BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar: ‘Pasukan India yang bertugas di Indonesia harus segera diakui’

[Ada yang tahu bahwa Tentara Inggris juga terlibat dalam perang kolonial berdarah di Indonesia pada tahun 1945. Beberapa masih tahu bahwa tentara Inggris sebagian besar terdiri dari tentara India. Saatnya mencampakkannya dan move on,” kata Reza Cardochen-Wong.

Tepat 75 tahun lalu tentara Inggris mundur dari Indonesia. Beberapa minggu setelah Jepang menyerah, pasukan Inggris mendarat di sana pada September 1945, tak lama setelah berakhirnya Perang Dunia II dan proklamasi kemerdekaan Indonesia. Mereka datang untuk mengurus tawanan perang dan warga sipil Belanda dan Indo-Eropa di kamp-kamp tahanan Jepang dan untuk memulangkan tentara Jepang – yang tidak bisa dilakukan oleh Belanda.

Ini segera menjadi tugas perang: pasukan Inggris harus membela warga sipil Belanda, Indo-Eropa dan Cina dari militan Indonesia. Di bawah tekanan Inggris, Belanda dan Indonesia merundingkan solusi konflik, tetapi setelah penarikan Inggris, Belanda melancarkan perang kolonial yang brutal untuk menduduki kembali republik merdeka Indonesia.

Banyak orang Belanda mungkin tidak menyadari bagian penting dari sejarah Belanda ini. Secara tradisional, sedikit perhatian telah diberikan kepada sejarah Belanda, pendidikan sejarah, politik dan media dan budaya sejak Perang Dunia II di Asia. Dihargai, tetapi kurang dalam aspek ini Jurnal Pembebasan NOS Contoh dari itu. Euro-sentris tanpa mengurangi imajinasi kita tentang Perang Dunia II.

Pasukan Sukarelawan Besar

Dalam beberapa tahun terakhir, lebih banyak perhatian diberikan pada perang kolonial atau pendudukan yang brutal, terima kasih kepada aktivis hak asasi manusia Jeffry Pondaag dan Francisca Pattipilohy, yang menuduh negara Belanda melakukan eksekusi massal dan kejahatan perang lainnya. Gambar Timur Menjangkau masyarakat umum seperti buku-buku yang diterbitkan oleh Alfred Byrne, David von Reybrook dan minggu lalu. Perang untuk Bali Ditulis oleh sejarawan Ann-Ladh Hawk. Tapi sejarah ini belum mengambil tempat permanen dalam memori kolektif kita.

Kebanyakan orang Belanda tidak yakin, pasukan Inggris sebagian besar terdiri dari tentara India. Mereka bertugas di Angkatan Darat India Britania, yang memiliki lebih dari dua juta sukarelawan India selama Perang Dunia II; Pasukan sukarelawan terbesar. Tentara India berperang melawan Jerman dan Italia di Eropa dan Afrika, dan melawan Jepang di Asia.

Tanpa usaha mereka, Sekutu tidak akan memenangkan perang, atau menang lama setelah itu. Winston Churchill mencatat pentingnya banyak Muslim India, terutama di Angkatan Darat Inggris-India. Kakek saya adalah salah satunya.

Orang-orang India ini ditindas oleh Inggris dan mereka memerintah koloni mereka dengan tangan yang berat. Mereka harus menghadapi rasisme, eksploitasi, penghinaan, kurangnya kebebasan dan kekerasan. Namun demikian, mereka membantu penindas Inggris mereka dalam perjuangan melawan Jepang, Jerman dan Italia. Mereka melihat ini sebagai kewajiban moral mereka – orang Indonesia di Belanda bergabung dalam oposisi terhadap pembebasan koloni mereka dari penjajah Jerman. Jadi pahit bagi banyak tentara India bahwa mereka juga menghadapi para pejuang kemerdekaan Indonesia di Indonesia, yang juga berjuang untuk hak atas sesuatu yang mereka inginkan: kebebasan.

Diperlakukan dengan buruk bahkan setelah kematian

Terutama tentara India ini – banyak orang Hindu dan Sikh selain Muslim – telah mengabdikan diri dan mengorbankan diri mereka dalam perang melawan Jepang dan sekarang berada di Indonesia. Orang-orang India ini membebaskan dan membela Belanda dan Indo-Eropa selama dan setelah Perang Dunia II, tetapi masyarakat umum di Belanda tidak menyadari hal ini.

Mereka sebanding dengan Amerika, Inggris dan Kanada yang membebaskan Belanda dari pendudukan Jerman – dan mereka diakui, diperingati dan dirayakan.

Banyak tentara India yang memberikan hidup mereka untuk kebebasan Inggris, Amerika, Belanda dan Indo-Eropa diabaikan dan diperlakukan kotor bahkan setelah kematian. surat kabar Inggris Pembela menulis Baru-baru ini, tentang kuburan perang tentara India, mereka kurang terawat atau tidak terawat, berbeda dengan kuburan perang rekan-rekan kulit putih Inggris mereka. Diskriminasi rasial dan penggambaran terus menerus tentang pasukan, pahlawan, dan pembebas Sekutu disalahkan.

Hampir empat puluh tahun yang lalu kakek saya menulis surat kepada pembaca saya Telegrap. Di dalamnya ia mencela kurangnya pengakuan untuk tentara India dan rasa hormat karena tentara sekutu kulit putih. Surat itu tidak diterbitkan. Tetapi jika kita ingin tertarik pada gambaran yang lengkap dan jujur ​​tentang Perang Dunia II dan akibatnya, kita harus menganggap serius kritik kakek saya dan mengenali para pahlawan India ini – sekarang, beberapa dari mereka masih hidup.

Reza Kartosen-Wong, penulis dan ilmuwan media.

READ  Sistem baru ini mengungkapkan banyak informasi: lima temuan paling kontroversial