BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Leiden ‘tanaman penis’ mekar untuk pertama kalinya dalam 24 tahun: ‘Saya sangat bangga’

Relawan Hortus Botanicus Leiden, Rudmer Postma, mengatakan pada hari Jumat bahwa ini adalah hari yang menyenangkan. Relatif jarang Ornamen-hutan Amorphophallus, Dikenal sebagai tanaman penis, berbunga – untuk pertama kalinya dalam 24 tahun di Belanda. “Aku sangat bangga.” Enam tahun lalu, ia menumbuhkan penis hingga ketinggian dua meter, menggunakan bilah daun dari seorang kolektor pribadi. Postma yang selama ini merawat tanaman seperti pallas di kebun mengatakan, “Kami bangga dapat juara khusus, tanamannya baik-baik saja. Spesies ini sangat sensitif terhadap iklim dan lingkungan, sehingga jarang berbunga.

Di Eropa, ‘kejayaan hutan’ – terjemahan DiCus-Silva – baru dua kali mekar, kata Roger van Vuxt, kasir Hortus Botanicus Leiden, Jumat pagi. NRC. Setelah pembuahan, benih dilepaskan. “Kami dapat menyebarkan ini ke kebun raya lain sehingga spesies ini lebih umum,” kata Postma. Kemuliaan hutan kini bisa dilihat di beberapa kebun raya. Hortus sekarang memiliki beberapa salinan.

Tongkat ajaib

Ada lebih dari seratus jenis tanaman penis, yang terkecil tidak lebih besar dari jari kelingking, dan sering mekar. Membutuhkan lebih banyak waktu dengan tanaman yang lebih besar. “Spesies yang mekar ini sekarang memiliki batang yang sangat panjang. Ini memberinya semacam tampilan tongkat ajaib,” Van Vuxt menjelaskan. Saat tanaman mekar, tongkol putih memanas dan mengeluarkan bau busuk daging yang membusuk. Ini menarik lalat dan serangga. “Bunga betina di dasar pot bunga mekar lebih dulu. Ketika bunga betina mati, bunga jantan terbuka. Bau hilang dan lalat keluar dan tenggelam dalam serbuk sari tanaman. Di alam liar, serangga terbang ke tanaman penis lain, yang berbau busuk saat bunga betina mekar. Di Hortus botanicus Leiden, ada kemungkinan besar bahwa tidak ada tanaman penis lain yang akan mekar pada waktu itu. “Penyerbukan di alam juga memiliki peluang besar untuk gagal,” kata Van Wookt.

READ  'AS ingin lebih banyak negara mengenakan pajak kepada perusahaan multinasional'

Pemirsa melihat Amorphopolus dikas-Silva di Leiden. Foto oleh Roger von Wuxt / Hearts Leiden

Jenis tanaman penis yang sedang berbunga ini hanya tumbuh di Jawa Barat, Indonesia. “Spesies ini dilindungi di pulau ini, tetapi banyak hutan yang ditebang di sana,” kata kasir. “Jadi setiap orang yang memiliki spesies ini di dunia memiliki tanggung jawab untuk melestarikan materi genetik.” Itulah sebabnya Hardus mengumpulkan serbuk sari selama berbunga untuk membekukan dalam nitrogen cair pada suhu -60 derajat Celcius. “Jika tanaman mekar lagi dalam beberapa tahun, kita bisa menyerbukinya dan memastikan spesies itu bertahan hidup.”

‘Nama langka’

Setelah Texas Silva mekar, dibutuhkan enam tahun lagi untuk mulai berbau lagi. “Berbunga umbi bawah tanah membutuhkan banyak energi, dan kemudian harus disimpan selama bertahun-tahun. Butuh enam atau tujuh tahun untuk mekar lagi,” kata Van Wukt.

Tanaman penis mendapat nama ahli botani yang menganggap Amarpofolus cocok. “Dia mungkin mengira itu nama yang bagus,” kata Van Vuxt. “Kami memiliki nama yang lebih aneh. Kami juga memiliki kaktus puting dan klitoris.

Ini bisa menjadi tahun yang baik untuk tanaman penis di Hortus Leiden. Ada sekitar delapan tanaman penis besar di rumah kaca di Kebun Raya, dan spatula mereka lebih besar dari spesies saat ini yang sedang mekar. Ini memiliki siklus sekitar sepuluh tahun, dan terakhir kali mereka mekar adalah sepuluh tahun yang lalu, kata Van Wookt. “Kami berharap ini akan segera mekar. Kami berharap kami dapat menggunakan serbuk sari untuk menyerbuki tanaman ini.

READ  'Boeing perlu memeriksa ratusan pesawat 737 Max yang tidak terkirim' - WellNL