BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Pakar pakaian H&M, Nike dan Primark masih menunggu sebagian gaji” – Radar

Karyawan pabrik pakaian di Asia yang memproduksi atas nama H&M, Nike dan Primark masih menunggu sebagian dari gaji mereka yang belum dibayar selama pandemi virus corona. Demikian kesimpulan peneliti dari Kelompok Kerja Kampanye Pakaian Bersih berdasarkan wawancara dengan 49 pekerja pabrik dari Bangladesh, Kamboja dan Indonesia. Menjadi sulit bagi produsen pakaian untuk memenuhi kebutuhan sejak dimulainya krisis Corona.

Akibat pandemi, produsen pakaian di negara-negara Asia menghadapi penutupan paksa, pembatalan pesanan, dan pembayaran tertunda oleh pelanggan. Menurut Kampanye Pakaian Bersih, rasa sakit itu akhirnya berakhir dengan para pekerja di pabrik-pabrik.

Tidak ada gaji dan upah lebih rendah

Dari 26 pekerja dari pabrik Bangladesh dan Kamboja yang menjahit pakaian untuk H&M, 18 mengatakan mereka masih berutang gaji bos mereka. Rata-rata, itu sekitar $ 132 per pekerja. Dari pekerja pabrik yang membuat pakaian untuk rantai anggaran Primark, 11 dari 12 yang kami wawancarai mengatakan mereka masih menunggu sebagian dari gaji mereka. Jumlah total yang terlibat adalah $2.890. Dari 21 pekerja pabrik di Indonesia yang membuat sepatu dan pakaian untuk Nike, 13 pekerja mengindikasikan masih menunggu upah.

Selain upah yang tidak pernah dibayarkan, pekerja yang disurvei juga mengatakan gaji yang mereka terima telah dipotong, antara lain karena tunjangan tambahan telah hilang. Menurut Kampanye Pakaian Bersih, karyawan pabrik garmen di Kamboja, Bangladesh, dan Indonesia sudah menghadapi masa sulit sebelum krisis Corona karena upah yang rendah. Sekarang setelah Anda menabung puluhan dolar sebulan untuk transfer, sulit bagi mereka untuk memenuhi kebutuhan. Menurut Kampanye Pakaian Bersih, penurunan pembayaran sering disertai dengan intimidasi di tempat kerja ketika karyawan menuntut upah lebih.

READ  Menteri Ramadan menandatangani perjanjian donasi vaksin di Belanda

Rikti H&M

H&M mengatakan dalam tanggapannya bahwa melindungi pekerja di pabrik garmen adalah “tanggung jawab bersama”. Jika rantai mengetahui bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan pemasok, H&M akan menanganinya melalui “prosedur normal”. H&M juga mempertahankan bahwa ia terus-menerus memeriksa apakah pemasok membayar karyawan mereka dengan benar. Rantai tersebut mengakui bahwa karyawan pabrik garmen berada dalam risiko dan bahwa jaring pengaman sosial yang lebih baik memang dibutuhkan di negara-negara produsen garmen. H&M juga mengatakan ingin membantu melakukan perbaikan.

Tanggapan Primark Reacti

Primark mengatakan dia menganggapnya serius dan akan menyelidikinya. Untuk melakukan ini, perusahaan mengatakan memiliki tim yang terdiri dari 120 ahli di pasar pembelian yang paling penting. “Kami sangat prihatin dengan tuduhan yang diangkat dalam laporan ini dan menginginkan informasi tambahan yang dapat membantu penyelidikan kami terhadap empat pabrik yang disetujui Primark yang disebutkan,” kata perusahaan pakaian itu.

Nike belum berkomentar tentang masalah ini.

Sumber: Badan Pelabuhan Nasional