BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kenangan pertama Anda mungkin masih terperangkap di dalam kepala Anda.  Dan inilah alasannya.  Peringatan sains

Kenangan pertama Anda mungkin masih terperangkap di dalam kepala Anda. Dan inilah alasannya. Peringatan sains

Upaya canggung pertama Anda dalam merangkak. Sensasi pertama dari makanan padat. Bahkan mungkin pelukan pertama dalam pelukan ibumu. Kita mungkin tidak mengingatnya, namun penelitian pada tikus menunjukkan bahwa otak kita masih menyimpan kenangan tersebut.

Sebuah studi baru dari Trinity College Dublin yang melibatkan model kekebalan gangguan spektrum autisme (ASD) pada tikus mengungkapkan peran mengejutkan yang dimainkan sistem kekebalan ibu dalam memfasilitasi akses ke ingatan pengalaman awal kehidupan dalam apa yang disebut sebagai Kehilangan memori pada anak-anak.

Temuan ini mungkin tidak hanya membantu kita memahami – atau bahkan mengakses – momen-momen berharga ini, tetapi juga menjelaskan mengapa beberapa orang dengan autisme memiliki kemampuan luar biasa untuk memanipulasi berbagai hal. Mengingat peristiwa Dari zaman yang sebagian besar dari kita sudah lama melupakannya.

“Amnesia pada anak-anak mungkin merupakan bentuk kehilangan ingatan yang paling luas, namun kurang dihargai, pada manusia dan mamalia.” Dia berkata Ahli saraf di Trinity College Dublin Thomas Ryan.

“Meskipun hal ini sangat penting, hanya sedikit yang diketahui tentang kondisi biologis yang mendasari amnesia ini dan pengaruhnya terhadap sel engram yang mengkode setiap memori. Sebagai masyarakat, kita berasumsi bahwa kelupaan pada bayi adalah fakta kehidupan yang tak terelakkan, jadi kita kurang memperhatikannya. itu.” Menarik.”

Otobiografi mental kita biasanya Itu dimulai suatu saat nanti Antara ulang tahun kami yang kedua dan ketiga. Ini tidak berarti bahwa otak kita tidak mampu memahami dunia sebelum usia ini. Studi pada tikus Hal ini juga menunjukkan bahwa otak kita sangat mampu menciptakan ingatan, menyimpannya di perpustakaan saraf dalam bentuk struktur yang disebut engram.

Dengan asumsi bahwa kita tidak lagi memiliki kunci brankas yang berisi pengalaman awal kita, para peneliti harus mempertimbangkan mekanisme yang membuat kenangan tersebut tidak dapat diakses.

READ  Katai putih "ekstrim" mencatat rekor kosmik dengan ukuran kecil dan massa besar

Ada bukti tidak langsung. Dia mengalami kehilangan ingatan pada anak-anak Dia dilarang Pada tikus melalui Penggunaan sediaan farmasi Menargetkan neurotransmiter tertentu juga Penggunaan kortikosteroid tepat waktuHal ini secara kuat menyiratkan bahwa pasang surut biokimia mengikis jalur menuju ingatan jangka panjang.

Jadi, Ryan dan timnya mengalihkan perhatian mereka pada perubahan lingkungan yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh ibu.

Hal ini diduga mempengaruhi munculnya karakteristik yang berhubungan dengan kondisi neurologis Termasuk autisme dan skizofrenia, terdapat hipotesis bahwa aktivasi kekebalan ibu (MIA) juga dapat mempengaruhi jalur yang terkait dengan kehilangan memori pada anak-anak.

Dengan menggunakan tikus muda dan tikus dewasa yang dikondisikan takut terhadap sengatan listrik, para peneliti membandingkan tikus yang lahir dari ibu yang memiliki respons imun pada pertengahan kehamilan.

Anak laki-laki dari ibu-ibu ini tidak hanya menunjukkan tanda-tanda kekurangan dalam perilaku sosial, mirip dengan orang dengan gangguan spektrum autisme, tetapi ada juga bukti bahwa mereka mengingat peristiwa menakutkan dalam jangka waktu yang jauh lebih lama dibandingkan saudara perempuan mereka dan tikus kontrol.

Tes tambahan menggunakan tikus transgenik yang membawa gen yang disebut neuron memori mengungkapkan perbedaan penting dalam struktur dan ukuran engram laki-laki MIA di area hipokampus yang disebut hipokampus. girus dentateTelah dipahami dengan baik bahwa hal ini penting dalam pembentukan memori.

Kunci dari proses ini tampaknya adalah protein kekebalan kecil yang disebut Sitokin IL-17a. Tikus jantan yang lahir dari ibu yang direkayasa tanpa protein ini masih menderita amnesia masa kanak-kanak ketika respons imun yang sama dipicu selama kehamilan.

Tidak jelas mengapa otak mamalia mengembangkan “tombol lupa” pada saat-saat paling awal, meskipun mekanisme kerjanya sekarang sudah jelas, dan para peneliti selangkah lebih dekat untuk memahami mengapa ingatan tetap dapat diakses oleh beberapa otak dan menghilang pada otak lainnya.

READ  Pesawat ruang angkasa Pirs Rusia telah ditinggalkan setelah 20 tahun bertugas di stasiun luar angkasa - Spaceflight Now

“Jalur perkembangan awal otak kita tampaknya memengaruhi apa yang kita ingat atau lupakan seiring kemajuan kita di masa kanak-kanak.” Dia berkata Ahli saraf Sarah Bauer, penulis utama studi tersebut, sekarang bekerja di Institut Max Planck untuk Pembangunan Manusia di Jerman.

“Kami sekarang berharap untuk menyelidiki secara lebih rinci bagaimana perkembangan mempengaruhi penyimpanan dan pengambilan ingatan anak usia dini, yang dapat mempunyai sejumlah implikasi penting dari perspektif pendidikan dan medis.”

Penelitian ini dipublikasikan di Kemajuan ilmu pengetahuan.