi “.

4.19 – Kematian pertama akibat corona tahun ini di Australia

Australia melaporkan kematian virus corona pertamanya pada tahun 2021 pada hari Minggu. Dengan 77 kasus baru, ada juga rekor jumlah infeksi tahun ini di New South Wales (NSW) terkait dengan wabah jenis delta yang sangat menular.

Perdana Menteri New South Wales Gladys Berejiklian mengatakan jumlah di dalam dan sekitar Sydney, kota terbesar di negara itu, yang telah ditutup selama tiga minggu, diperkirakan akan meningkat lebih lanjut dalam beberapa hari mendatang. “Saya perkirakan jumlah di New South Wales akan melebihi 100 besok,” kata Berejiklian dalam briefing televisi. “Saya akan terkejut jika itu kurang.”

Dan Sabtu, tercatat lima puluh kasus, yang merupakan rekor sebelumnya untuk tahun 2021. Dengan demikian, jumlah infeksi baru-baru ini meningkat menjadi 566 cedera.

Pembaruan Makan Siang

Setiap hari selama makan siang update berita yang paling penting.

Alamat email tidak valid. Silakan isi lagi.

Baca baca Sini Kebijakan Privasi kami.