BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemerdekaan Indonesia memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi kehidupan Joss Wessels

Menjelang Hari Veteran Regional pada 18 Juni di Zeewold, radio lokal Zeewald akan berbicara dengan lima veteran tentang dampak penempatan di zona perang terhadap mereka. Jose Wessels, 101, bertempur sebentar selama Perang Dunia II dengan Tentara Hindia Belanda (KNIL). Setelah Jepang menduduki Hindia Belanda, ia menjadi tawanan perang dan bekerja sebagai buruh paksa dalam kondisi yang sangat sulit. Selama periode itu, gerakan kemerdekaan juga mendapatkan momentum di tanah air Wesley, yang akan memiliki konsekuensi mengerikan selama sisa hidupnya.

Karya Jose Wessels Selama penangkarannya di Thailand Di Kereta Api Burma yang terkenal, juga disebut Kereta Api Kematian, karena banyak pekerja meninggal setiap hari karena kondisi yang sangat keras. Dia selamat, tetapi kembali ke Hindia Belanda setelah perang di negara yang sama sekali berbeda: “Sementara kami adalah tawanan perang, Sukarno (pejuang kemerdekaan) meminta rakyatnya untuk mengusir semua orang Belanda ke luar negeri. Akibatnya, saya harus menjalani kehidupan yang benar-benar berbeda”.

Sebagai seorang veteran KNIL, kehidupan Wessels tidak menentu. Ia melarikan diri bersama keluarganya dengan perahu dari Batavia ke Nugini Belanda, yang saat itu masih sepenuhnya berada di tangan Belanda. “Ketika saya sampai di sana, saya naik ke laut dengan gitar dan radio saya. Tidak ada pelabuhan. Jadi saya pergi ke darat. Kemudian keluarga Van Lingen menyambut saya dengan semangkuk sup. Alangkah nikmatnya maka saya tidak akan pernah melupakannya .”

Wessels membangun kehidupan baru di New Guinea. Dia bekerja di sebuah perusahaan makanan dan menikah. Tapi dia juga harus menyerahkan hidup itu di beberapa titik ketika Indonesia merebut New Guinea: “Pemerintah Indonesia telah mengusir kita semua dari New Guinea. Kemudian mereka berkata kepada saya: Wessels, ini adalah kesempatan terakhir untuk datang ke Belanda. Lalu kami terbang di atas Kutub Utara ke Schiphol. Tua “.

READ  Sportwinkels worstelen met € 160 miljoen aan onverkochte ski-uitrusting direct

Meyakini
Terlepas dari banyak kesulitan, Wessels mengatakan dia tidak pernah mengalami masa yang sulit dalam hidupnya: “Jika saya boleh mengatakan dengan jujur: Saya tidak berubah karena iman saya. Saya selalu dibesarkan dalam iman. Dan saya masih memilikinya sekarang. Kapan Saya bertanya, seolah-olah saya mendapatkan dukungan. Sampai hari ini.”

Percakapan dengan veteran lain:

Kelas Nada: Veteran Ton paling ingat nasib anak-anak di zona perang
Jan van Eyck: Yan van Eyck ingin dimakamkan dengan setelan veterannya
Sandra Grunweg: Veteran Sandra mulai berpikir secara berbeda tentang kehidupan setelah bertugas di Bosnia