BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepala intelijen Spanyol diusir setelah skandal mata-mata di luar negeri

Kepala intelijen Spanyol diusir setelah skandal mata-mata di luar negeri

Paz Esteban telah memimpin Dinas Rahasia sejak awal 2020. Dia akan digantikan oleh Esperanza Castelero, Menteri Luar Negeri untuk Pertahanan dan orang kepercayaan Robles. Menurut El País, Robles belum secara spesifik menjelaskan mengapa Esteban mengundurkan diri. Robles mengatakan intelijen Spanyol sangat dihargai secara internasional untuk perang melawan terorisme, tetapi ada kebutuhan untuk memperkuat dan memodernisasi CNI.

Pekan lalu, terungkap bahwa tidak hanya separatis Catalan yang disadap, tetapi juga ponsel Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez dan Robles telah diretas menggunakan perangkat lunak Pegasus dari perusahaan Israel NSO. Dan pemerintah mengumumkan, pada hari Selasa, bahwa program itu juga ditemukan di telepon Menteri Dalam Negeri. Mengenai dua yang pertama, pemerintah mengatakan bahwa data dari menteri SPD telah dicuri. Ada spekulasi bahwa Maroko berada di balik ini.

Setelah bertahun-tahun memata-matai separatis, partai ERC sayap kiri, yang memperjuangkan kemerdekaan Catalan dan merupakan andalan pemerintah minoritas di Parlemen, mengeluarkan ultimatum. Jika Madrid tidak mengambil langkah untuk memulihkan kepercayaan, partai tidak akan mendukung kebijakan pemerintah.

Kepala intelijen Esteban mengakui di depan komite parlemen pekan lalu bahwa CNI telah menyadap telepon dari 18 separatis Catalan, termasuk perdana menteri regional Pere Aragon. Dia membenarkan bahwa pengadilan telah memberikan izin untuk melakukannya.

READ  Setidaknya 13 tewas dalam pertempuran antara milisi Libya di Tripoli