BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih dari 18 juta tewas? Sebuah studi baru menunjukkan bahwa jumlah global korban Covid-19 tiga kali lebih tinggi dari angka resmi

Pandemi Covid-19 mungkin telah membunuh 18,2 juta orang di seluruh dunia, lebih dari tiga kali lipat angka kematian resmi, saran Studi baruJumlah yang lebih tinggi adalah perkiraan yang lebih baik dari jumlah korban global yang sebenarnya hingga akhir tahun 2021, menurut analisis oleh konsorsium peneliti kesehatan yang diterbitkan di The Lancet.

Para peneliti mendasarkan perhitungan mereka pada peningkatan “berlebihan” kematian yang mereka yakini disebabkan secara langsung atau tidak langsung oleh epidemi. Peningkatan kematian dihitung dengan mempertimbangkan selisih antara jumlah kematian yang tercatat dari semua penyebab dan perkiraan jumlah kematian berdasarkan pola sebelumnya.

Sementara jumlah resmi kematian akibat Covid-19 adalah 5,9 juta antara 1 Januari 2020 dan 31 Desember 2021, studi baru memperkirakan bahwa ada tambahan 18,2 juta kematian selama periode yang sama, menunjukkan bahwa dampak penuhnya lebih besar.

Tingkat kematian berlebih global akibat Covid-19 adalah 120,2 kematian per 100.000 penduduk. Untuk Belgia, angka ini adalah 146,6

Studi ini didasarkan pada perkiraan peer-review pertama dari kematian tambahan akibat epidemi di 191 negara dan wilayah. Penelitian sebelumnya dari Swedia dan Belanda menunjukkan bahwa Covid-19 adalah penyebab langsung dari sebagian besar tambahan kematian di sana.

Jika perkiraan mereka benar, tingkat kematian berlebih global untuk semua usia akibat pandemi Covid-19 adalah 120,2 kematian per 100.000 penduduk. Untuk Belgia, angka ini adalah 146,6. Angka kematian berlebih telah melampaui 300 kematian per 100.000 penduduk di 21 negara. Secara global, Asia Selatan (5,3 juta), Afrika Utara, Timur Tengah (1,7 juta), dan Eropa Timur (1,4 juta) memiliki jumlah tambahan kematian tertinggi.

Secara absolut, India memiliki jumlah kematian tambahan akibat Covid-19 tertinggi – 4,07 juta, menurut hasil, diikuti oleh Amerika Serikat (1,13 juta), Rusia (1,07 juta), Meksiko (798.000) dan Brasil (792.000). . ), Indonesia (736.000) dan Pakistan (664.000). Untuk Belgia ada 32.000.

READ  Ini layak ditonton

Terburuk di Bolivia, Bulgaria, Eswatini, Makedonia Utara, dan Lesotho

Lima perkiraan tingkat kematian berlebih per 100.000 orang tertinggi terlihat di Bolivia (734,9), Bulgaria (647,3), Eswatini (sebelumnya Swaziland, 634,9), Makedonia (583,6) dan Lesotho (562,9).

Perbedaan antara jumlah resmi kematian terkait Covid-19 dan perkiraan peneliti mungkin karena kurangnya pengujian, tantangan dalam melaporkan kematian tersebut, atau kurangnya akses ke perawatan kesehatan karena gangguan layanan pandemi. Kesenjangan ini lebih lebar di Asia Selatan dan Afrika Sub-Sahara.

Para peneliti mengembangkan model statistik untuk mengukur kelebihan kematian di negara-negara di mana data tentang semua penyebab kematian tidak tersedia, memungkinkan mereka untuk membangun angka mereka sendiri dari 18,2 juta kematian. Mereka juga mengecualikan gelombang panas berminggu-minggu agar tidak mengubah angka.

(Javed)