BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Marjan dan Wilbert selamat dari kecelakaan kapal di Indonesia

Marjan dan Wilbert selamat dari kecelakaan kapal di Indonesia

Apa yang seharusnya menjadi liburan impian bagi Wilbert (52) dan Marjane (52) Van Haneghem berakhir dengan mimpi buruk. Dua tewas dalam kecelakaan kapal Indonesia “Semua orang berkata, ‘Kamu akan senang bisa hidup’ dan kamu berharap untuk benar-benar bahagia. Tapi di kepalaku, aku sudah mati di laut.

Pada Agustus 2014 Wilbert dan Marjan melakukan perjalanan besar ke Indonesia. Wilbert telah melihat sebagian besar dunia sebagai pramugari dan manajer, dan Marjan – pemimpin tim yang bekerja di bidang pendidikan – suka bepergian. Akarnya ada di Indonesia: “Saya tinggal di sana sebagai seorang anak. Aku ingin ‘pulang’ lagi.

Pesan buku Eva Summer baru sekarang

Pesan buku Eva Summer baru sekarang

Anda dapat membaca lebih banyak kisah cinta tanpa akhir di Eva Zomerboek yang baru. Plus: Sebuah novel lengkap, di mana para influencer bepergian ke tempat liburan favorit mereka dan menguji kompas batin Anda. Pesan sekarang.

Ini merupakan perjalanan yang indah dan berjalan dengan baik. Mereka ingin pergi ke Kepulauan Komodo dan menghadapi pilihan untuk mencapainya melalui darat atau laut. “Naik perahu sangat menarik,” kata Marjan. “Idenya adalah pergi dari pulau ke pulau selama empat hari.” Ada dua puluh penumpang – tiga di antaranya dari Belanda – dan suasananya bersahabat.

Pukul batu

Lima jam setelah keberangkatan terjadi kesalahan dan kapal kandas di karang. Kejutannya bagus, tapi kru mengusirnya. “Mereka bilang terumbu karangnya lunak dan kita akan bebas dalam beberapa jam,” kata Marjan. Kapten menilai kerusakannya, yang tidak terlalu buruk. Mereka lepas dan bepergian. “Kami mendengar bahwa keesokan harinya kami akan berlayar enam belas jam di laut lepas. Itu tidak indah di pantai, tetapi laut terbuka yang kasar, ”kata Wilbert.

0407_kapal karam2

Laut akan berombak sore itu. “Saya tidak bisa berjalan di geladak lagi,” kata Marjan. “Sarannya adalah berbaring. Sejak saat itu kami terbaring di laut. Yang kami lihat hanyalah laut dan langit. Itu adalah malam paling menakutkan, paling menakutkan yang pernah saya alami. Tidak ada habisnya dan rasanya sangat menindas.

Sesekali Marjan tertidur, hanya untuk dibangunkan oleh air laut yang naik. Pada pukul satu malam tiba-tiba mati dan diam; Mesin mati. Ketika Marjan dan Wilbert muncul dari kabin mereka, mereka menemukan para kru berlari bolak-balik melintasi geladak. “Mereka lupa membangunkan kami – orang-orang tidur di kabin. Di geladak mereka sudah sibuk mengenakan jaket pelampung. Saya harus membuat salinan lama dari tahun 1971. Sebenarnya itu adalah balok polistiren dengan rompi di atasnya, yaitu tidak banyak gunanya.

Sirip terbakar seperti obor

Kepanikan meletus di geladak. “Anda melihat kami tenggelam dan kami merasakan perahu bergerak ke segala arah,” kenang Marjan. Pemandu berkata, ‘Perahu itu terbuat dari kayu dan tidak bisa tenggelam. Saya tidak percaya dia mengatakan itu.” Orang-orang menggunakan ponsel untuk menelepon nomor darurat, tetapi tidak ada liputan. Pemandu dan kru tidak memiliki kontak dengan daratan karena tidak ada peralatan di kapal. Obor yang menyala – yang kemudian berubah menjadi dayung – adalah digunakan untuk menarik perhatian kapal atau pesawat wisata lain yang mungkin sedang berusaha

Pemandu berkata: Perahu itu terbuat dari kayu dan tidak bisa tenggelam

Wilbert dilatih sebagai perawat untuk memberikan nasihat dalam situasi darurat. “Dia memberi instruksi tentang apa yang diharapkan dan menjelaskan posisi apa yang harus diambil,” kata Marjan. Wilbert menambahkan: “Manual keselamatan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan jika pesawat menabrak air. Untungnya, segala macam ‘kotak’ terbuka di kepala saya. Tapi tentu saja ini sangat berbeda. Anda tidak dapat berkonsultasi dengan kolega, satu-satunya alat komunikasi kami adalah membakar obor. Namun, ada keheningan dalam kelompok itu. Orang-orang saling memeriksa jaket pelampung.

