BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Burung kormoran akan membuat kehidupan pemburu sengsara.  Tidak masuk akal, menurut para ahli ekologi

Burung kormoran akan membuat kehidupan pemburu sengsara. Tidak masuk akal, menurut para ahli ekologi

Seekor burung kormoran di kolam Santa Justa di Sardinia.Gambar Grup Gambar Universal melalui Getty

Setelah empat puluh tahun Anda dapat memanggilnya “ahli burung kormoran dari Belanda”. Ahli ekologi Minopart van Erden ingat betul bagaimana semuanya dimulai. Ditugaskan oleh Rijkswaterstaat, ia melakukan inventarisasi burung di atas area IJsselmeer dengan pesawat. Ada, antara lain, orang asing, bebek, dan biarawati. Dandang, lalu langka. Van Erden menjadi terpesona dengan burung mirip prasejarah. Kepala Naga, Bulu Bersisik Itu: Tidak perlu banyak imajinasi untuk melihat mata rantai yang hilang antara burung dan dinosaurus dalam burung dandang. Ini adalah teori populer bahwa burung secara genetik diturunkan dari dinosaurus.

Bahkan burung kormoran. Untuk orang normal: Ini adalah sosok hitam besar yang Anda lihat duduk di tiang lampu di sepanjang jalan raya dengan sayap terbentang. Karena memiliki sedikit lemak pada bulunya, unggas air harus mengering setelah berenang. Ini dilakukan dengan angin mengeringkan sayapnya yang terentang.

“Burung yang indah,” Van Erden menyebutnya. Ketika beberapa melihat seekor burung hitam merangkak, ahli ekologi merenungkan sudut merah mulut yang indah di musim kawin, titik musim semi putih di pahanya, paruh bengkok yang indah, dan hiasan kepala putih. “Berdiri di tepi koloni burung kormoran adalah pengalaman yang luar biasa. Anda bisa pergi ke Peru, tetapi kami juga memiliki koloni burung yang besar di Belanda.

Pakar mengatakan itu adalah burung yang cerdas. Setelah Anda menembak burung kormoran di suatu tempat, ia menjadi lebih pemalu. Burung itu selalu waspada. Dia memiliki dua mata yang indah yang melihat segala sesuatu sebagaimana adanya. Jika Anda melihat dari tempat berlindung, setiap burung terbiasa dengan benda diam ini di beberapa titik. Cormorant melihat ke lubang intip dan melihat setiap gerakan Anda.

READ  Milisi Kurdi mungkin tidak bisa menjaga kamp ISIS karena serangan Turki | Luar negeri

Lebih sedikit pasangan berkembang biak

Tentu saja, Van Erden tidak memiliki antusiasme yang sama dengan semua orang. Burung kormoran memakan ikan, mengeluarkan bau kotoran putihnya, dan mengupas pohon tempat kelompok berkembang biak. “Ini juga hitam,” kata Van Eerden, yang yakin burung itu akan memiliki profil yang lebih baik jika putih polos seperti kuntul atau paruh yang lebih terkenal.

Pemburu khususnya dapat menembak burung kormoran, dan bukan untuk pertama kalinya. Hewan itu hampir punah pada abad terakhir akibat perburuan, racun pertanian, dan air yang tercemar. Telah dilindungi sejak tahun 1965. Kualitas air dan stok ikan juga meningkat.

Burung itu kemudian berkembang pesat hingga perburuan komersial sangat terhambat. Setidaknya itulah yang diklaim oleh para nelayan. Mereka telah mendorong langkah-langkah selama beberapa dekade, diikuti oleh politisi yang menangkap kebisingan.

Pada 11 Mei, Komite Perikanan Parlemen Eropa mengadakan dengar pendapat tentang burung kormoran. Peter Van Dalen, MEP untuk Christian Union, mendedikasikan satu setelahnya notasi audio di.

Dia telah terpengaruh, katanya, oleh masalah di Swedia, Kroasia dan Italia, antara lain. Menurut seorang peneliti Denmark, abu-abu dan cod khususnya terancam punah karena burung kormoran memakan pertumbuhan muda, terlebih lagi, perilaku berburu kolektif mereka mendorong ikan sedemikian rupa sehingga mereka juga menyerah pada stres. Hasilnya: penurunan konsumsi ikan alga menyebabkan penurunan kualitas air dan, pada gilirannya, keanekaragaman hayati. Menurut Van Dalen, ekosistem tidak bisa lagi menampung burung kormoran dalam jumlah besar. Sudah waktunya untuk tindakan keras oleh Komisi Eropa, menurut politisi.

