BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malam Natal yang tenang karena Virus Corona

Untuk tahun kedua berturut-turut, Malam Natal bervariasi di seluruh dunia. Di Betlehem di Tepi Barat, tempat Yesus dilahirkan menurut Alkitab, tahun ini jarang ada turis asing karena virus corona.

Kota ini biasanya banjir pada malam Natal. Pada perayaan Natal terakhir sebelum merebaknya pandemi Corona, pada 2019, 3,5 juta orang datang ke Betlehem. Jadi sekarang ada jauh lebih sedikit penonton pada pawai tahunan ke Kribbeplein.

Ada musisi yang secara tradisional berjalan di jalanan dengan bagpipe, tetapi turis asing tidak ada di sana untuk menyaksikannya. Karena varian omikron, Israel Set Pembatasan Perjalanan. Jadi jalan ke Betlehem juga ditutup.

Banyak penumpang yang melakukan perjalanan pulang saat Natal atau dalam perjalanan menuju keluarga atau orang terkasih terdampar karena banyak maskapai membatalkan penerbangan mereka. Menurut surat kabar Inggris Penjaga Ini terkait dengan hampir 3.000 penerbangan di seluruh dunia. Maskapai telah berjuang untuk mengelola penerbangan karena penyebaran varian omicron yang cepat.

malam Natal

Di Roma, Paus Fransiskus merayakan misa Malam Natal untuk sekitar 1.500 orang di Basilika Santo Petrus. Misa tengah malam dimulai pukul 19.30. Masa tinggal dari tahun lalu, saat ini diperlukan karena jam malam di Italia. Pesan Paus Fransiskus adalah: “Lihatlah melampaui dekorasi dan pikirkan orang miskin.”

Di Belanda juga, gereja biasanya ramai pada malam Natal. Tetapi tahun ini, pengunjung hampir tidak diterima di mana pun karena penguncian coronavirus atau perayaan yang dihadiri secara online seperti tahun lalu.

Alternatif untuk Misa Malam Natal tradisional: