BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komisi baru bekerja untuk menambah pengetahuan tentang sejarah Hindia Belanda | berita

berita | 2021-10-25 | 16:15

Penting agar pengetahuan tentang sejarah Hindia Belanda dahulu disosialisasikan kepada semua orang Belanda. Demikian disampaikan Menteri Luar Negeri Paul Blochis (Kesehatan, Kesejahteraan, dan Olahraga Masyarakat) saat memaparkan rencana untuk memberikan dorongan tambahan bagi pengakuan kolektif masyarakat Hindia Belanda. Ini mengacu pada siapa saja yang memiliki sejarah dengan bekas Hindia Belanda.

Untuk mencapai tujuan ini, Komisi untuk Memajukan Pengetahuan tentang Sejarah Hindia Belanda Bekas diluncurkan hari ini, dipimpin oleh mantan Menteri Jet Bossmaker. Di tahun-tahun mendatang, panitia ini akan memberikan saran tentang bagaimana meningkatkan penggunaan presentasi pendidikan tentang sejarah ini baik di dalam maupun di luar pendidikan. Selain itu, komisi akan menjawab pertanyaan tentang bagaimana meningkatkan pengetahuan tentang Hindia Belanda bekas.

Bagian penting dari sejarah

Sekretaris Negara Blojes: “Tahun lalu, 75 tahun setelah pembebasan bekas Hindia Belanda, pemerintah menyediakan lebih dari 20 juta euro untuk mempromosikan pengakuan kolektif masyarakat Hindia Belanda di Belanda. Tujuannya adalah untuk menyoroti apresiasi dari identitas dan warisan Hindia Belanda serta untuk menambah pengetahuan tentang sejarah Hindia Belanda Bekas Hindia Belanda.Sejarah Hindia Belanda dahulu merupakan bagian penting dari sejarah Belanda.Jadi ada baiknya sejarah ini dihidupkan kembali untuk sebanyak mungkin orang di dalam sekolah, tetapi tentu saja di luar itu juga.”

Empat ujung tombak

Pembentukan komisi adalah bagian dari rencana yang lebih besar yang juga mencakup tindakan lain yang akan berlanjut hingga 2024. Selain pengetahuan, ini juga mencakup warisan, sponsor, dan inisiatif. Mulai tahun 2023, jumlah tahunan sebesar 1,7 juta euro akan tersedia secara struktural untuk pengakuan kolektif. Dengan cara ini, hasil dari motivasi tambahan dapat dipublikasikan dalam jangka panjang.

READ  'Jika kita tidak menghentikan genosida sekarang, Papua tidak akan memiliki masa depan'

Tindakan yang dimaksudkan didasarkan pada konsultasi luas di komunitas India. Misalnya, uang disimpan untuk melestarikan warisan India dan membuatnya dapat diakses oleh generasi mendatang. Antara lain dengan mendigitalkan materi sejarah.

Pengakuan juga mencakup perawatan (terkait kontekstual) dan dukungan untuk orang tua dalam komunitas Hindia Belanda. Oleh karena itu, investasi tambahan dibuat untuk mendukung pengasuh informal dengan latar belakang Indonesia dan untuk meningkatkan keahlian di antara para profesional perawatan dan pendukung tentang bagaimana mempertimbangkan sejarah dan budaya klien.

Terakhir, upaya juga dilakukan untuk merangsang inisiatif dari masyarakat India sendiri. Agar dapat mendukung lebih banyak inisiatif, anggaran untuk rencana CEWIN yang sudah ada (yang telah berlaku sejak 2018) ditingkatkan pada tahun 2021 dan 2022 dengan dorongan tambahan untuk pengakuan kolektif. Beberapa inisiatif (terpisah) juga didukung pada tahun 2020 dan 2021, seperti membuat Galeri Tung Tong dan Sophiehof, pameran semi permanen, dan membuat memorial virtual.