BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Walikota baru Kabul memerintahkan karyawan wanita untuk tinggal di rumah

Walikota Kabul yang baru telah menginstruksikan pejabat perempuan untuk tinggal di rumah dan tidak bekerja kecuali tugas mereka dapat dilakukan oleh rekan laki-laki. Wali kota sementara ibu kota itu milik Taliban, kelompok ekstremis yang menduduki Afghanistan bulan lalu.

Menurut Walikota Hamdallah Noaman, “Sangat penting bahwa perempuan untuk sementara menganggur.” Kota ini memiliki sekitar tiga ribu pegawai kota perempuan. Menurut Numan, beberapa perempuan diperbolehkan untuk tetap bekerja, misalnya pekerja yang membersihkan WC perempuan di Kabul.

Ini berarti bahwa Taliban sekali lagi membatasi perempuan Afghanistan, meskipun sebelumnya berjanji untuk menghormati kebebasan dan hak mereka “dalam kerangka hukum Islam.” Kemarin menjadi jelas bahwa kelompok itu juga bertanggung jawab untuk mengelola urusan perempuan di Kabul. Menutup. Bangunan itu sekarang menampung Kementerian Kebajikan. Para karyawan wanita dikatakan telah dipulangkan dalam beberapa pekan terakhir.

demonstrasi lagi

Puluhan wanita berdemonstrasi hari ini di luar gedung kementerian. Mereka menuntut agar perempuan diizinkan untuk berpartisipasi dalam kehidupan publik. Papan reklame mereka berbunyi: “Masyarakat di mana perempuan tidak berpartisipasi adalah masyarakat yang sudah mati.” Demonstrasi berlangsung sepuluh menit dan berlangsung di bawah pengawasan ketat Taliban.

Ini bukan pertama kalinya perempuan Afghanistan turun ke jalan sejak merebut kekuasaan. Demonstrasi sering dihancurkan dengan tangan yang berat. Namun, para perempuan terus berdemonstrasi – mereka marah dengan kebijakan kelompok yang membatasi hak-hak perempuan.

Pendidikan dilarang

Awal pekan ini, anak perempuan di pendidikan menengah dilarang kembali ke sekolah untuk sementara waktu, sementara teman sekelas laki-laki diizinkan untuk kembali. Siswa perempuan masih belajar, tetapi di kelas terpisah dan dengan penutup wajah wajib.

READ  Seorang anak laki-laki berusia dua belas tahun di Amerika Serikat lulus dalam satu tahun di luar negeri

Ketika Taliban mengambil alih kekuasaan pada 1990-an, mereka melarang anak perempuan dan perempuan pergi ke sekolah. Selain itu, perempuan tidak diperbolehkan bekerja di luar rumah. Aktivis hak-hak perempuan khawatir bahwa kelompok tersebut akan melanjutkan kebijakan seperti itu lagi.