BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masalah Keluarga: Sahabat Hewan Indonesia di Overijssel

Sumber: Taman Indonesia

Dari pembuat bir hingga baron, dari penjual es krim hingga mafioso: beberapa perusahaan telah bertahan dalam keluarga ini selama beberapa generasi. Pastor Henk Warman (73) hobi memelihara burung di taman, yang kemudian berkembang menjadi bisnis keluarga: Kebun Binatang Taman Indonesia.

Keluarga Warnemann, yang terdiri dari ayah Henk dan seorang pecinta burung, ibu Andrea, putra Diederik dan putri Marlisa, mengemasi tas mereka pada tahun 1994 dan meninggalkan Brabant menuju desa Calinkote di utara Overijssel. Pastor Henk membeli sebuah peternakan berumur dua ratus tahun untuk mengembangkan hobinya dan membuatnya tersedia untuk umum.

Luak Taman. Foto: Hanneke de Zwaan/

Indonesia di Belanda

Apa yang awalnya hanya sebuah taman burung kecil telah menjadi kebun binatang yang lengkap. Berbagai mamalia seperti landak dan luwak, sejenis kucing yang terkenal membuat kopi mahal yang terbuat dari biji kopi yang dimakan dan buang air besar hewan tersebut, kini berkeliaran di pedesaan Overijssel.

Putrinya dan salah satu direktur saat ini, Marlisa (38): “Kami menginginkan kebun binatang Indonesia karena ibu kami berasal dari sana dan kami ingin pergi ke sana kapan pun kami bisa.”

“Kebun binatang tutup saat musim dingin jadi kami bisa pergi ke Indonesia. Satu tahun saya pergi dan tahun berikutnya saudara saya. Lagi pula, seseorang harus tinggal di rumah untuk merawat hewan-hewan itu.

Marlissa dan kakaknya Diederick. gambar:

Mimpi para gadis

Perusahaan tersebut kini dijalankan oleh putra Diederick (40) dan putrinya Marlisa. Namun, hal ini tidak selalu menjadi impian Marlissa. Dia memiliki gelar di bidang Ilmu Komunikasi dan berspesialisasi dalam Kebudayaan Asia, dan telah lama tinggal di Amsterdam.

Marlissa: Ibu saya meninggal pada tahun 2004 dan saya kembali ke kebun binatang selama setahun untuk membantu. Saya melakukan lebih banyak hal di perusahaan. Inilah perbedaan antara keluarga dan karyawan: karyawan melakukan pekerjaannya dan pulang, tetapi karena Anda adalah keluarga, Anda mengambil semua yang Anda temui. Saya melakukan begitu banyak hal sehingga saya akhirnya bertahan dan mengambil alih perusahaan bersama saudara laki-laki saya pada tahun 2009. Cinta juga berperan, saya jatuh cinta dengan seseorang di sini dari Steenwijk dan tidak ingin pergi.

READ  Pertunjukan yang manis dan hangat oleh Fabian Franciscos di Clinker de Clinker

“Terkadang saya masih memikirkan mimpi saya, saya membaca bukunya baru-baru ini Jihad dengan sambal Van Stipe Vaesen, mantan koresponden NOS di Indonesia. Inilah yang saya inginkan, dalam petualangan dengan kamera, namun saya segera menyadari bahwa hanya ada satu orang di posisi ini dan ini adalah pekerjaan yang sangat umum.

“Sekarang saya sedang mencari tantangan di sini. Misalnya, saya baru saja membuka toko buku di India.

Kepala keluarga

Pastor Henk telah pensiun selama delapan tahun, namun dia sendiri yang tinggal di properti itu. Namun, hal ini bukannya tidak konsisten.

Marlissa: “Dia berjalan-jalan di taman setiap hari, menyirami taman dan membantu bila diperlukan. Misalnya, saya harus melatih seseorang di dapur, jadi saya menempatkan dia di belakang kasir selama satu jam. Dia adalah salah satu pria yang Anda dapat meletakkannya di mana saja, dan dia sangat berguna.

“Kami sangat beruntung dengan ayah kami, saya tahu bisnis keluarga di mana orang tuanya sudah pensiun dan masih terlibat dalam segala hal.

Kambing hitam

Henk dan Andrea memiliki tiga anak. Namun putra sulung Vincent, 42, tidak tertarik.

Marlissa: “Lucu sebenarnya. Dia adalah antropolog budaya pasangan ini, tapi dia mendapat pekerjaan di Rotterdam dan tinggal di sana. Tapi itu tidak membuatnya menjadi kurang menarik.” Bagian dari keluarga. Jika ada sesuatu yang perlu dibangun, kami memanggil mereka, sama seperti semua paman dan bibi kami. Mereka semua ada di sana pada hari-hari penting, dan ini adalah bagian dari bisnis keluarga.”

Foto: Hanneke de Zwaan/

Indonesia asli

Marlissa dan Diederick sudah bertahun-tahun datang ke Indonesia, namun orang Indonesia asli di perusahaan itu adalah istri Diederick, Juliana.

READ  Grup ShowHeroes berekspansi ke Asia

Marlissa: Kakak saya bertemu Juliana sepuluh tahun lalu di Indonesia. Dia adalah juru masak yang sangat baik dan selalu harus melalui semuanya terlebih dahulu sebelum memasukkannya ke dalam menu.

“Terkadang Anda merasa aneh, kebun binatang Indonesia di Belanda, sering kali ada orang-orang yang datang dari Hindia Belanda di masa lalu dan mereka memiliki gambaran yang sangat berbeda dengan Indonesia yang Anda kenal sekarang.

Anak Baru

Saat ini terdapat lima anak kecil di perusahaan tersebut, dan Juliana sedang mengandung anak keenam. Keluarga tidak mengkhawatirkan suksesi.

Marlissa: “Saya tidak bisa membayangkan mereka tidak mau mengambil alih. Sejauh ini mereka belum menunjukkan minat. Ketika saya masih kecil, saya membawa biawak ke sekolah, tetapi putri sulung saya, yang berusia 11 tahun, lebih memilih memberikan pidatonya tentang sepak bola wanita.

“Jika tidak ada anak-anak yang tertarik, kami mempunyai pengunjung yang sering datang ke sini dan merasa seperti keluarga. Ada nuansa kekeluargaan India di kebun binatang, itulah mengapa sangat penting bagi kebun binatang kami untuk tetap menjadi bisnis keluarga.”

ia memenangkan

Marlisa: “Biaya kami sangat tinggi, sehingga omzet kami tidak berarti apa-apa. Kami dapat menghasilkan pendapatan sebesar €300,000, namun jika biaya yang kami keluarkan adalah €280,000, Anda tidak akan mendapat apa-apa. Hewan hanya menghabiskan terlalu banyak uang.”

Untuk edisi keluarga HP/temukan Reporter kami mencari bisnis keluarga paling unik di Belanda. Dari bos seks hingga baron. Gambar lainnya dapat dibaca pada edisi terbaru HP/temukanYang akan tersedia di toko mulai Selasa, 24 April.