BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keluarga Carolina Utara berusia 14 tahun yang tidak divaksinasi sedang mencari pusat medis untuk transplantasi ginjal

Keluarga Carolina Utara berusia 14 tahun yang tidak divaksinasi sedang mencari pusat medis untuk transplantasi ginjal

Sebuah keluarga Carolina Utara meminta bantuan setelah Rumah Sakit Universitas Duke menolak transplantasi ginjal untuk putri angkat mereka yang berusia 14 tahun karena dia tidak divaksinasi COVID-19.

Julia Hicks ditangkap oleh Lee dan Chrissie Hicks pada Januari 2021 dari Ukraina. Mereka tahu dia memiliki kondisi ginjal genetik yang langka, Sindrom Locken Atas, yang pada akhirnya berarti dia membutuhkan transplantasi.

Pada 11 November, mereka diberi tahu bahwa dia tidak memenuhi syarat untuk daftar tunggu Duke karena dia belum divaksinasi COVID.

“Sama sekali tidak ada simpati dari mereka,” kata Chrissy Hicks.

“Itu hanya tangan kita yang kuat: Beri dia vaksin, dan dia akan mendapatkan implan.”

Mereka menghubungi seorang pengacara, katanya, tetapi “hidupnya tidak bisa seimbang dengan litigasi” – dan mereka mencari pusat medis alternatif.

Hicks mengatakan Yulia telah terinfeksi sebelumnya, tetapi rumah sakit mengatakan itu tidak cukup.Pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memerlukan vaksinasi untuk pasien transplantasi.

“Mereka mengatakan rekomendasi CDC diperbarui pada akhir Oktober, mereka harus mengikuti rekomendasi tersebut, dan jika Anda tidak mendapatkan vaksin, Anda tidak mendapatkan transplantasi di Duke,” kata Chrissie Hicks. Untuk Tucker Carlson Jumat Malam.

Chrissie Hicks, ibu dari Yulia yang berusia 14 tahun, muncul di acara Fox News Tucker Carlson Jumat malam untuk meminta bantuan.

“Kami sudah memiliki dokter dari Duke ini setidaknya selama dua tahun, karena dialisis kami juga melalui Duke,” jelasnya.

Kami melakukannya di rumah untuk Yulia.

Tetapi dua dokter yang menolak kami karena vaksin COVID, kami menemui mereka selama delapan jam, dan pada saat itu mereka memberi tahu kami bahwa itu akan diperlukan.

READ  Akselerator partikel mini ini memberikan laser kecil dengan janji besar

Kemudian kami mendorong kembali sedikit.

Mereka mengajukannya ke panitia pada 10 November.

Itu hanya ditolak karena vaksin dan saat itulah kami memutuskan untuk melakukan panggilan konferensi dan mendapatkan bukti nyata yang memberi tahu kami hal itu.

Carlson menyebut keputusan rumah sakit itu “jelas tidak masuk akal dan sangat kejam”.

Chrissie Hicks merekam panggilan telepon, di mana rumah sakit menjelaskan mengapa Julia menolak transplantasi.

Seorang wanita berkata, “Saya tidak bisa meminta Anda melakukan apa pun.” Saya dapat merekomendasikan hal-hal ini.

Tetapi jika Anda tidak mengikuti rekomendasi kami, Yulia tidak bisa menjadi kandidat transplantasi di sini.

Berdasarkan nomor lima yang dilanjutkan dengan ketidakpatuhan terhadap pengobatan dialisis medis atau rekomendasi medis, dan juga berdasarkan nomor 10 faktor risiko medis yang membuat operasi tidak aman.

“Dan tidak divaksinasi dalam vaksinasi yang direkomendasikan CDC, berdasarkan usianya, adalah bagian dari itu.”

