BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kualitas dipertanyakan dan tidak bersinar

Agensi Pers Prancis

NOS. Berita

  • Paul Alexander

    Editor Luar Negeri

  • Paul Alexander

    Editor Luar Negeri

Pada upacara inklusi Kremlin minggu lalu, empat perwakilan lokal dari wilayah Luhansk, Donetsk, Zaporizhzhya dan Kherson berdiri di depan aula yang penuh dengan tepuk tangan untuk bintang-bintang Putin. Mereka diizinkan tampil untuk menunjukkan kepada dunia bahwa wilayah-wilayah itu akan bergabung dengan Rusia atas kehendak bebas mereka sendiri.

Seperti yang dikatakan Menteri Luar Negeri Lavrov: “Kami ingin Ukraina memutuskan sendiri bagaimana mereka ingin bergerak maju.”

Sejauh mana fakta telah merusak citra Kremlin ditunjukkan sekali lagi oleh penelitian yang dilakukan oleh Yekaterina Reznikova di situs web kelompok jurnalis independen Rusia. proyek.media. Telah dihitung bahwa 90 persen pejabat dan administrator yang ditunjuk setelah invasi di empat wilayah berasal dari Rusia.

Reznikova menyimpulkan dengan mengatakan: “Moskow bersiap untuk aneksasi sejak saat pertama.” Mengumpulkan biografi lebih dari seratus administrator dan pejabat. Bersama-sama, mereka memberikan gambaran yang baik tentang bagaimana wilayah di bawah kendali Rusia diatur.

Terutama orang Rusia

Pemerintah daerah di daerah-daerah tersebut secara bersama-sama terdiri dari 36 pejabat. Ditemukan bahwa hanya tiga dari mereka yang asli Ukraina. Dari 49 walikota lokal yang disurvei oleh Reznikova, hanya lima yang menjabat sebelum invasi.

“Sepertiga memasuki sekolah juri atau kompetisi untuk para pemimpin Rusia,” kata Reznikova melalui telepon. Program pendidikan untuk pejabat yang setia ini merupakan inisiatif dari Sergei Kirienko, Wakil Kepala Staf Kremlin. Segera setelah invasi, Putin mengangkatnya sebagai “Sekretaris Wilayah yang Dibebaskan”.

Tanah Ukraina ini dianeksasi oleh Rusia:

NOS

Rusia mencaplok tanah Ukraina ini

Pegawai negeri lainnya terdiri dari manajer menengah dari distrik atau dari kementerian di Moskow. “Tidak ada bintang di antara mereka, atau pembalap dengan keunggulan luar biasa,” kata Reznikova.

Anehnya, jajaran pejabat ini sering jatuh. Tetapi mereka berpenghasilan baik dan di atas semua itu ingin menunjukkan kesetiaan mereka kepada Putin dan berperang dengan sakelar. Lokasi di daerah terpencil menawarkan prospek karir, dengan posisi di Moskow sebagai tujuan akhir.

“Beberapa dari mereka tidak sopan,” kata Reznikova. “Pejabat lokal yang dihukum karena korupsi dapat meningkatkan reputasi mereka jauh dari rumah.”

Pemerintahan Teror Militer

Penunjukan semua orang Rusia ini di bagian Ukraina yang diduduki, menurut Reznikova, hanya memiliki satu tujuan: untuk meyakinkan penduduk setempat bahwa Rusia tidak pernah berniat untuk pergi.

Kekuatan sebenarnya di tanah yang dicaplok ada di tangan para pemimpin tentara Rusia. Mereka menjalankan aturan teror militer dan dengan keras menekan suara-suara sesat dan segala bentuk perlawanan. Pemimpin bekerja di bawah “nama kode”. Ada “Musa” dan “Elang”.

Komandan mengarahkan departemen militer dan sipil yang dibentuk secara khusus. Mereka terdiri dari warga Ukraina setempat, seringkali dengan latar belakang tentara (Soviet) atau dinas keamanan. Misi mereka terutama untuk memenangkan penduduk lokal ke pemerintahan Rusia.

Presiden Putin menandatangani dokumen aneksasi dengan para pemimpin yang dipasang oleh Rusia di wilayah tersebut, Lugansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhya:

Putin dan para pemimpin regional menandatangani dokumen pencaplokan ilegal

Reznikova: “Sebelum perang, dia telah dituduh bekerja sama dengan FSB dan dipenjarakan di Republik Dominika dalam kasus penculikan. Diracuni. Tiba-tiba pada pertengahan September kembali ke kantor.”

Serangan

Sebagai pengemudi Ukraina di antara orang Rusia, hidup Anda tidak aman, terutama di wilayah Kherson. Di sana, kaum revolusioner lokal mulai mencari kolaborator dan banyak administrator tewas dalam serangan itu.

Dan dengan semua persaingan timbal balik, daerah secara administratif adalah lubang ular. Ini ditunjukkan dalam biografi pasangan Gubarev dari Donetsk, yang disiapkan oleh Reznikova.

Pasangan itu populer di kalangan pemilih Republik Rakyat Donetsk. Pavel Gubarev terluka parah dalam serangan selama periode pemilihan. Istri Ekaterina diculik sebentar beberapa tahun kemudian selama pemilihan, katanya. Sementara Pavel sekarang berperang di tentara Rusia, istrinya Ekaterina mencoba peruntungannya di militer dan administrasi sipil Kherson.

Presiden regional lokal Denis Pushlin (Donetsk) dan Leonid Bashnik (Luhansk) juga secara resmi menandatangani dokumen aneksasi di Kremlin. Pada saat yang sama di sana Semua rumor Bahwa mereka harus mengundurkan diri di masa mendatang.

Reznikova tidak dapat mengkonfirmasi hal ini. “Mereka hadir di Kremlin karena mereka berguna. Tapi apa yang benar-benar ditentukan tentang Putin, tidak ada yang tahu. Anda hanya tahu: ketika mereka tidak dibutuhkan, mereka harus meninggalkan alun-alun. Maka tidak diragukan lagi Rusia akan menggantikan mereka. . . . “