BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kurangnya daftar personel pertahanan lokal membuat evakuasi dari Kabul semakin sulit

Inggris mengangkut orang-orang dari Kabul dengan pesawat yang penuh sesak. Inggris, serta Jerman, misalnya, memiliki catatan yang jauh lebih baik tentang penduduk setempat yang bekerja dengan pasukan mereka di Afghanistan daripada Belanda.foto di Brunopress

Selain dari daftar 273 izin penerjemahan yang dikeluarkan di Uruzgan antara tahun 2006 dan 2010, Kementerian Pertahanan tidak memiliki catatan mantan pegawai selama 19 tahun kehadirannya di Afghanistan. Sekarang orang-orang ini pada prinsipnya tunduk pada sistem penerjemah, ini membuat evakuasi mereka semakin sulit.

Namun sejak DPR mengadopsi usulan Belhadj pekan lalu, pihak pembela membuka hotline. Militer dan veteran diminta untuk menyajikan kasus-kasus mengerikan tentang orang-orang yang sekarang terancam karena pekerjaan mereka untuk Belanda. “Ketika menilai apakah seseorang telah bekerja untuk kami, kontrak layanan membantu, tetapi tidak diperlukan,” kata juru bicara perusahaan. Foto atau identitas seorang (mantan) tentara juga diterima.

Departemen Pertahanan sekarang mengatakan sedang menyelidiki “apakah ada bentuk kontrak yang lebih sebanding dengan izin juru bahasa.” Menurut Kementerian Pertahanan, sebagian besar pekerja lokal adalah kontraktor dari negara atau institusi lain (seperti NATO) yang bekerja sama dengan Belanda, atau dari subkontraktor.

Buang-buang waktu berharga

Anggota parlemen Katy Perry (PvdA) menggambarkannya sebagai “tidak dapat dipahami” bahwa Departemen Pertahanan tidak melacak orang-orang yang dipekerjakannya secara lokal di Afghanistan selama bertahun-tahun. Mereka memiliki kontrak kerja, tetapi mereka tidak terdaftar di mana pun. Akibatnya, waktu yang berharga telah hilang dalam menentukan siapa yang berhak mengusir.

Belanda sudah menjadi pengecualian di beberapa bidang dibandingkan dengan negara-negara Barat lainnya, Sarah de Jong, seorang ahli di bidang tersebut dan seorang ilmuwan politik di Universitas York, mengatakan kepada Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Rabu. Sayangnya, sampai minggu lalu, Belanda menduduki posisi luar biasa dengan hanya fokus pada (tentara, merah.) untuk penerjemah dan bukan untuk karyawan lokal lainnya. Tetapi juga luar biasa bahwa rekamannya sangat buruk.”

Di Jerman ada sekitar staf lokal Pemikiran, di Inggris tentang warga sipil yang dipekerjakan secara lokal. Menurut de Jong, personel yang direkrut oleh pasukan Inggris memiliki nomor registrasi yang diketahui dengan Unit Pendukung Pekerja. Oleh karena itu, sejak Inggris melonggarkan kebijakannya musim panas ini, lebih mudah bagi individu Afghanistan yang tercakup dalam rencana tersebut untuk mengidentifikasi diri mereka harus mengungsi.

Dalam briefing kepada Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Rabu, ditekankan bahwa meskipun pekerjaan sedang berlangsung di Kabul dan Den Haag untuk mengevakuasi staf Belanda dan Afghanistan, ada keraguan di kedua tempat apakah kapasitas akan mencukupi. Sementara itu, Taliban memperkuat cengkeraman mereka pada akses ke bandara dan Belanda tidak lagi mempertimbangkan untuk menggunakan helikopter untuk mempercepat evakuasi dari kota.

Kondisi kacau

Akhir dari evakuasi – dan saat diplomat dan militer harus mundur – semakin dekat. Wakil Sekretaris Jenderal Luar Negeri Carola van Rijnsffer, dua agama yang terlibat dalam evakuasi, membenarkan bahwa orang-orang mereka bekerja keras dalam kondisi kacau balau. Juga jelas bahwa jendela di mana orang masih bisa pergi telah terbuka untuk waktu yang singkat, masih sulit dijangkau, dan kemungkinan akan segera ditutup.

Dengan semua pujian yang diterima departemen terkait dari anggota parlemen atas upaya mereka – termasuk, misalnya, ‘puluhan sukarelawan’ di Departemen Luar Negeri membantu menyusun daftar evakuasi – ada kritik dari para ahli pada hari Rabu. Mereka bekerja keras dari luar dalam menyusun file dan daftar evakuasi yang “benar” dan mengarahkan kelompok orang dari Belanda ke tempat yang tepat di bandara melalui grup WhatsApp. Anne-Marie Snells, mantan presiden serikat militer AFMP: “Kami telah mendorong banyak orang melalui sistem dengan sukarelawan, tetapi jangan tanya bagaimana caranya!”

Kolonel Andrew Howman dari Komando Operasi Khusus dan Van Rijnsver menjelaskan bagaimana modus operandi telah dikembangkan secara bertahap selama seminggu terakhir di mana “orang dapat diizinkan masuk secara terkendali melalui loop keamanan” di sekitar bandara. Untuk menggarisbawahi betapa sulitnya kondisinya, Van Rijnsver mengatakan tidak ada “internet yang bagus” di gerbang bandara, jadi daftar orang yang diizinkan masuk diteruskan melalui stik USB kepada tentara yang membersihkan kerumunan. Pilih pengungsi yang sesuai.

Dikirim setelah perjalanan neraka

Telah ditekankan bahwa ini sering salah dalam banyak cerita tentang upaya masuk yang gagal di hari-hari terakhir. Kecelakaan juga terjadi, seperti orang-orang dalam daftar diizinkan masuk, tetapi setelah perjalanan selesai dan mereka berada di bandara, mereka masih berada di luar gerbang karena ejaan nama mereka di KTP Afghanistan mereka tidak cocok. ejaan nama mereka di daftar evakuasi.

Terlepas dari itu, situasinya semakin rumit. Menurut Kolonel Houmann, Taliban “semakin selektif dalam jumlah orang yang mereka izinkan dari kelas mana pun.” Tentu saja, skenario sedang dipertimbangkan setelah tanggal akhir 31 Agustus, “tetapi kita harus menyadari bahwa pada dasarnya situasi ada di tangan Taliban,” katanya. Departemen Luar Negeri saat ini sedang menyelidiki negara-negara sahabat untuk membantu banyak orang yang tidak dapat dievakuasi tepat waktu, bahkan setelah tanggal tersebut.

Dalam diskusi meja bundar dengan empat ahli yang diundang oleh Kamar Deputi, jurnalis dan peneliti Pete Dam, yang berafiliasi dengan Universitas Paris Sciences Po, menyarankan untuk berbicara dengan Taliban “dalam konteks Eropa” – dan tidak menghukum mereka lebih awal. Dam mengatakan bahwa meskipun Amerika Serikat “telah membunuh orang yang salah selama 20 tahun dan ada banyak alasan untuk memiliki rezim fundamentalis yang berkuasa di sana,” itu tidak terjadi sekarang. “Ini adalah gerakan ortodoks nasional Afghanistan yang ingin berbicara dengan kami.”

null Gambar dari Volkskrant
foto di De Volkskrant
null Gambar dari Volkskrant
foto di De Volkskrant
null Gambar dari Volkskrant
foto di De Volkskrant
READ  NATO: Sedikitnya 20 orang tewas di Kabul, evakuasi di bandara