BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Larangan e-commerce di media sosial di Indonesia

Larangan e-commerce di media sosial di Indonesia

Larangan transaksi e-commerce melalui media sosial di Indonesia akan berdampak besar pada pemain besar seperti TikTok dan perusahaan yang mengandalkan platform tersebut. Penting untuk memahami nuansa peraturan baru dan menavigasi kerangka perizinan untuk mendapatkan lisensi e-commerce.


Kementerian Perdagangan Republik Indonesia (Kemendag) melaksanakan a Larang transaksi e-commerce melalui media sosial Mulai 27 September 2023.

Menurut pemerintah IndonesiaTujuannya jelas: melindungi pedagang tradisional dari harga yang tidak adil di platform ini. Untuk berpartisipasi Perdagangan elektronik, platform sekarang harus mendapatkan lisensi terpisah. Selain itu, harga minimum US$100 untuk beberapa produk luar negeri dan kepatuhan terhadap standar kualitas lokal adalah wajib.

Artikel ini menggali perubahan peraturan dan implikasi larangan tersebut, serta visi pemerintah Indonesia yang lebih luas terhadap lanskap e-commerce yang diatur.

Perubahan peraturan

Larangan Indonesia terhadap transaksi e-commerce melalui media sosial mencakup beberapa perubahan peraturan utama, termasuk:

  • sporadis Perdagangan elektronik lisensi: platform di Game e-commerce tersebut kini harus mendapatkan lisensi terpisah. Langkah ini bertujuan untuk menghadirkan struktur dan akuntabilitas pada transaksi online, serta menetapkan standar kualitas.
  • minimum Pengaturan harga produk luar negeri: Produk tertentu yang dibeli langsung dari luar negeri kini dikenakan harga minimum US$100. Hal ini merupakan langkah strategis untuk mencegah harga rendah yang tidak realistis dan mendorong terciptanya lingkungan yang adil bagi bisnis lokal dan konsumen.
  • lokal Kualitas Standar kepatuhan: Setiap produk yang tersedia di platform e-commerce harus mematuhi standar kualitas lokal yang ketat. Persyaratan ini memastikan bahwa produk online memenuhi harapan lokal, meningkatkan kepercayaan konsumen dan menjaga integritas pasar.

Lisensi e-commerce di Indonesia

Di sektor e-commerce di Indonesia, memperoleh izin usaha e-commerce merupakan langkah penting bagi pengusaha, startup, investor asing, dan perusahaan yang sudah ada. Kementerian Penerangan (MOI) menerbitkan sertifikat penting yang dikenal sebagai Sertifikat Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE), yang menegaskan bahwa perusahaan memenuhi dasar-dasar perlindungan data yang ditentukan dan menjaga sistem elektronik sejalan dengan standar keselamatan.

READ  Seleksi De Volkskrant untuk Rabu 23 Agustus

Lisensi ini sangat diperlukan untuk berbagai entitas, termasuk:

  • Pengusaha dan startup: Bagi mereka yang terjun ke dunia penjualan online, memperoleh lisensi e-commerce bukan hanya persyaratan hukum namun merupakan langkah penting untuk membangun kehadiran online yang sah.
  • Investor asing: Investor asing yang mengincar pasar e-commerce Indonesia yang berkembang harus memahami peraturan dengan mendapatkan perizinan yang diperlukan, memastikan kepatuhan, dan menumbuhkan lingkungan bisnis yang kompetitif.
  • Perusahaan mapan dan usaha kecil dan menengah: Bahkan perusahaan dan UKM yang sudah mapan pun perlu memastikan bahwa mereka mematuhi peraturan Indonesia. Lisensi e-commerce menjadi alat penting untuk mempertahankan status hukum di pasar online.

Memperoleh izin penyelenggara sistem elektronik

Selain menyelesaikan proses pendaftaran usaha di Indonesia, memperoleh izin Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) menjadi syarat mendasar. Prosedur hati-hati ini, yang berlangsung sekitar dua minggu, menambah lapisan kepatuhan terhadap peraturan pada usaha e-commerce Anda.

Lisensi ini bertindak sebagai stempel persetujuan, memverifikasi bahwa bisnis Anda mengoperasikan sistem elektronik yang aman dan memprioritaskan perlindungan data pelanggan.

