BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kota Terapung” menjadi kenyataan di Indonesia berkat Legacy Entertainment

Indonesia akan menjadi rumah bagi kompleks ritel mewah dan kota terapung, yang dikenal sebagai Batavia PIK berkat kemitraan antara Legacy Entertainment dan pengembang Indonesia Agung Sedayu Group (ASG) dan Salim Group.

Tahap pertama Batavia PIK merupakan awal dari visi mega pembangunan Pantai Indah Kapuk (PIK). Kompleks ritel dibuka pada bulan Mei dengan pembukaan tahap kedua pada akhir tahun.

Legacy Entertainment yang berbasis di California ditugaskan untuk menciptakan tujuan wisata unik ini karena Batavia PIK menjadi kompleks ritel, kuliner, dan hiburan di atas air pertama di dunia. Merupakan prestasi teknik dan kecerdikan modern bahwa seluruh kompleks dibangun di sebuah teluk dari Laut Jawa. Ketika beroperasi penuh, jalan setapak di atas air akan menghubungkan lebih dari 53 fasilitas sewaan dan hiburan. Kompleks ritel ini akan menampilkan berbagai dekorasi yang indah dan inovatif seperti semburan air ikan paus biru yang menarik perhatian.

Batavia PIK tetap memperhatikan lingkungan. Kompleks ini merupakan bagian dari Desain Ramah Lingkungan (ESD) dan menggunakan pengelolaan air dan limbah, bahan ramah lingkungan, serta teknologi ramah lingkungan lainnya.

“Inspirasi kami datang dari kota Batavia sebagai pusat komersial era kolonial Kerajaan Belanda yang dijuluki ‘Ratu dari Timur’,” kata Natalia Kusumo, CEO Commerce & Hotels 2 Amantara – Agung Sedayu Group.

“Kota pelabuhan yang kini bernama Jakarta ini terkenal dengan keindahannya dan menjadi tempat meleburnya berbagai negara dalam perdagangan dan perdagangan.Asimilasi budaya yang dihasilkan kemudian mempengaruhi arsitektur, seni, memasak, dan aspek budaya lokal lainnya.

Berteknologi maju namun tetap mempertimbangkan warisan budaya, PIK Batavia dipandang sebagai jembatan virtual antara masa lalu dan masa depan. Pertemuan masa lalu, masa kini, dan masa depan merupakan konsep kunci yang ditemukan di kompleks Batavia PIK seluas sekitar 28.000 meter persegi.

READ  Marie Amigé dan Vincent Meunier untuk The Velvet Queen

“Misalnya, jendela dan lengkungan bergaya kolonial berpadu dengan anyaman rotan dan bahan bangunan asli untuk mewujudkan gaya vernakular tropis.” Begitulah cara Batavia PIK menggambarkan identitasnya.

Bahkan sebelum selesai, Batavia telah dianugerahi penghargaan “Pengembangan Ritel Terbaik” dari PropertyGuru Asia Property Awards 2022.

Taylor Jeffs, CEO Legacy Entertainment duduk antar taman Membahas proyek kota terapung Batavia PIK yang menakjubkan.

InterPark: Pemikiran dibalik Batavia PIK.

Taylor Jeffs: “Batavia hanyalah proyek pertama dari banyak proyek yang kami kembangkan bersama pengembang ASG untuk PIK 2 yang menjawab pertanyaan ‘Bagaimana masa depan mal?’ Seiring berkembangnya kebiasaan konsumen, orang-orang akan selalu ingin makan bersama dan bersenang-senang bersama, jadi selama kita tetap berpegang pada gagasan tersebut, kita dapat yakin bahwa hal ini mungkin merupakan perkembangan yang layak secara komersial dalam jangka panjang.

“Khususnya dalam kasus Batavia, saluran yang ada memberi kami kesempatan untuk melakukan sesuatu yang benar-benar unik dan menyenangkan. Dalam setiap survei, konsumen Asia mencantumkan Maladewa sebagai tujuan wisata aspirasional teratas, lalu bagaimana jika kami bisa membawa ide tersebut? pengalaman vila di atas air yang lebih dekat dengan rumah? Kami menjelajahi berbagai macam pilihan mulai dari melapisi kanal dengan ruang yang bisa disewa, untungnya klien setuju bahwa opsi yang paling menarik adalah opsi di mana seluruh kompleks dibangun di atas jalur air.

IP: Sudah berapa lama Anda merencanakan proyek ini?

TJ: “Di dunia kita di mana sebuah proyek baru seringkali membutuhkan waktu 5-7 tahun untuk menjadi kenyataan, Batavia lahir dalam sekejap mata. Desain dimulai pada tahun 2020 dan selesai pada awal tahun 2021. Pembukaan tahap pertama hampir dua tahun kemudian menjadikan ini salah satu proyek tercepat yang pernah kami miliki.”

READ  Ikhtisar Tinjauan Aftersun: "Munculnya Mimpi" oleh Charlotte Wells | Film dan acara TV

IP: Membahas proses desain yang rumit dan setia pada desain dan budaya Indonesia.

TJ: “Untuk alasan ini, kami harus menaruh kepercayaan penuh pada teman-teman kami di Amantara, mitra desain lokal. Batavia, seperti yang Anda tahu, adalah nama kolonial Belanda untuk Jakarta selama lebih dari 300 tahun. Menyeimbangkan antara yang lama dan yang baru , Belanda dan Indonesia adalah tindakan yang sangat rumit, dan mereka harus mendapat pujian terbesar atas tindakan tersebut.

IP: Kebahagiaan Anda melihat proyek pariwisata unik ini terwujud.

TJ: “Setiap kali kita mendapat kesempatan untuk melakukan sesuatu yang baru, itu adalah kemenangan besar. Seringkali, di Asia kita memiliki keengganan untuk melanggar peraturan dan mendobrak batasan. Namun, berdasarkan pengalaman kami, Indonesia adalah negara yang berani mengambil risiko secara kreatif dan mendobrak hambatan. .” Hal ini dicontohkan dengan terobosan Dark Rides kami pada tahun 2019 untuk Trans Studio di mana kami melakukan hal-hal yang bahkan kami tidak yakin dapat dilakukan, dan di sini dengan ASG kami dapat melakukannya lagi.

IP: Berapa banyak pengunjung yang diperkirakan akan berkunjung?

TJ: “Tidak ada proyeksi kehadiran yang pernah disampaikan kepada kami. Namun, akan ada total 53 ruang yang dapat disewa setelah tahap akhir proyek ini mulai beroperasi menjelang akhir tahun ini.

Foto: Hiburan Lama.