BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mayat ditemukan saat melacak Gabriel Pettito (22)

“Tim sedang dalam perjalanan untuk memeriksa mayat itu,” kata polisi kepada AFP. Ditemukan di taman nasional di Wyoming barat, untuk mencari Gabrielle Petito.

FBI

FBI, yang terlibat dalam pencarian, mengumumkan pada konferensi pers bahwa kemungkinan besar itu adalah tubuh wanita yang hilang. “Meskipun ini tidak 100 persen pasti, kesamaan telah ditemukan,” kata juru bicara perusahaan. “Lebih banyak penyelidikan kriminal sedang berlangsung.”

Masalah orang hilang yang luar biasa mendapat perhatian besar di Amerika Serikat. Gabrielle, juga dikenal sebagai Gabe, telah meninggalkan tur di AS dengan pasangannya Brian pada bulan Juli.

Pada 1 September, Brian Laundry yang berusia 23 tahun kembali – tanpa rekannya, Gabe. Kemudian keluarganya melaporkan dia hilang ke polisi. Akhir pekan ini, kerabat Laundry mengumumkan bahwa mereka tidak melihatnya sejak Selasa lalu. Itu juga tampaknya telah menghilang dari muka bumi.

Kasus beberapa orang hilang

Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan awal pekan ini bahwa mereka “kecewa” dengan pergantian peristiwa. Kekesalan tampaknya muncul terutama karena keluarga Laundry tidak mau menelepon polisi sampai saat ini.

“Kami saat ini tidak menyelidiki kejahatan, tetapi kasus beberapa orang hilang,” kata polisi.

“Di mana Gaby?”

Teman-teman Gabriel Pettito berkumpul di rumah Laundry akhir pekan ini sambil meneriakkan, “Di mana Gabe?” Keluarganya mengatakan melalui pengacara bahwa mereka tidak percaya Brian Laundry benar-benar hilang. “Dia hanya bersembunyi.”

Reporter Michel Voss mengatakan kepada RTL Boulevard akhir pekan ini:

READ  Dokter Rusia-nya berkata: "Navalny bisa mati kapan saja"