BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Minum dari Botol India: Penduduk Kent menggabungkan upcycling dengan desain

Gent mengoperasikan botol kaca polos di IWAS India sebagai wadah asli untuk konsumen Eropa. Untuk berhasil dalam siklus berkualitas tinggi, Anda perlu berpikir komersial. ‘

Ide bisnis yang bagus sering ditemukan di sudut kecil, tetapi terkadang bahkan di negara yang jauh. Selama liburan di India, Tris Mons dan dua temannya membeli beberapa gelas minum asli yang dibuat dari botol kaca bekas oleh seorang pengusaha lokal. Setelah malam cuci otak, sebuah proyek ambisius lahir untuk meningkatkan produksi gelas botol India dan memasarkannya di negara kita.

intinya

  • Beberapa orang Flemish mengukur proyek India untuk mengolah botol kaca menjadi peralatan yang indah.
  • Selain merek pertama mereka IWAS, mereka kini telah memperkenalkan merek IQUAS, yang menggabungkan desain dengan pengembangan.
  • Di Indonesia mereka bekerja sama dengan pengusaha lokal.

Harga yang mereka minta di sana terlalu tinggi untuk pasar lokal. Untuk membuatnya lebih murah, kita membutuhkan volume. Kami menjanjikan mereka pembelian dan penjualan yang cukup besar di pasar Eropa. Mereka bertanggung jawab atas produksi berkualitas tinggi dengan harga bagus’ kata Mons, salah satu pendiri IWAS (‘Saya dulu’ dalam bahasa Inggris).

Berkat block promise, pabrik baru dapat dibangun di Goa, India, mempekerjakan 35 orang dan memproses hingga 1.000 botol sehari. Botol-botol kosong dikumpulkan oleh pengusaha lokal, jika tidak, sampah akan berakhir di gunung. Deposito dan bola kaca tidak umum di India. Botol disortir, dicuci, dipotong dan dipoles atau diampelas ke produk yang diinginkan: bukan gelas, tapi lampu teh atau lilin wangi.


Kami menjanjikan pembelian dan penjualan yang memadai kepada orang India di pasar Eropa dan mereka menjamin kualitas produksi dengan harga yang baik.

Trice Mons

Salah satu pendiri IWAS

Kami sekarang menjual enam gelas seharga 24,95 euro, bukan 40 euro yang mereka minta. Harga ini juga sudah termasuk margin untuk mitra lain seperti pengecer. Harga itu hanya bisa dicapai dengan modul, begitu juga dengan pabrik. ‘

Telenet

Ini mungkin tampak sederhana, tetapi tidak ada yang benar. Di penghujung tahun 2019, perusahaan menjual barang pecah belah pertamanya melalui Sera Co. Setelah beberapa saat, rencana krisis Corona ditunda lagi. Berkat pesanan dari perusahaan seperti Telenet, yang membeli 32.000 lentera teh untuk iklan Natal – IWAS dapat terus bekerja.

Sejak kunci selesai, perusahaan telah lebih fokus pada saluran ritel. Kami pikir penting untuk menceritakan sebuah kisah daripada menjual kacamata. Contoh yang baik adalah jaringan pakaian JBC, yang menjual produk kami sebagai bagian dari bulan keberlanjutannya. ‘

Seperti perusahaan yang mengimpor dari Asia, IWAS merasakan masalah logistik di dompet. Kami mengimpor kontainer 40 kaki berisi sekitar 25.000 gelas setiap dua hingga tiga bulan. Biaya pengangkutan kontainer dari Goa ke sini telah meningkat dari 3.000 menjadi 9.000 euro. Banyak penundaan karena itu. ‘

tas

Keberhasilan botol menyebabkan proyek baru. Di Indonesia, pengusaha Flemish bekerja sama dengan mitra lokal untuk membuat tas, tas dan kursi dari nampan tenda tua, goni dan karet.

Inovasi lainnya adalah merek IQUAS, yang menggabungkan penyempurnaan desain pada produk seperti mug dan lampu. Merek baru ini diresmikan di Fed to Liverey di Saint-Etienne, Prancis, bersamaan dengan kompetisi untuk siswa dari sekolah desain lokal. ‘Kami mencari hubungan itu dengan siswa, kami terutama menjual IQUAS melalui ‘sirkuit’ butik desain,’ kata Bruno Leibniz, yang memimpin IQUAS.

Schoolmaaltijden


Tiga perempat produk terbuat dari limbah.

Dalam hal omset, ini adalah proyek sederhana, setengah juta euro dalam jangka pendek, tetapi pengusaha Flemish menunjukkan bahwa logika bisnis dapat berjalan seiring dengan kewirausahaan sosial dan lingkungan di Selatan. Tiga perempat dari produk yang mereka jual terbuat dari limbah.

Selain usahanya, para pengusaha juga mendirikan organisasi nirlaba yang menyediakan program sosial seperti makanan sekolah untuk anak-anak pemulung. “Jika orang tua tahu anak-anak mereka mendapatkan makanan, mereka cenderung mengirim mereka ke sekolah.”

READ  Cara kerja sistem transfer baterai Honda