Malam di laut lepas

Mereka masih bersiap ketika gelombang raksasa tiba-tiba menghanyutkan mereka ke laut. “Kami semua ke laut, kecuali Wilbert, yang terlempar ke laut,” kata Marjan. “Langit cerah dan kami melihat sebuah pulau yang ternyata adalah gunung berapi. Saya melihat lahar merah mengalir di kegelapan. Itu menakjubkan dan menakutkan.”

Matahari terbit setelah malam yang panjang di laut. Terjadi diskusi dalam kelompok tentang apa yang dapat mereka lakukan dengan lebih baik. “Mana kebijaksanaan: berenang ke ‘pulau’ atau tetap di perahu? Kapal karam mulai tenggelam semakin jauh,” kata Marjan. Mereka memutuskan untuk berenang, tetapi orang-orang dapat membawa sampan untuk beristirahat sejenak. lima orang berenang ke depan.

Nyanyikan lagu di dalam air

Malam kedua juga berlangsung selamanya. Marjan: “Gelombangnya sangat kuat, Anda tidak bisa berbuat apa-apa. Saya sangat lelah dan berpikir: Apa hasilnya? Kami tidak punya makanan atau minuman. Anda kehilangan kesadaran dan kemudian Anda tenggelam, pikiran itu ada di kepala saya. Untuk menjaga mentalnya, dia menyanyikan lagu-lagu tentang laut yang bersinar dengan alga yang bersinar. “Itu sangat indah terlepas dari keadaannya.”

0407_kapal karam3

Kelelahan melanda semua orang. “‘Bagaimana jika wanita itu sakit, dan dia meninggal?’ “Apa yang akan kita lakukan jika Wilbert tidak menang?” Pikiran seperti itu menjadi semakin nyata,” kata Marjan. “Akhirnya saya sampai pada titik di mana saya berpikir: Kami tidak akan melakukannya, ini adalah akhir. Saya benar-benar dehidrasi.

Diselamatkan oleh dua perahu nelayan

“Tapi kemudian saya melihat sebuah perahu besar datang ke arah kami.” Ternyata ada dua perahu nelayan. Dengan susah payah para kru berhasil menarik mereka ke kapal. “Kami diselamatkan dan diberi mie dan biskuit. Saya terbakar parah dan ingin minum,” kenang Marjan.

Dua turis yang hilang belum ditemukan

Setelah sekitar empat jam berlayar, mereka memasuki pelabuhan. “Setelah banyak bujukan, kami dibawa dengan moped ke ‘rumah sakit’ lokal dengan fasilitas yang tidak memadai untuk membawa kami ke rumah sakit yang lebih baik di Sumbawa dan Bali pada hari-hari berikutnya. Kemudian diketahui bahwa dua turis hilang. Mereka tidak pernah ditemukan lagi. “

kembali ke rumah

Marjan takut pulang. “Saya tidak tahu harus berkata apa, itu sangat intens. Semua orang berkata, “ Anda harus bahagia karena masih hidup,” dan mereka berharap Anda benar-benar bahagia. Tapi butuh waktu lama. Di kepala saya, saya sudah mati di laut.

Bagi Wilbert, kapal karam itu membawa kembali kenangan akan peristiwa traumatis di masa lalu. Marjan segera menyadari bahwa mereka membutuhkan bantuan profesional untuk memproses trauma ini. Dia sebelumnya mengalami perampokan kekerasan di luar negeri. “Perawatan ini intensif. Kami kembali ke Bali bersama dan berbicara dengan para dokter dan perawat untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang apa yang sebenarnya terjadi. Ini bagus untuk proses pemrosesan dan penelitian kami untuk buku Wilbert ‘Shipwreck in Paradise’.

“Ketika kita keluar dari sini, aku akan memintamu untuk menikah denganku.”

Karena kebersamaan mereka di Indonesia, Wilbert dan Marjane semakin dekat. “Wilbert bereaksi dengan cara yang saya inginkan. Dia mengambil alih dan orang-orang mendengarkannya. Kami sangat mengenal satu sama lain selama keadaan darurat ini. Itu memberi saya banyak kepercayaan dalam hubungan kami,” kata Marjan. , Marjan melamarku,” tambah Wilbert. Dia berkata, ‘Saat kita keluar dari sini, aku akan melamarmu!’ Setahun kemudian saya berlutut, termasuk cincin itu.

0407_kapal karam4

Meski kecelakaan itu masih meninggalkan bekas, namun juga membawa hal-hal positif bagi mereka. Marjan memiliki kepercayaan diri yang tinggi. “Sekarang saya tahu keahlian saya: mengajak orang bergabung, mengawasi proses tim, bahkan dalam situasi ekstrem.”

‘Kapal Karam di Surga’, Wilbert Haneghem, Hollandia Watersport, €18,99, 220 halaman.

Teks: Hendrik de Groot

READ  Johnson 400 juta dosis ke Afrika, beban berat bagi rumah sakit di Indonesia