BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan budidaya perikanan india eFishery berekspansi ke India

Perusahaan budidaya perikanan india eFishery berekspansi ke India

Perusahaan akuakultur yang berbasis di Indonesia ePerikanan Perusahaan ini mengumumkan penyelesaian uji coba komersialnya di India, menandai tonggak sejarah dalam perjalanan ekspansi globalnya.

Efishery mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa mereka memulai proyek percontohan pada bulan Maret tahun ini, berhasil memperoleh lebih dari 1,000 acre pound berdasarkan kontrak, dan kini telah mendistribusikan lebih dari 3,000 metrik ton pakan.

Pencapaian ini semakin mendekatkan perusahaan untuk memperluas kehadirannya di lima negara bagian baru di India pada akhir tahun 2024.

Selain itu, uji coba ini juga menandakan perluasan yang lebih luas di luar Asia Tenggara melalui pendekatan negara demi negara untuk menilai keberlanjutan dan dampaknya.

Di luar India, eFishery sedang mengincar peluang di satu atau dua negara di Asia dan Amerika Latin dalam waktu satu tahun sambil terus mengekspor produk udang ke luar negeri.

Strategi ekspansi global perusahaan juga berfokus pada memanfaatkan pasar yang beragam, menawarkan ekosistem yang komprehensif kepada petani, dan menciptakan model 'kolaborasi digital' yang menyediakan akses terhadap input berkualitas tinggi, teknologi Internet of Things (IoT), dan operasi produksi yang terstandarisasi. . Prosedur (SOP), memastikan penangkapan pasar, pada akhirnya memberdayakan petani dan mengeluarkan potensi mereka yang sebenarnya.

India adalah bagian penting dari strategi pertumbuhan eFishery secara keseluruhan, yang juga mencakup perluasan kehadiran perusahaan di india dan pertumbuhan di pasar ekspor, jelas Gibran Huzaifa, CEO dan Co-Founder EFishery.

“Dimulai dengan proyek percontohan di India, saya bangga dengan dampak global kami, yang membuka potensi budidaya perikanan di seluruh dunia melalui teknologi buatan Indonesia, yang menghasilkan peningkatan keuntungan rata-rata para petani sebesar dua hingga tiga kali lipat,” katanya.

READ  Wawasan Pasar Ragi Food Grade, Peluang Bisnis Mendatang dan Prakiraan hingga 2030

Dia mengatakan perusahaan menyadari potensi dan nilai dari memasuki pasar akuakultur India, yang mencerminkan ukuran dan struktur pasar Indonesia, yang didominasi oleh petani kecil dan menengah.

“Dengan mendukung kami sebagai mitra, para kontributor utama ketahanan pangan lokal dan regional ini membantu memastikan sumber protein yang berkelanjutan dan dapat diakses oleh masyarakat global,” tambahnya.

Menurut pernyataan tersebut, India, dengan populasi 1,4 miliar jiwa, mengonsumsi makanan laut pada 60 hingga 70 persen populasinya.

Industri akuakultur di negara ini, yang bernilai lebih dari $15 miliar, telah tumbuh dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan lebih dari 8 persen selama tiga dekade terakhir.

Meskipun potensinya sangat besar, petani kecil dan menengah di India menghadapi tantangan seperti hubungan pasar yang buruk, skema harga yang tidak konsisten dan tidak membantu, syarat pembayaran yang tertunda, dan kurangnya informasi dasar manajemen pertanian, protokol, teknologi, dan inovasi.

Untuk mengatasi tantangan ini, eFishery mengambil langkah untuk memberdayakan petani agar dapat mengambil keputusan berdasarkan informasi dan data secara instan.

Fokusnya adalah pada peningkatan operasi pertanian, peningkatan praktik pertanian, dan peningkatan hasil panen secara keseluruhan.

Neil Wendover, Direktur Ekspansi Internasional eFishery, menyoroti komitmen perusahaan untuk meningkatkan profitabilitas petani di setiap pasar yang dimasukinya.

“Tujuan bisnis kami terfokus pada penyelesaian masalah bagi petani dan meningkatkan profitabilitas melalui produktivitas dan efisiensi tim,

“Daripada membagi hasil budidaya perikanan, pada dasarnya kami menggandakan ukurannya,” katanya.

eFishery mulai beroperasi di Andhra Pradesh, sebuah negara bagian di India yang menyumbang 35 persen dari total produksi akuakultur di negara tersebut, dan melakukan penilaian pasar dan strategi yang komprehensif.

“Kami telah mengembangkan tim India berdedikasi yang terdiri dari 50 karyawan dengan kepemimpinan lokal yang kuat,

READ  Harga minyak jatuh ke level terendah sejak Januari, takut resesi | ekonomi

“Hal ini, bersama dengan kolaborasi dengan lembaga pemerintah dan pemasok bahan baku, juga memainkan peran penting dalam mengatasi tantangan unik sektor akuakultur India, yang masih merupakan pasar yang terfragmentasi namun luas dan menarik,” kata Wendover.

Ia juga mengatakan bahwa perusahaan berada di jalur yang tepat untuk mencapai pertumbuhan 10x lipat, sejalan dengan tujuan bisnisnya untuk ekspansi internasional.

Didirikan di Bandung, Jawa Barat, pada tahun 2013, eFishery telah merevolusi industri akuakultur Indonesia dengan memperkenalkan pengumpan otomatis digital berbasis IoT.

Inovasi ini bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas, efisiensi dan kenyamanan dalam usaha budidaya ikan.

Teknologi berbasis data ini menggunakan sensor untuk memantau dan meningkatkan nutrisi, kesehatan ikan, dan kualitas air sekaligus mengurangi limbah.

Sebagai startup unicorn pertama di industri akuakultur global, eFishery mengatakan langkah strategisnya ke India menggarisbawahi komitmennya untuk mengatasi masalah kelaparan global.

“Kehadiran kami di India merupakan langkah penting dalam strategi ekspansi internasional kami,

“Dengan berfokus pada teknologi dan solusi berbasis data, eFishery mendorong transformasi rantai nilai akuakultur dan berkontribusi terhadap kesejahteraan ekonomi para petani,” tutup Gibran.

eFishery Indonesia menggalang dana Seri D senilai $200 juta yang dipimpin oleh 42XFund