Hebatnya, faktanya justru sebaliknya, kata ahli ekologi Van Erden. Pada hitungan terakhir, pada 17 Mei, pengamat seperti dia menghitung 1.712 sarang di tujuh koloni di wilayah Ijsselmeer. “Jumlah yang secara historis rendah, yang belum pernah kita lihat sejak 1970,” kata Van Erden. Di Oostvaardersplassen, yang pernah menjadi koloni terbesar di Belanda, burung ini sama baiknya dengan kepunahannya.

Gambar Getty

dandangGambar Getty Gambar

Gambaran selama bertahun-tahun: Dimulai pada 1970-an dengan satu koloni di dekat Naardermeer, setelah itu burung kormoran menyebar sebagai burung yang berkembang biak di seluruh pantai dan IJsselmeer, termasuk perairan pedalaman dan kota-kota. Antara 1995 dan 2010, jumlah pasangan berkembang biak berfluktuasi antara 10.000 dan lebih dari 12.000 di wilayah IJsselmeer saja. Kemudian terjadi penurunan, dengan pemulihan sementara antara tahun 2016 dan 2018, mungkin karena ledakan round goby – jenis aneh dari cekungan Danube yang mengeluarkan sampan. Van Eerden: “Sejak 2019, telah terjadi jatuh bebas, dan sekarang jumlah pasangan kawin tidak lagi melebihi 2.000.”

Organisasi Penelitian SOPHONE Laporan Secara nasional “penurunan signifikan” sekitar 5 persen selama 12 tahun terakhir. Sedikit lebih dari 16 ribu pasangan kawin dihitung setiap tahun; Di musim dingin, lebih banyak orang tinggal di perairan Belanda daripada sebelumnya. Keseimbangan: lebih banyak koloni, lebih sedikit burung.

Hampir tidak ada ancaman

Apakah burung kormoran memakan hasil tangkapan komersialnya? Hampir tidak, kata Van Erden. Setelah menganalisis ribuan pelet, dia bisa menentukan menu makanan burung kormoran. Jenis dan ukuran ikan yang dimakan dapat disimpulkan dari pendengaran batu. Ternyata burung kormoran makan terutama ikan kecil, hingga panjang 25 cm. Terlepas dari namanya, ia terutama tidak memakan ular (sekarang terancam punah), melainkan memakan aroma, lavi, bass, dan jangkrik. Ini bukan ancaman bagi nelayan.

Ini kontras dengan gambar yang sering muncul tentang burung kormoran yang hampir mati lemas dengan belut, bass laut, atau tench. Ini adalah pengecualian, kata Van Eerden, yang digunakan dalam pembuatan film. Faktanya, menunya sebagian besar terdiri dari varietas massal, yang jumlahnya lebih dari cukup. Saat stok ikan menipis, burung kormoran sudah lama habis. Pada tahap sebelum ini, burung kormoran segera melahirkan lebih sedikit anak. Snorkeling juga merupakan olahraga yang bagus: hanya efektif selama ada banyak makanan.

Menurut Van Eerden, sulit membuktikan kerusakan perikanan oleh burung kormoran. Seringkali lebih rumit dan ada alasan yang sangat berbeda untuk penurunan stok ikan. Seperti kualitas air, pembangunan bendungan atau penyaluran air atau pendangkalan, yang menyulitkan ikan salmon, misalnya.

Tindakan bervariasi dari menguntit hingga berburu. Di Norwegia, burung itu masih ditembak dan dimakan. “Rasanya sedikit berair,” Van Erden mendengar dari Noreen. Di Denmark telur diminyaki, setelah itu tidak lagi menetas karena kekurangan oksigen.

Sia-sia, menurut van Erden: ketika kekosongan muncul, mereka dengan cepat ditempati oleh tindakan yang baru. Dia menganjurkan “koeksistensi” berdasarkan penangkapan ikan yang berkelanjutan. Menurutnya, banyak yang bisa dicapai dengan memperbaiki kondisi kehidupan ikan. Dan dengan refleksi pada pertanyaan filosofis tentang milik siapa ikan itu sebenarnya: apakah manusia itu sendiri atau bagian dari alam? Van Eerden tahu jawabannya.