BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

McDonald’s semakin fokus pada pemasaran anak-anak di negara-negara miskin

Menurut penelitian di media sosial rantai hamburger, McDonald’s di negara-negara miskin lebih sering menargetkan anak-anak daripada di negara-negara kaya. Ini bisa memperburuk masalah kesehatan di negara-negara tersebut.

McDonald’s menjangkau jutaan konsumen di negara berpenghasilan rendah dan menengah melalui media sosial dan berfokus secara khusus pada kelompok sasaran muda dengan iklan yang berpusat pada anak dan kenaikan harga. Hal ini menurut studi pemasaran media sosial perusahaan di 15 negara.

Strategi ini mengkhawatirkan karena dapat memperburuk masalah kesehatan yang ada di negara-negara rentan.

Penelitian menunjukkan bahwa di negara-negara berpenghasilan tinggi, pesan promosi kesehatan yang digunakan oleh perusahaan di media sosial sangat berbeda. Strategi ini mengkhawatirkan, kata para peneliti, karena dapat memperburuk masalah kesehatan yang ada di negara-negara rentan.

Dia Riset Diterbitkan di Jurnal Sains Pencegahan & Kesehatan Nutrisi BMJ.

Instagram

Iklan perusahaan makanan cepat saji meningkat di situs web sosial di seluruh dunia. Meskipun McDonald’s, perusahaan makanan cepat saji terbesar di dunia, beroperasi di 101 negara, sedikit yang diketahui tentang teknik pemasarannya di seluruh benua, tulis para peneliti.

Para peneliti mensurvei postingan perusahaan di Instagram, situs media sosial populer di 15 negara dengan restoran McDonald’s: negara berpenghasilan tinggi, menengah, dan rendah. Klasifikasi Bank Dunia) Negara yang disurvei: Amerika Serikat, Australia, Inggris Raya, Kanada, Uni Emirat Arab, Portugal, dan Panama (pendapatan tertinggi); Rumania, Lebanon, Malaysia, Brasil, dan Afrika Selatan (pendapatan menengah ke atas); Indonesia, Mesir dan India (berpenghasilan menengah ke bawah).

Mereka mengambil tangkapan layar semua postingan McDonald’s di akun Instagram regionalnya dari September 2019 hingga Desember, dan menghitung jumlah pengikut, “suka”, “komentar” dan penayangan video untuk setiap akun pada April 2020. Lima belas akun memiliki total 10 juta pengikut dan menghasilkan 3,9 juta “suka”, 164.816 komentar, dan 38,2 juta tampilan video.

READ  Satelit SES menghadirkan broadband ke 158 desa di Indonesia

Menargetkan anak-anak

Sebanyak 849 pesan pemasaran diidentifikasi. McDonald’s melaporkan 154 persen lebih banyak berita di negara-negara berpenghasilan menengah daripada di negara-negara berpenghasilan tinggi dalam empat bulan: rata-rata 108 dibandingkan dengan 43 Postingan. Tiga negara berpenghasilan menengah-bawah melaporkan lebih banyak berita daripada lima negara berpenghasilan menengah-atas (324 dan 227) dan tujuh negara berpenghasilan tinggi (298).

Pemasaran yang dipimpin anak lebih umum di negara-negara berpenghasilan rendah daripada di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Pemasaran yang dipimpin anak lebih umum di negara-negara berpenghasilan rendah-menengah daripada di negara-negara berpenghasilan tinggi: seperlima (22 persen) dari negara-negara berpenghasilan rendah-menengah dan seperdelapan dari negara-negara berpenghasilan tinggi. Akun Instagram di negara-negara berpenghasilan tinggi-menengah atau di negara-negara berpenghasilan tinggi lebih cenderung melaporkan kebiasaan sehat daripada di negara-negara berpenghasilan rendah-menengah.

Hanya 14 persen posisi di negara-negara berpenghasilan tinggi yang mengalami kenaikan harga dan konsesi, dibandingkan dengan 40 persen di negara-negara berpenghasilan rendah. “Peningkatan harga adalah bagian penting dari bauran pemasaran, dan sering digunakan untuk mendorong pembelian konsumen, terutama di masyarakat berpenghasilan rendah,” tulis para peneliti.

Masalah kesehatan

Para peneliti mengatakan data dari penelitian ini adalah “pengamatan dan karena itu sebab dan akibat tidak dapat ditetapkan.” Oleh karena itu, interpretasi temuan harus dilakukan dengan hati-hati, dengan sampel acak dan kurangnya informasi tentang perilaku pembelian dan kebiasaan makan individu yang mengikuti McDonald’s di sejumlah negara dan di media sosial.

“Seiring meningkatnya penggunaan media sosial, iklan perusahaan makanan cepat saji akan memiliki efek yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pilihan makanan.”

Telah diinformasikan

Berlangganan buletin kami dan nantikan berita global

READ  COMAC ARJ21 pertama untuk operator non-Cina

Tetapi McDonald’s memiliki lebih dari 14.000 restoran di Amerika Serikat saja dan hampir 22.000 restoran di negara lain. Meskipun hubungan antara pertumbuhan internasional perusahaan makanan cepat saji dan kebutuhan pribadi akan makanan cepat saji adalah kompleks, iklan makanan cepat saji mempengaruhi orang untuk membeli produk ini.

Mereka menyimpulkan: ‘Seiring meningkatnya penggunaan media sosial, iklan perusahaan makanan cepat saji akan memiliki efek yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pilihan makanan, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah. Dengan menargetkan subkelompok tertentu melalui iklan yang ditujukan untuk anak-anak dan iklan harga, iklan media sosial McDonald’s dapat memperburuk masalah kesehatan di negara-negara yang paling rentan.

Penelitian ini sejalan dengan meningkatnya kebutuhan untuk mengatasi globalisasi pemasaran makanan dan minuman di negara berkembang, yang dapat lebih rentan terhadap malnutrisi, obesitas dan penyakit terkait, kata para peneliti.