Yulia Hicks, kiri, adalah seorang yatim piatu berusia 14 tahun yang diselamatkan dari Ukraina.  Dia ditolak transplantasi ginjal yang menyelamatkan jiwa karena orang tuanya tidak akan divaksinasi

Yulia Hicks, kiri, adalah seorang yatim piatu berusia 14 tahun yang diselamatkan dari Ukraina. Dia ditolak transplantasi ginjal yang menyelamatkan jiwa karena orang tuanya tidak akan divaksinasi

Julia Hicks diadopsi pada Januari 2021 oleh Lee dan Chrissy Hicks, bergabung dengan keluarga besar mereka

Julia Hicks diadopsi pada Januari 2021 oleh Lee dan Chrissy Hicks, bergabung dengan keluarga besar mereka

Ketika keluarga Hicks, penganut Katolik Roma yang taat dengan 11 anak — tiga di antaranya diadopsi — berpendapat bahwa Julia sudah mengidap COVID dan karena itu dilindungi, staf rumah sakit menanggapi.

Seorang pria memberi tahu mereka, “Virus terus bermutasi.”

“Jadi kekebalan alami tidak sebaik jika Anda memiliki kekebalan alami, ditambah vaksinasi.”

Chrissie Hicks memberi tahu Carlson bahwa staf rumah sakit tidak bersimpati, dan bahkan tidak mengungkapkan belasungkawa karena tidak dapat membantu Yulia.

Ibu 11 anak itu mengatakan dia berharap pusat medis lain bersedia membantu Yulia

Ibu 11 anak itu mengatakan dia berharap pusat medis lain bersedia membantu Yulia

Ini “sangat ganas, sulit dicerna,” kata Carlson.

Ibu dari Carolina Utara itu mengatakan dia telah menyewa seorang pengacara, tetapi sementara itu dia berharap “pusat medis akan maju dan memberi tahu kami bahwa mereka akan melakukan transplantasi tanpa vaksin.”

Kami telah menyewa seorang pengacara. Dia berkata: Mike Yoder adalah namanya.

Kita tidak bisa membiarkan hidupnya bergantung pada litigasi.

Jadi semoga inisiasi penawaran Anda akan memberi kami pengungkapan bahwa pusat medis akan maju dan memberi tahu kami bahwa mereka akan melakukan transplantasi tanpa vaksin.

Kami ingin Anda menghubungi kami.

Kami telah membuat situs web, yuliagrace.com, hubungi kami di sana, jika ada pusat kesehatan yang akan membantu kami.

Kami juga membesarkan – kami memiliki 11 anak di keluarga kami. Kami tidak mampu secara finansial untuk pindah ke luar negara bagian untuk melakukannya. Kunjungi giftendgo.com.

Kami telah menerima longsoran bantuan. Kami sangat berterima kasih kepada orang-orang yang telah melangkah maju.

Ini kembali ke: Ini lebih tua dari Yulia, banyak keluarga berada dalam situasi yang sama dengan Yulia, dan kami ingin membantu keluarga lain.

Ada garis yang ditarik di pasir.

“Jika kita tidak membela kebebasan medis kita sekarang, kita tidak akan bisa segera berdiri.”

Kasus Yulia tidak terisolasi.

Awal tahun ini, seorang pria Boston berusia 31 tahun, DJ Ferguson, ditolak melakukan transplantasi jantung karena menolak vaksinasi COVID.

READ  Infeksi ringan COVID-19 dapat menyebabkan kerusakan saraf jangka panjang: Studi - NBC Chicago

Beberapa minggu kemudian, seorang pria Carolina Utara, Chad Carswell, 38, mengatakan dia lebih baik mati daripada dipaksa melakukan suntikan COVID untuk menerima transplantasi ginjal yang dia butuhkan.

Atrium Healthweek Forest Baptiste, rumah sakit tempat Carswell berharap menerima transplantasi, menolak mengomentari kondisinya tetapi seorang juru bicara mengatakan kebijakan vaksin rumah sakit dimaksudkan untuk melindungi pasien transplantasi yang berisiko tinggi terkena penyakit parah akibat COVID.

Tahun lalu, Klinik Cleveland dan Rumah Sakit Universitas Colorado menolak melakukan transplantasi untuk orang yang belum divaksinasi.

Masing-masing pusat menetapkan kebijakan mereka sendiri, tetapi ada beberapa praktik umum. Rumah sakit biasanya meminta kandidat transplantasi untuk tidak merokok, dan penerima transplantasi umumnya harus menjalani evaluasi psikososial.

Mereka sering harus divaksinasi hepatitis B, berkomitmen untuk vaksinasi influenza tahunan, dan menunjukkan bahwa mereka kebal terhadap campak.