BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lego sekarang membuat mainan yang netral gender | pedalaman

Penelitian yang dilakukan atas permintaan Lego dengan 7.000 anak dari 14 negara, menunjukkan bahwa anak perempuan memperoleh kepercayaan diri dengan bermain dengan mainan anak laki-laki, tetapi tidak demikian halnya. 71 persen anak laki-laki yang disurvei mengatakan mereka takut diejek karena bermain dengan “mainan anak perempuan”, ketakutan yang dimiliki oleh orang tua mereka.

“Perilaku yang terkait dengan pria sangat dijunjung tinggi oleh masyarakat kita,” kata Madeleine de Nonno, direktur eksekutif Institut Geena Davis tentang Gender di Media, yang melakukan penelitian tersebut. “Sampai kita menyadari bahwa perilaku dan aktivitas yang biasanya terkait dengan wanita memiliki nilai atau kepentingan yang sama, orang tua dan anak-anak akan terus enggan untuk mengadopsi perilaku itu.”

berdandan pesta

Studi tersebut menemukan bahwa ayah masih lebih cenderung mendorong putra mereka untuk melakukan olahraga atau sains, sementara anak perempuan lebih mungkin termotivasi untuk menari, berpakaian (hingga lima kali lebih banyak) atau memasak (hingga tiga kali lebih banyak). “Gagasan-gagasan ini menunjukkan bagaimana bias gender yang mendarah daging masih ada di seluruh dunia,” kata Gina Davis, mantan bintang Hollywood namun kini menjadi aktivis gender.

Dan itulah mengapa Lego masuk: perusahaan mengatakan ingin “menghapus prasangka dan stereotip berbahaya” dari koleksinya, dan mulai sekarang akan mempromosikan mainannya untuk kedua jenis kelamin. Antara lain dengan menghilangkan label “laki-laki” dan “perempuan”, tetapi juga dengan mengintegrasikan keterampilan seperti keterampilan merawat dan spasial di semua kelompok.

READ  Laki-laki USA tinggal di rumah yang sama selama 23 tahun, tetapi hanya membayar satu hipotek | di luar negeri