BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemberontak Ethiopia: Tentara pemerintah melancarkan serangan besar di Tigray

Tentara pemerintah Ethiopia melancarkan serangan baru di wilayah Tigray, para pemberontak di wilayah itu melaporkan. Menurut Front Pembebasan Rakyat Tigray, ini adalah serangan multi-depan skala besar, termasuk artileri, pesawat tempur, dan drone. Pemerintah Ethiopia belum mengkonfirmasi serangan itu.

“Pemerintah Ethiopia akan terus menghadapi perusakan, kekerasan dan pembunuhan di wilayah Amhara dan di tempat lain,” kata juru bicara Perdana Menteri Ethiopia Abiy kepada kantor berita Associated Press saja. Ada juga sedikit informasi tentang situasi di wilayah tersebut dari Tigray, karena wilayah tersebut hampir sepenuhnya terisolasi dari dunia luar.

Serangan baru akan berarti bahwa konflik di Ethiopia meningkat lagi hampir setahun setelah pecahnya. November lalu, perang pecah di Tigray antara pemerintah Ethiopia dan pemberontak. Pada bulan-bulan berikutnya, konflik juga menyebar ke bagian lain negara itu. Pemerintah Ethiopia mengumumkan gencatan senjata pada bulan Juni, tetapi negara itu tetap tidak stabil.

Perang genosida

Kelompok pemberontak TPLF sekarang menjelaskan serangan baru oleh pasukan pemerintah sebagai “serangan terakhir Aby untuk menaklukkan Tigray”. “Meskipun seruan berulang kali dari komunitas internasional dan pemerintah Tigray untuk solusi damai atas krisis saat ini, pemerintah Ethiopia sekali lagi memilih untuk melanjutkan perang genosida di Tigray.”

Ribuan orang tewas sejak pertempuran dimulai dan hampir dua juta orang mengungsi. Baik pasukan pemerintah dan pemberontak Macan Tamil dituduh melakukan kejahatan perang dan kedua belah pihak mengirimkan sinyal yang beragam tentang kesediaan mereka untuk menerima solusi damai.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah lama memperingatkan tentang “kelaparan yang belum pernah terjadi sebelumnya” yang akan datang. Juli lalu, sekitar 400.000 orang sudah menderita kelaparan di negara itu, menurut PBB, sebagian karena bantuan dihentikan. Pemerintah Abiy membantahnya, dan awal bulan ini menangkap tujuh pejabat PBB Didiskualifikasi Karena mereka akan ikut campur dalam urusan internal.

READ  Sebuah insiden penembakan kriminal di mana seorang wanita berusia 20 tahun tewas, tidak diketahui