BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Majelis Umum PBB memilih untuk mencaplok Rusia

Duta Besar Rusia untuk PBB Vasily Nebenzia untuk Majelis Umum PBB.foto AFP

Tentang apa keputusan Ukraina?

Resolusi PBB mengutuk “yang disebut referendum ilegal” di wilayah Ukraina Donetsk, Luhansk, Kherson dan Zaporizhzhya, menuntut agar Rusia segera dan tanpa syarat menghentikan “upaya pencaplokan ilegal” dari wilayah tersebut, dan menyerukan Majelis Umum PBB untuk menangguhkan dan tidak diakuinya aneksasi. Resolusi (terutama diarahkan oleh Uni Eropa) menegaskan kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina dan menuntut penarikan segera, lengkap dan tanpa syarat dari tentara Rusia.

“Sekarang adalah waktunya untuk mendukung Ukraina secara terbuka,” kata Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dalam sebuah pernyataan, Senin. Ini bukan saatnya untuk tidak memilih, kata-kata yang menenangkan, atau ambiguitas dengan kedok netralitas. Nilai-nilai inti Piagam PBB dipertaruhkan. Omong-omong, resolusi PBB pada dasarnya memiliki nilai himbauan moral.

Apa yang Anda pikirkan Rusia?

Rusia menolak resolusi itu sebagai upaya sepihak, sinis dan polarisasi untuk maju, seperti yang dikatakan Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia, sebuah “narasi anti-Rusia.” Moskow mengatakan referendum itu sah dan menghormati tujuan operasi militer Rusia: untuk melindungi penduduk berbahasa Rusia di empat wilayah Ukraina dari rezim pro-Barat yang bermusuhan di Kyiv.

Rusia yang terisolasi secara diplomatik mendesak pemungutan suara rahasia pada hari Senin agar tidak mempermalukan negara-negara simpatik, sebuah saran yang tidak biasa bahwa pertemuan itu dihentikan (107 negara memberikan suara menentang, 13 mendukung, 39 abstain, termasuk Rusia dan China tidak). Kekalahan sensitif bagi Putin pada hari serangan rudal di Ukraina.

Apa yang akan terjadi sekarang?

Puluhan dari 193 negara anggota PBB telah berbicara mendukung resolusi pada hari Senin. Perdebatan berlanjut pada hari Rabu. Kemudian Rusia dan negara-negara pro-Rusia seperti Belarusia, Korea Utara dan Suriah akan berbicara. Masih belum pasti bagaimana negara adidaya yang secara resmi netral seperti India, Cina dan negara-negara seperti Iran dan Pakistan akan bertindak. Setelah itu, negara-negara anggota memberikan suara pada resolusi tersebut. Ini juga bisa pada hari Kamis.

Bulan lalu, Rusia memblokir rancangan resolusi serupa di Dewan Keamanan PBB yang juga mengutuk pencaplokan tersebut. Namun, PBB memutuskan awal tahun ini bahwa veto dari 15 anggota Dewan-V harus selalu dijelaskan dalam sesi pleno di Majelis Umum. Rapat umum tidak memiliki hak veto, tetapi tidak dapat – tidak seperti V-Council – melaksanakan keputusannya.

Ini memiliki sesuatu dari déjà vu.

Benar, pada akhir Februari, Rusia memblokir rancangan resolusi di V-Council yang mengutuk invasi ke Ukraina pada 24 Februari dan memerintahkan Moskow untuk menghentikan serangan. Pada awal Maret, Majelis Umum mengadopsi proposal serupa, menyalahkan Rusia atas krisis kemanusiaan di Ukraina dan mengeluarkannya dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Sekelompok besar negara Afrika dan Asia, termasuk China dan India, abstain dalam pemungutan suara.

Bisakah Perserikatan Bangsa-Bangsa benar-benar berarti sesuatu?

Sangat tidak mungkin, karena inersia yang melekat dari badan penasihat global, yang semakin mengarah pada impotensi. Seperti telah disebutkan, V-Council dapat menegakkan sesuatu, misalnya dengan mengirimkan pasukan penjaga perdamaian PBB, tetapi terhambat oleh hak veto anggota tetap. Majelis Umum tidak tunduk pada hak veto, tetapi tidak dapat memaksakan apa pun. Jadi Ukraina tidak bisa berharap banyak dari PBB.

Aneksasi Krimea oleh Rusia pada tahun 2014 adalah pelajaran yang tidak menyenangkan. Juga pada saat itu, di Dewan V, Rusia memblokir resolusi yang mengutuk referendum tentang masa depan Krimea dan meminta negara-negara anggota untuk tidak mengakui hasil referendum ini. Majelis Umum kemudian mengadopsi resolusi serupa, dengan 100 suara mendukung, 11 menentang dan 58 abstain. Sekitar 24 negara tidak memilih. Krimea masih di tangan Rusia.

READ  Aktivis Mesir Abdel Fattah dibawa ke rumah sakit setelah mogok makan dan kehausan