BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekurangan biji-bijian: peringatan kelaparan WTO

Berkat tanahnya yang subur, Ukraina adalah produsen gandum yang sempurna dan juga dikenal sebagai ‘keranjang roti Eropa’. Namun, Rusia memblokir ekspor biji-bijian ke banyak negara, yang mengancam krisis pangan, terutama ke negara-negara miskin. Komentator asing BNR Bernard Hummelberg mengatakan, ‘WTO memperingatkan kelaparan. ‘Harga gandum saat ini 420 euro per ton,’ kata Vito Martielli, analis senior di RaboResearch di bidang pangan dan pertanian.

Menurut Menteri Pertanian Ukraina, sekitar 25 juta ton biji-bijian tidak dapat meninggalkan negara itu dan pelabuhan Laut Hitam tidak lagi digunakan untuk ekspor, sehingga Inggris sedang dalam pembicaraan dengan Ukraina untuk membantu ekspor. ‘Mariopol bukan pelabuhan, Odessa terus-menerus diserang,’ kata Hummelberg. ‘Sehubungan dengan Inggris, jalurnya diperbaiki dan silo dibangun untuk mengumpulkan biji-bijian itu’.

Baca juga | Negara-negara G7 menuntut Rusia untuk melarang ekspor gandum Ukraina

Serangan dan kemampuan Rusia

Komentator asing menunjukkan dua masalah: Rusia menyerang rel kereta api dan perlunya beberapa kereta untuk mengangkut gandum. “Tahun lalu, hampir 4000 kereta dibutuhkan untuk mempertahankan ekspor reguler. Anda harus menjalankan kereta dalam jumlah yang luar biasa.’ Saat ini, sekitar 10 persen barang yang biasanya keluar negeri diekspor dengan kereta api. Menurut Hammelberg, Belanda tidak perlu terlalu khawatir: ‘Kami mendapatkan gandum dari Prancis, kami fleksibel dalam kenaikan harga, kami bisa mengatasinya’. Namun, hal ini tidak berlaku untuk negara miskin seperti Mesir dan Indonesia.

Negara-negara miskin, pukulan berat

Menurut Mardielli, pukulan telak akan menimpa negara-negara miskin seperti Mesir, Turki, Indonesia, Filipina dan Kenya, Tanzania, Ethiopia, dan Nigeria. ‘Harga gandum saat ini 420 euro per ton, yang sangat mahal.’ Memang benar bahwa negara-negara lain sedang meningkatkan produksi biji-bijian mereka, tetapi menurut peneliti ini tidak akan menyelesaikan masalah dalam ‘satu tarikan napas’. ‘Untuk ditaburkan pertama, gandum ditaburkan pada bulan September dan Oktober dan dipanen pada bulan Juli. Tidak bisa diselesaikan sekaligus.”

Ikuti perkembangan di Ukraina di blog langsung kami

Selain Ukraina, produsen utama adalah Prancis, Jerman, Rumania, Bulgaria, Negara Baltik, Kanada, Amerika Serikat, Australia, dan Argentina.

Baca juga | Harga global akan naik karena India melarang ekspor gandum

READ  Parit ramah lingkungan, taman hujan dan trotoar tembus memiliki skor tertinggi di Climatconson Top 21.