BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Resensi Film: Kenipan – Inside Indonesia: Masyarakat dan Kebudayaan Indonesia

Resensi Film: Kenipan – Inside Indonesia: Masyarakat dan Kebudayaan Indonesia

Bagaimana restorasi hutan dan kebijakan food estate berdampak pada masyarakat lokal


Irfan Aziz

Pada Agustus 2020, Effendi Buhang, seorang kepala desa asal Kenipan, Kalimantan Tengah, dibunuh. Ditangkap Atas tuduhan mencuri gergaji milik seorang karyawan sebuah perusahaan besar budidaya kelapa sawit yang beroperasi di dekat rumahnya. Effendi akhirnya dibebaskan setelah itu Protes Dari berbagai kelompok masyarakat sipil. Alamatnya diambil dari desa yang menjadi pusat perjuangan ini, keniban adalah film dokumenter terbaru yang diproduksi oleh WatchDoc, sebuah rumah produksi audiovisual Indonesia yang didirikan pada tahun 2009 dan terkenal dengan gaya investigasinya yang tajam dan kritis. WatchDoc sebelumnya meliput pertambangan dan perkebunan di Indonesia dalam filmnya tahun 2020 Pembunuh seksi.

kenibanyang disutradarai oleh Indra Jati dan Dandi Laksono, mengkaji keterkaitan antara kerusakan lingkungan, Omnibus Law 2020, pandemi, dan keputusan pemerintah. Kebijakan real estate pangan ke ketahanan pangan dan aktivitas bermasalah perusahaan restorasi hutan.

Setelah penayangan perdana pada Maret 2020, keniban Sudah ditayangkan di seluruh Indonesia, termasuk di desa tempat pembuatannya, di kota-kota besar, dan juga di universitas-universitas, termasuk universitas saya di Jambi. Sejak dirilis di YouTube, film dokumenter tersebut telah ditonton lebih dari 2,2 juta kali dan tersebar di berbagai saluran media sosial.

Upaya restorasi

keniban Itu diceritakan dalam enam bab. Basuki dan Phiri, subjek utama film ini, memainkan peran penting dalam menyampaikan pesan-pesan utama – perlunya pengelolaan hutan berbasis masyarakat, dukungan bagi aktivis yang bekerja untuk memulihkan hutan, dan penolakan terhadap investasi skala besar.

Film dimulai dengan sebuah perahu kecil yang mengapung di sungai. Basuki dan kawan-kawan memulai perjalanan membawa bibit pohon untuk ditanam di Taman Nasional Tanjung Puting, Kalimantan. Kami mengikuti mereka saat mereka melanjutkan perjalanan sepeda motornya jauh ke dalam hutan tempat benih akhirnya ditanam. Basuki telah bekerja selama 17 tahun dalam kegiatan restorasi hutan. Tujuannya adalah mengubah ekosistem yang terkuras ini menjadi hutan yang tumbuh subur kembali. Hal ini akan memakan waktu lama, jelas Basuki, karena rata-rata pertumbuhan pohon hanya sekitar satu milimeter per tahun.

READ  Film Srebrenica Quo vadis Aida? menangkan hadiah besar

Upaya restorasi yang dilakukan Basuki telah membawanya ke Hutan Keniban di Kabupaten Lamandau, Kalimantan Tengah, di mana ia mengumpulkan benih dari pohon asli Kalimantan. Kami melihatnya melibatkan masyarakat lokal dalam penanaman benih di Taman Nasional Tanjung Puting, dan membangun hubungan serta persahabatan dengan masyarakat Dayak.

Film ini sangat kontras dengan upaya Basuki yang dipimpin oleh masyarakat di tingkat akar rumput dalam restorasi hutan dengan upaya perusahaan-perusahaan besar di Jambi yang memiliki ratusan karyawan dan pendanaan asing. Perusahaan restorasi PT Alam Bukit Tiga Puluh dan PT Restorasi Ekosistem Indonesia gagal melibatkan atau berkonsultasi dengan masyarakat lokal dalam praktik restorasi hutan, meskipun sumber daya mereka sangat besar. Tidak ada upaya untuk mempertimbangkan cara masyarakat adat merawat, melestarikan dan mempertahankan lingkungan di mana mereka tinggal.

Proyek Mega Pangan

Film ini juga mendokumentasikan dampak undang-undang komprehensif yang dikeluarkan pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) terhadap penciptaan lapangan kerja dan real estate pangan. KebijakanKeduanya melonjak relatif cepat pada tahun 2020 selama pandemi. Bab-bab terakhir buku Keniban menyoroti cara-cara pemerintah, meskipun mendapat protes keras dari banyak pihak, membuka jalan bagi penerapan perubahan kebijakan dan legislatif yang penting ini.

Masyarakat Kenipan meningkatkan protesnya / Mahendra Sevrodin

Berdasarkan kebijakan food estate, pemerintah bertujuan untuk membangun pusat produksi pangan di Sumatera, Kalimantan dan Papua, dengan rencana untuk membangun pertanian pangan besar dengan luas mulai dari 30.000 hingga 2 juta hektar.

Kebijakan real estate pangan yang diusung Jokowi bukanlah yang pertama di Indonesia. Program ketahanan pangan ini beberapa kali gagal pada masa pemerintahan Soeharto dan Susilo Bambang Yudhoyono. Menurut Institut Sumber Daya Dunia Di Indonesia, food farm tidak mengatasi masalah distribusi pangan. Hal ini tidak menyelesaikan masalah peningkatan akses terhadap pangan sehat dan penuh dengan risiko terhadap lingkungan. Kebijakan terbaru ini berarti akan melepaskan lebih banyak hutan untuk pembangunan, sementara hutan yang dilepaskan pada tahap sebelumnya belum dapat dipulihkan.

READ  Female Daily - Ini 5 Film Indonesia di Netflix yang Bisa Kamu Tonton di akhir pekan!

Dampak kebijakan-kebijakan ini terhadap degradasi hutan Indonesia yang berharga sudah jelas, dan kegagalan program-program tersebut di masa lalu menunjukkan perlunya pemerintah mempertimbangkan kembali pendekatan yang diambil.

keniban Buku ini diakhiri dengan epilog yang mengharukan tentang masyarakat Dayak di Desa Kenipan yang hanya menjadi penonton ketika keputusan yang diambil di Jakarta mempengaruhi kehidupan mereka sehari-hari. Pada Agustus 2020, Effendi ditangkap polisi saat melanjutkan perjuangannya mempertahankan hutan. Kepala desa mengatakan bahwa dia telah belajar banyak dari pengalaman ini – meskipun suara masyarakat dibungkam, jalur dan persahabatan lain, termasuk film dokumenter ini, menunjukkan solidaritas.

Irfan Aziz ([email protected]) Dosen Universitas Islam Negeri Sultan Taha Saifuddin Jambi. Beliau memperoleh gelar Master dan PhD di Departemen Antropologi dan Sosiologi Universitas Nasional Malaysia dengan tesis yang berfokus pada perubahan sosial dan konflik dalam industri perkebunan kelapa sawit di Jambi.

Inside Indonesia 145: Juli-September 2021