BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kitty Kuti hari ini mengacu pada permintaan maaf Amsterdam atas perbudakan masa lalu

Momen bersejarah sore ini di Oosterpark dalam rangka perayaan Keti Koti yang sudah dekat. Walikota Halsema kemudian meminta maaf atas peran Amsterdam di masa lalu perbudakan.

Peran ini besar, ternyata tahun lalu Penelitian. Dalam “De Slavernij in Oost en West, Het Amsterdam Onderzoek,” lebih dari empat puluh sarjana menyimpulkan bahwa dewan kota Amsterdam terlibat dalam perbudakan “dalam skala besar, global dan jangka panjang”.

Asosiasi Suriname

Misalnya, sebagai pemegang saham di Sociëteit Suriname, perusahaan yang mengelola koloni luar negeri dan mengirim ribuan orang Afrika ke negara itu. Amsterdam tidak hanya terlibat di Suriname atau Curaçao, tetapi juga di Indonesia, Taiwan, Afrika Selatan, Amerika Utara, dan Brasil, kota ini terlibat dalam kue – sering kali selama pemerintahan kolonial – dan secara tidak langsung diuntungkan dari perbudakan. Walikota individu juga terlibat dalam perdagangan budak sendiri.

Investigasi dianggap sebagai awal dari permintaan maaf resmi official Mayoritas di dewan kota sudah lama bertanya. Selama Keti Koti di 2019 Seperti yang diumumkan Walikota Halsema Untuk membuatnya atas nama kota. Tahun lalu menjadi jelas bahwa penundaan masih diperlukan karena oleh coracrisisTapi tahun ini Halsema akan menjadi badan pemerintah Belanda pertama, dan dia diharapkan untuk meminta maaf secara luas dalam pidatonya.

Studi serupa juga telah atau sedang dilakukan di Rotterdam, Den Haag, dan Utrecht tentang pangsa kota-kota tersebut dalam sejarah perbudakan. Empat kota besar memiliki kabinet dipanggil Melakukan hal yang sama atas nama negara Belanda dan menjadikan kete koti, hari di mana penghapusan perbudakan dirayakan, sebagai hari libur nasional.

Tidak ada permintaan maaf setelah kabinet

Terlepas dari kenyataan bahwa dua puluh tahun yang lalu, Menteri Roger van Boxtel, atas nama Belanda, mengatakan bahwa dia “sangat menyesal, dan cenderung untuk bertobat” tentang halaman-halaman gelap dalam sejarah dan Louis Ussher pada tahun 2012 Jika wakil perdana menteri menambahkan sedikit di Oosterpark (“penyesalan dan penyesalan yang mendalam”), menurut Perdana Menteri Mark Root yang akan keluar, ini belum saatnya untuk meminta maaf. Menurut Kabinet, perdebatan tentang hal ini sebenarnya dapat memicu kontradiksi.

READ  Jenis Aplikasi Pasar untuk Kacang Tanah dan Analisis Industri, Termasuk Tren Pertumbuhan dan Prakiraan hingga 2031 - Mooiveendam

Ketakutan bahwa permintaan maaf akan membuka pintu tuntutan ganti rugi juga sering terdengar. Meskipun ketakutan itu tampaknya tidak berdasar, berdasarkan pengalaman kota-kota seperti London, Liverpool dan Charleston yang mendahului Amsterdam.