BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kisah unik tentang sejarah Kepulauan Banda – Nauticaling

Riset dan Presentasi Memperkenalkan Seri Naskah & Podcast Langka

Museum Maritim dibangun lebih dari 400 tahun yang lalu oleh J.P. Goyan mengingat penangkapan yang kejam di Kepulauan Banda. Salah satunya adalah menyelidiki naskah sejarah Kepulauan Banda dari koleksi museum, yang diperkirakan telah lama hilang oleh para peneliti. Juga dikenal sebagai Hikayat (Kisah, Saga), naskah ini ditulis pada tahun 1922 oleh MS Melayu (Sale) Neerapatij. Neerapatij adalah orang berpengaruh di desa Londor di Pulau Londor. Sumber-sumber sejarah yang ditulis oleh penduduk setempat pada masa penjajahan Belanda di Indonesia sangat langka. Hikayat menawarkan perspektif Pandyan tentang sejarah (laut) Kepulauan Banda. Sejauh yang diketahui, ini adalah sumber tertulis tertua dari sejarah lisan Kepulauan Banda. Itu akan dipresentasikan di Head Skipword Museum dari 3 Juli hingga 7 November 20 dengan hasil penelitian.

Pada hari ini, museum, bersama dengan Beyond Walls, juga memperkenalkan seri podcast tiga bagian The Headspeak Museum: Banda & Beyond, di mana para ahli dan seniman mengadakan percakapan berdasarkan cegukan. Dampak dari sejarah ini di Kepulauan Banda dan masyarakat saat ini. Hari.

Naskah itu diyakini telah hilang
Ditulis oleh hijayat MS Neerapatij dan diilustrasikan dengan peta kapal. Isi teks selama ini hanya diketahui oleh ringkasan yang diterbitkan oleh Dr. P.H. S Van Rongall pada tahun 1945. Di dalamnya ia menyebutkan naskah mitologi dan sejarah lokal, kedatangan Islam di Kepulauan Banda dan peta berbagai kapal di dalamnya. Setelah tahun 1945, naskah tersebut dianggap hilang, artinya tidak ditemukan lagi dalam dunia pendidikan internasional. Kemiripan antara himne yang dijelaskan dalam artikel Van Rongle dan manuskrip dalam koleksi Museum Kepala Schiffward dicatat oleh kurator Dietrich Wildman pada 1990-an.

READ  Apa yang terjadi pada hari Kamis di seluruh dunia

Penelitian tentang Hikayat
Dalam beberapa bulan terakhir, Dr. Joella von Donkerkot telah menyelidiki cegukan atas nama Head Sheepward Museum. Membuat akses ke isi dokumen adalah tujuan utama dari penelitian ini. Van Donkerkot menyalin seluruh teks dan memberikan penjelasan singkat dan substansial dalam bahasa Inggris. Hikayat terutama berkaitan dengan sejarah yang kaya dari Kepulauan Banda sebelum kedatangan orang Eropa. Tidak seperti sumber-sumber Eropa, Islam adalah pedoman penting dan tokoh-tokoh utamanya ditugaskan kepada para pemimpin dan pahlawan lokal, termasuk Chilu Bintang dan saudara-saudaranya. Mereka membangun sebuah kapal, yang dengannya mereka berlayar ke Kerajaan Majapahit dan Mekah, dari mana mereka membawa Islam ke Banda. Kisah Augusto, seorang anak budak, dibawa ke Belanda dan kembali menjadi penerjemah dan penengah untuk Banda.

Naskah Presentasi & Faks
Salinan dan abstrak manuskrip dapat ditemukan di situs web tautan HeadSpeakWorld Museum mulai 3 Juli 2021. Museum ini mengundang para peneliti dan pihak-pihak yang berkepentingan dari seluruh dunia untuk melihat Hikaya. Tiga aspek Hikayat diproduksi dan didistribusikan di Kepulauan Banda dan di tempat lain di Indonesia. Dengan cara ini, isi dokumen tersedia untuk generasi mendatang di Indonesia. Satu eksemplar ke rumah adat di Roma (Ruma Adat), satu ke Perguruan Tinggi Hatta-Zahrir di Pulau Panda, dan satu eksemplar ke Perpustakaan Rambius Amban.

Tiga Bagian Podcast Head SkeepWord Museum: Banda & Beyond
Pada 3 Juli, Wall & Beyond Walls akan meluncurkan seri podcast tiga bagian The Headspeak Museum: Banda & Beyond. Dalam seri ini, Beyond Walls, museum, bersama para ahli dan seniman, mengeksplorasi sejarah Banda dan dampaknya terhadap dunia saat ini. Berdasarkan naskah tersebut, sejarawan Wim Manuhuttu dan sarjana Glenda Pattidichoi akan didampingi oleh ahli bahasa Anon von Angelenhoven, kurator Romy Rondeltoff, sejarawan budaya Nancy Juve, penyair Rudy Fofit dan peneliti Joella von Dong. Di Museum HeadSpeakWorld. Cerita apa tentang Banda yang terungkap dalam naskah? Dokumen ini sangat menarik dibandingkan dengan sumber (Barat) dan bagaimana genosida Banda berhubungan dengan Belanda saat ini? Setiap bab dirancang dengan musik oleh Jane Rahajan dan diakhiri dengan ceramah oleh jurnalis Keysy, penyair dan penulis Rudy Fobit. Anda dapat mendengarkan serial ini di akun Spotify Museum.

READ  Taiwan melaporkan 6 kasus diimpor dari Filipina, Indonesia | Berita Taiwan

Menerima pidato kata yang diucapkan oleh Rudy Phoebe
Kolaborasi dengan Beyond Walls dan percakapan dengan tamu di podcast menghasilkan wawasan baru yang berharga bagi museum dalam menyediakan penelitian untuk Hikayat. Rudy Phoebe, keturunan diaspora Pandyan, tinggal di Key Islands. Rudy Phoebe membuat puisi khusus untuk sebuah episode.

Joella von Donkerkot
Penelitian tentang manuskrip tersebut dilakukan oleh Dr. Joella von Donkerkot, yang baru saja menyelesaikan penelitian PhD-nya tentang warisan budaya di Kepulauan Banda di American University Rutgers. Penelitiannya dimaksudkan untuk memberikan perspektif lokal tentang sejarah dan warisan pulau-pulau ini, tetapi ia segera menyadari bahwa sejarah selalu ditulis dari sudut pandang imigran Belanda. Baca biodata lengkapnya di sini.

Saya suka Panda, ditulis oleh fotografer Isabel Boone
Hari ini di Museum Head SkeepWard, sebuah proyek oleh fotografer dokumenter Isabel Boone tentang pengaruh masa lalu kolonial di kepulauan Banda: I love Banda: pameran. Dari perspektif enam orang muda, muncul cerita berlapis tentang tradisi, identitas, kesadaran sosial dan menjadi muda. Pameran ini akan dipajang di museum hingga 7 November 2021.

Museum Bahari
Lautan menunjukkan bagaimana museum menghubungkan dunia air, sejarah, dan individu. Naskah, serial podcast Banda & Beyond dan I Love the Banda Exhibition, dan Head SkeepWard Museum membuat subjek yang terlihat seperti kolonialisme dan perbudakan Belanda terlihat dan dapat diakses. Museum merangsang percakapan tentang hal itu dan meningkatkan pengetahuan bab sebelumnya dipotong dari sejarah bersama Belanda. Dan dengan tujuan memperjuangkan masyarakat yang mencakup semua, museum dengan demikian membenarkan interpretasi polifonik dari masa lalu dan masa kini.

Scheepvaartmuseum.nl