BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nyonya. Evertson kembali ke Den Helter setelah melakukan perjalanan ke Asia

Nyonya. Evertson kembali ke pelabuhan Den Helter sekitar pukul sembilan pagi ini. Kapal tersebut telah menjadi bagian dari serangan kapal induk Inggris selama enam bulan terakhir. Di bawah komando HMS Queen Elizabeth, Kapal Perang Pertahanan dan Komando Udara (LCF) memulai pelayaran dunia selama 197 hari. MarineShips.nl telah berbicara dengan Komandan KLTZ Rick Ongering di kapal Everts selama enam bulan terakhir.


Nyonya. Evertson Moores di Den Helter. Mooring sebenarnya dihiasi dengan musik live, tapi dermaga kosong kecuali resepsionis kecil CZSK. Setelah beberapa saat, keluarga dan teman-teman memberikan sambutan meriah kepada kru film. (Gambar: Masih dari streaming langsung Royal Navy)

Variabel
Pangkalan tersebut dibangun oleh kapal perang Belanda HMS Queen Elizabeth, kapal perusak Tipe 45 HMS Defender, kapal perang Tipe 23 HMS Richmond dan HMS Kent, dua kapal induk dan kapal perusak kelas Orly Burke Amerika USS The Sullivans. Resimen, kata Ongering. Resimen memiliki struktur yang berbeda: “Kapal yang tersisa selalu diklik. Misalnya, kami bersama Spanyol, jadi kapal Spanyol bergabung. Misalnya, struktur tim pemogokan kapal induk terus berubah.”

Seru
Selama pelayaran kapal-kapal pergi ke banyak tempat menarik dan melewati perairan yang luar biasa. Pelayaran mereka melalui Laut Cina Selatan dan Laut Hitam khususnya sangat menarik.

Ongering mengakui bahwa berlayar di Laut Cina Selatan adalah pengalaman khusus: “Anda segera melihat bahwa angkatan laut China sangat tajam. Anda mendapatkan pendamping.”

Di Laut Hitam berbeda. Ongering: “Angkatan laut Rusia sangat mengancam. Mereka menjelaskan bahwa mereka tidak akan menahan kita di sana. Mereka melakukan serangan palsu, misalnya, ada sangat sedikit pesawat terbang dengan senjata di bawah sayapnya.”

READ  Nama keluarga Dordrecht muncul di negara-negara ini: Van Pelt, Vos, Stam dan Scheurwater Dordrecht

Namun, mereka yang berada di Evertssen tidak terlalu peduli: “Kesiapan senjata Anda berbeda di tempat seperti itu. Masih ada lagi di Laut Hitam di mana Anda biasanya harus menyeberangi empat langkah dan mengambil tindakan. Tetapi pada akhirnya mereka tidak melakukannya. ingin menyerang kapal Belanda atau NATO.”

De Evertson juga mengunjungi Teluk Aden, di mana ada ancaman yang sangat berbeda. Itu harus waspada di sana karena itu adalah daerah dengan banyak bajak laut. Namun, menurut Ongering, orang-orang mendekatinya secara berbeda: “Anda tidak mungkin diserang oleh bajak laut dengan rudal anti-kapal. Itulah sebabnya Anda terutama mengelola pos terdepan untuk menjaga perahu kecil dan senapan mesin.”

Namun, menurut Ongering, puncak perjalanan bukanlah salah satu dari momen menegangkan ini: “Saat Angkatan Laut membentuk armada pesawat tempur Amerika yang terbang di atasnya, di akhir latihan foto dengan empat kapal induk. Itu adalah momen yang sangat istimewa. momen untuk saya dan kru.”

6,5 bulan jauh dari rumah
Para kru memiliki waktu yang sangat lama di laut. Mereka belum melihat keluarga dan teman-teman mereka secara langsung selama lebih dari setengah tahun dan itu tidak selalu mudah. Menurut Ongering, begitu berada di dekat Selat Gibraltar, para kru tidak sabar untuk menghitung hari.

Ongering berbicara tentang perjalanan yang sangat sukses, dan melihat ke belakang dengan kepuasan selama enam bulan terakhir: “Sekarang semua yang telah pergi bersamanya kembali ke Den Helder dalam keadaan sehat. Itu adalah hal terpenting bagi Komandan.” Menurut komandan, infeksi korona tidak terlalu buruk: “Tidak ada kasus positif yang ditemukan selama tes. Beberapa anggota tim mungkin telah terinfeksi.”

READ  Baldassarri menggantikan Whitey yang cedera di Fanatic Racing di Indonesia

Namun, epidemi telah meninggalkan noda kecil dalam perjalanannya. Perjalanan pelabuhan ke Jepang dan Korea Selatan dikurangi dan bahkan perjalanan terjadwal ke Indonesia dan Malaysia dibatalkan sama sekali. Jadi, tanpa beberapa upacara dan resepsi, para kru tidak bisa mendaki.

Fase baru
Sebuah era baru sekarang menyingsing untuk Everts. Kapal telah memasuki perawatan yang ditentukan dan tunduk pada rencana keselamatan. Ini setelah Sr.Ms. De Seven County, Zr.Ms. D. Reuters dan Zr.Ms. Kapal perang keempat dalam siklus Trump.

Menurut Ongering, waktu yang dihabiskannya di laut sebagai kapten kapal sudah berakhir. Awak baru akan tiba pada 2023, setelah itu kapal perang akan diaktifkan kembali.

Ongering melihat perkembangan ini dengan perasaan campur aduk: “Anda telah bekerja keras selama 25 tahun sebagai komandan, jadi Anda ingin terus melakukannya sebanyak mungkin, tetapi ada banyak yang menyukainya. Saya akan pergi sekarang. Bisa tidak ingat persis kapan dan di mana harus melaksanakan operasi pantai.”

Tim penyerang kapal induk Inggris akan melakukan perjalanan lagi tahun depan. Untuk pertama kalinya dalam lebih dari setengah tahun akan tanpa Evertson.

Rabu sore, Sr.Ms. Everton mengucapkan selamat tinggal kepada HMS Queen Elizabeth dan kapal-kapal lain dari Skuadron, setelah itu pada tanggal 5 Desember membuka jalan menuju pelabuhan asal di Den Helter yang hampir tak berangin, tetapi baru.


Didukung oleh Blogger