BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malta bukanlah hal yang tabu bagi pelancong yang tidak divaksinasi

Malta hanya ingin mengizinkan pelancong sepenuhnya divaksinasi terhadap Corona mulai hari ini, tetapi negara itu membatalkan rencananya pada menit terakhir. Sebaliknya, wisatawan dan pelancong bisnis yang belum divaksinasi harus diisolasi.

Berapa lama tidak sepenuhnya jelas. Periode 14 hari sejauh ini telah diterapkan untuk pelancong dari negara yang ditandai dengan warna merah.

“Kami akan menjadi negara pertama di Uni Eropa yang melakukannya, tetapi kami harus melindungi komunitas kami,” kata Menteri Kesehatan Verney pekan lalu. Malta adalah negara pertama di Uni Eropa yang memberlakukan vaksinasi sebagai persyaratan masuk yang sulit.

Niat datang ke pulau itu, di mana jumlah infeksi meningkat tajam baru-baru ini, untuk dikritik oleh Komisi Eropa dan negara-negara anggota UE. Tindakan ini akan merusak Sertifikat Perjalanan Eropa. Sertifikat ini menunjukkan apakah seseorang telah divaksinasi, sembuh dari COVID-19, atau baru saja dites negatif

Di Malta, sebuah pulau di selatan Sisilia, sekitar 80 persen populasi telah divaksinasi lengkap, proporsi yang lebih tinggi daripada di tempat lain di dunia. Jumlah infeksi korona telah meroket, sebagian karena pelancong.

Ukurannya harus proporsional

Hanneke van Eijken, Associate Professor Hukum Eropa di Universitas Utrecht, mengatakan pada program radio tadi malam: Target besok Perjalanan gratis adalah hak dasar warga negara Uni Eropa. Anda dapat membatasi hak ini hanya untuk alasan ketertiban umum, keselamatan atau kesehatan masyarakat. “Kategori terakhir ini tidak digunakan sebelum corona, dan itu sama sekali tidak perlu.”

Van Eijken mengatakan Malta sendiri tidak wajib menerima sertifikat Corona Eropa. Dia bertanya-tanya apakah kewajiban vaksinasi untuk pelancong itu proporsional. Jika Malta tetap bertahan, Komisi Eropa bisa saja beralih ke Pengadilan Eropa. “Komite kemudian dapat berargumen bahwa tindakan itu lebih jauh dari yang mutlak diperlukan.” Van Eijken menunjuk alternatif seperti kewajiban karantina, yang kini telah diperkenalkan.

READ  Orang Belanda memulai upaya untuk memecahkan rekor tanpa alas kaki di Australia karena menerobos "budaya kejantanan" | di luar negeri