BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelompok sayap kanan menyusup ke “front Macron” pimpinan Brittany.

Kelompok sayap kanan menyusup ke “front Macron” pimpinan Brittany.

Jordan Bardella, Majelis Nasional

Dalam dua minggu, warga Prancis akan bisa kembali melakukan pemungutan suara. Presiden Emmanuel Macron menyerukan pemilu nasional baru setelah kemenangan besar kelompok sayap kanan dalam pemilu Eropa. Serikat pekerja, kelompok mahasiswa dan aktivis hak-hak sipil kini melakukan protes. Mereka khawatir Partai Reli Nasional (National Rally Party), yang dipimpin oleh Marine Le Pen, akan tampil baik dalam pemilu parlemen mendatang seperti halnya dalam pemilu Eropa.

Pemilu Eropa tersebut juga merupakan titik balik bagi Brittany: wilayah tersebut dikenal sebagai “wilayah paling moderat di Prancis.” Ayah dan anak perempuan Le Pen tidak pernah mendapat pijakan, tapi kali ini Reli Nasional menang di keempat departemen Breton.

“Raja Macron”

Christian Bogerd, seorang profesor sejarah modern, mengatakan wilayah tersebut telah lama menjadi negara sosialis. “Pada tahun 2017, hal ini berubah menjadi ‘Macronisme’: Macron memenangkan 75% suara dalam pemilihan presiden. Dia juga mempertahankan keunggulan signifikan pada tahun 2022. Namun Reli Nasional kini telah mengambil alih partai-partai sayap kiri dan partai-partai presiden.”

Di Brittany, masyarakat kecewa terhadap Presiden Macron. “Dia tampak seperti raja. Dia memutuskan segalanya.” Mereka menginginkan perubahan. Pada saat yang sama, warga lainnya sangat prihatin dengan bangkitnya kelompok sayap kanan:

“Era baru telah tiba”

Menurut Bougiard, kekecewaan terhadap Presiden Macron meningkat karena reformasi pensiun. Macron mengesampingkan Parlemen dan mendorong peningkatan usia pensiun dari 62 menjadi 64 tahun, sebuah langkah yang tidak populer. “Di Brittany, demonstrasi menentang reformasi pensiun didukung oleh banyak orang, namun pemerintah tidak mempedulikan hal ini. Itulah sebabnya masyarakat kini menolak partai Macron.”

Orang-orang di jalanan memandang positif pemimpin Reli Nasional: Jordan Bardella. Di bawah kepemimpinannya, Front Nasional menempati posisi pertama dalam pemilu di 93% kota di Perancis. “Dia punya karisma, memberikan kesan yang baik dan membuat orang bersemangat,” kata seorang wanita di supermarket. “Kita perlu lebih banyak hak,” kata seorang pria di tempat parkir. Lebih dari 25 persen Pemungutan suara di Brittany Dia pergi ke majelis nasional.

READ  Parlemen Prancis menyetujui undang-undang "Lalu Lintas Corona" yang kontroversial luar negeri

Pada saat yang sama, kelompok sayap kiri juga bergerak: kaum sosialis, sayap kiri radikal, Partai Hijau, dan komunis ingin membentuk “front kerakyatan” melawan kelompok sayap kanan. Mantan Presiden Sosialis François Hollande bergabung dan mengumumkan pencalonannya di wilayah barat daya negara tersebut. Ratusan ribu orang turun ke jalan di kota-kota di seluruh negeri selama akhir pekan untuk memprotes demonstrasi nasional tersebut.

Para ahli memperkirakan pemilu nasional akan menghasilkan kekacauan. Ilmuwan politik Prancis Arnold Leclerc memperkirakan: “Ini pasti akan terjadi. Negara ini bisa menjadi tidak dapat diatur jika Macron dipaksa bekerja sama dengan perdana menteri sayap kanan.”

Di Prancis, ada spekulasi bahwa Macron berharap pemerintahan sayap kanan radikal akan gagal, dan masyarakat akan kecewa dengan demonstrasi nasional. Bardella sudah mengatakan dia siap untuk memerintah. “Jika Perancis memberi kami kepercayaan mereka pada pemilu nasional mendatang.”

gelembung

Bagi banyak warga Breton, ini layak untuk dipertaruhkan. Menurut mereka, Macron tidak akan memberikan solusi atas permasalahan mereka. Tingkat kemiskinan masih tinggi, terutama di daerah pedesaan. Akses terhadap layanan kesehatan dan pendidikan juga memburuk. “Macron berada dalam gelembung,” kata perempuan di supermarket. “Itulah yang kami rasakan. Dia tidak tahu bagaimana rasanya hidup dengan upah minimum atau uang pensiun yang kecil.”

READ  Homofobia atau humor? Reaksi terhadap rumor Rob Gettin, Menteri Pertahanan

Prancis akan melakukan pemungutan suara pada putaran pertama pemilihan parlemen tiga tahun lebih awal dari yang dijadwalkan pada 30 Juni. Putaran kedua dijadwalkan menyusul pada 7 Juli. Jajak pendapat memperkirakan kekalahan besar akan terjadi pada partai Ennahda pimpinan Macron. Namun dia mengatakan dia tidak akan mengundurkan diri “apa pun hasilnya.”

Marine Le Pen mengatakan dia tidak akan menyerukan pengunduran diri Macron jika partainya meraih kemenangan besar. “Saya menghormati institusi, dan saya tidak menganjurkan kekacauan institusional,” katanya.