Jenis lisensi e-commerce di Indonesia

Indonesia mengklasifikasikan izin usaha e-commerce menjadi tiga jenis utama, yang masing-masing disesuaikan dengan sifat spesifik usahanya:

  • Lisensi komersial umum: Izin Usaha Umum mencakup berbagai kegiatan e-commerce dan merupakan pilihan serbaguna yang cocok untuk berbagai badan usaha yang terlibat dalam operasi e-commerce.
  • Izin usaha industri: Lisensi ini diperuntukkan bagi entitas e-commerce yang terlibat dalam kegiatan industri. Ini melayani bisnis dengan fokus yang lebih terspesialisasi, memastikan kepatuhan dalam sektor industri dalam lanskap e-commerce.
  • Izin pekerjaan konstruksi: Lisensi ini dirancang bagi mereka yang bekerja dalam aktivitas e-commerce terkait konstruksi, untuk memenuhi persyaratan peraturan bagi perusahaan yang terlibat di sisi konstruksi sektor e-commerce.
READ  Berita terbaru dari Leidschendam-Voorburg - 16 Agustus: Berita Midvliet tentang peringatan Hindia Belanda

Dasar hukum

Izin usaha di Indonesia diterbitkan berdasarkan kerangka hukum yang komprehensif, yang terutama diatur oleh Peraturan 24/2018. Hal ini berfungsi sebagai tulang punggung untuk mengawasi penerbitan izin usaha, memastikan bahwa bisnis di berbagai entitas, termasuk peraturan perseorangan, kemitraan dan perseroan terbatas, mematuhi lanskap peraturan.

berakhir

Masa berlaku izin usaha Indonesia biasanya mencapai 30 tahun. Namun, perusahaan harus tetap waspada, secara aktif memantau keabsahan izin mereka, dan memastikan perpanjangan izin tepat waktu. Kegagalan untuk memperbarui izin dalam jangka waktu yang ditentukan dapat mengakibatkan penalti, denda, atau potensi gangguan terhadap operasi bisnis, yang menggarisbawahi pentingnya kepatuhan proaktif terhadap peraturan di Indonesia.

Dampak dan peluang

Larangan baru-baru ini terhadap transaksi e-commerce melalui media sosial di Indonesia menandakan adanya periode penyesuaian di lanskap digital negara ini.

Inti dari perubahan peraturan baru-baru ini di Indonesia terletak pada TikTok, pemain utama dan platform eksklusif untuk penjualan langsung produk dalam aplikasi. Sebagai pasar global terbesar kedua TikTok, dengan 125 juta pengguna aktif bulanan, larangan tersebut tidak diragukan lagi menjadi pertanda sejumlah tantangan bagi platform populer tersebut.

Usaha ambisius TikTok, TikTok Shop, yang diluncurkan pada tahun 2021, dengan cepat mengambil tempat di dunia e-commerce Indonesia, menyumbang sekitar lima persen dari total transaksi e-commerce senilai sekitar Rp230 triliun (US$14,65 miliar) pada tahun 2022. Larangan tersebut mengganggu perkembangan TikTok, menghadirkan hambatan namun juga meningkatkan peluang untuk melakukan kalibrasi ulang dan beradaptasi.

Di luar pangsa pasar dan pertimbangan keuangan, larangan tersebut mendorong evaluasi ulang yang lebih luas terhadap strategi perusahaan. Penting untuk disadari bahwa dampaknya meluas ke mata pencaharian jutaan orang, termasuk enam juta penjual dan tujuh juta pembuat afiliasi yang didirikan di toko TikTok. Bagi mereka, hal ini berarti lebih dari sekedar transformasi operasional; Hal ini menunjukkan adanya potensi peralihan menuju sumber pendapatan baru dan peluang yang belum dimanfaatkan.

READ  Pilihan De Volkskrant TV untuk Selasa 18 April

Kajian terhadap lanskap ekonomi yang lebih luas menunjukkan niat jelas pemerintah untuk melindungi bisnis lokal. Namun, mencapai keseimbangan antara proteksionisme dan mempertahankan tingkat persaingan yang dinamis menjadi hal yang penting. Absennya TikTok dapat menyebabkan penyesuaian di pasar e-commerce, membuka pintu bagi solusi inovatif dan pendatang baru. Terlepas dari tantangan yang ada, perubahan dinamis ini dapat mendorong ekosistem e-commerce yang lebih beragam dan tangguh.

Karena tertanam kuat dalam struktur e-commerce, UMKM menghadapi tantangan namun juga memiliki peluang untuk mengeksplorasi platform alternatif. Hal yang mendesak saat ini adalah migrasi cepat perusahaan-perusahaan ini, memastikan keberlanjutan dan kontribusinya terhadap lanskap pasar yang terus berkembang.

tentang kami

Pengarahan ASEAN dibuat oleh Dizan Shira & Co. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi MinhDan Da Nang Selain itu, di Vietnam Jakarta, di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di Malaysiaitu FilipinaDan Thailand Begitu juga dengan praktik kita Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami www.dezshira.com.