BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memilih hidung Anda lebih berani dari yang Anda kira

Penangguhan

Ayo, Anda tahu Anda melakukannya.

Apakah Anda berada di perusahaan tepercaya dari pasangan Anda atau menyelinap ke perusahaan yang cepat ketika Anda berpikir tidak ada yang melihat, Kita semua memilih hidung kita. kalau tidak primata Lakukan juga.

Stigma sosial seputar mencabut hidung tersebar luas. Tetapi haruskah kita benar-benar melakukannya — dan apa yang harus kita lakukan dengan ingus kita?

Kami adalah ilmuwan yang telah meneliti polutan lingkungan — di rumah, tempat kerja, dan kebun kami — jadi kami memiliki beberapa gagasan tentang apa yang benar-benar membingungkan Anda ketika jari Anda dimasukkan dengan memuaskan ke dalam sistem penciuman Anda.

Memetik hidung adalah kebiasaan alami – anak-anak yang belum mempelajari norma-norma sosial sejak dini menyadari bahwa keselarasan antara jari telunjuk dan lubang hidung sangat baik. Tapi ada lebih dari sekedar lendir di luar sana.

Tinnitus mempengaruhi sekitar 749 juta orang di seluruh dunia

Selama hampir 22000 siklus napas per hariDi sana, lendir bugger adalah filter biologis penting untuk menangkap debu dan alergen sebelum mereka menembus saluran udara kita, di mana mereka dapat menyebabkan infeksi, asma, dan banyak lagi. Masalah paru-paru jangka panjang.

Sel-sel pada rongga hidung disebut sel goblet (dinamai sesuai dengan penampilannya yang seperti cangkir) menghasilkan lendir untuk menjebak virus, bakteri, dan debu yang mengandung berpotensi berbahaya Seperti KepemimpinanAsbes dan serbuk sari.

Lendir hidung dan antibodi serta enzimnya adalah garis depan tubuh Sistem kekebalan tubuh terhadap infeksi.

Rongga hidung juga memiliki mikrobioma sendiri. Terkadang kombinasi alami ini dapat terganggu, sehingga menghasilkan berbagai kondisi seperti: Rinitis. Tapi secara keseluruhan, mikroba hidung kita membantu menangkis penjajah, melawan mereka di medan perang ingus.

READ  Hanya 3.500 dosis vaksin cacar monyet yang tersedia untuk Ga - Tufton

Debu, mikroba, dan alergen dalam lendir akhirnya diserap dan mengalir ke tenggorokan Anda.

Ini biasanya tidak menjadi masalah, tetapi dapat memperburuk paparan lingkungan terhadap beberapa polutan.

Misalnya, Kepemimpinan – neurotoksin yang beredar di debu rumah Dan tanah kebun Ini memasuki tubuh anak-anak lebih efisien melalui menelan dan pencernaan.

Lebih dari 50 persen orang di seluruh dunia menderita gangguan sakit kepala

Oleh karena itu, paparan lingkungan beracun dapat menjadi lebih buruk jika Anda mengendus atau memakan booger daripada meledakkannya.

Apa yang dikatakan sains tentang bahaya penambangan booger?

Stafilokokus aureus (Stafilokokus aureusterkadang disingkat menjadi bakteri aureus) adalah kuman yang dapat menyebabkan berbagai infeksi ringan hingga berat. Studi menunjukkan bahwa sering ditemukan di hidung (Ini disebut gerobak hidung).

Satu belajar Saya menemukan bahwa mengisap hidung dikaitkan dengan bakteri aureus Transportasi hidung, artinya peran mengupil dalam membawa hidung mungkin menjadi penyebab dalam beberapa kasus. Ini dapat membantu mengatasi kebiasaan mengisap hidung bakteri aureus strategi dekolonisasi.

Memetik hidung juga dapat dikaitkan dengan peningkatan resiko Dari penularan Staphylococcus aureus ke luka, di mana ia menimbulkan bahaya yang lebih serius.

Terkadang, antibiotik tidak bekerja pada Staphylococcus aureus. satu lembar lancip Meningkatnya resistensi terhadap antibiotik mengharuskan penyedia layanan kesehatan untuk mengevaluasi kebiasaan menjentikkan hidung pasien dan mendidik mereka tentang cara-cara efektif untuk mencegah praktik ‘jari-ke-hidung’.

Menarik hidung juga bisa menjadi sarana transportasi Streptococcus pneumoniaeyang merupakan penyebab umum dari Radang paru-paru di dalam Infeksi lainnya.

Dengan kata lain, menempelkan jari di hidung Anda adalah cara yang bagus untuk menyumbat kuman di tubuh Anda atau menyebarkannya ke sekitar lingkungan Anda dengan jari lendir Anda.

READ  SpaceX Dragon dipenuhi dengan barang dagangan ilmiah untuk dianalisis

Ada juga risiko manipulasi dan luka di dalam lubang hidung, yang memungkinkan bakteri penyebab penyakit menyerang tubuh Anda. Memetik hidung secara kompulsif sampai melukai diri sendiri disebut rinitis.

Covid membuat flu dan virus umum lainnya bekerja dengan cara yang tidak biasa

Nah, Anda telah memilih. Apa sekarang?

Beberapa orang memakannya (istilah teknisnya adalah ingus, yang berarti “makan lendir”). Selain itu makan booger itu menjijikkan, itu berarti memakan semua kuman yang dihirup yang terkait dengan lendir, logam beracun, dan polutan lingkungan yang dibahas sebelumnya.

Yang lain memindainya di atas barang terdekat, hadiah kecil yang ditemukan orang lain nanti. Cara yang bagus dan bagus untuk menyebarkan kuman.

Beberapa orang yang paling sehat menggunakan tisu untuk mengambilnya, dan membuangnya ke tempat sampah atau toilet sesudahnya.

Ini mungkin salah satu pilihan yang paling tidak buruk, jika Anda benar-benar harus memilih hidung Anda. Pastikan untuk mencuci tangan Anda lebih hati-hati setelah meniup atau menggali hidung Anda, karena sampai lendir benar-benar kering, virus menular dapat Tetap Di tangan dan jari.

Tidak ada saran di dunia yang akan menghentikan Anda untuk menggali lebih jauh

Secara rahasia, di dalam mobil atau di atas serbet, kita semua melakukannya. Sejujurnya, itu sangat memuaskan.

Tapi mari kita hormati pekerjaan tak kenal lelah dari hidung, lendir, dan rongga sinus kita yang luar biasa – adaptasi biologis yang luar biasa – dan ingat bahwa mereka berusaha keras untuk melindungi Anda.

Tunda Anda bekerja lembur untuk membuat Anda tetap sehat, jadi jangan membuatnya lebih sulit dengan menjepit jari-jari kotor Anda di sana. Jangan menjadi grub – tiup dengan hati-hati, buang tisu dengan hati-hati dan cuci tangan Anda sesudahnya.

READ  Misi Artemis III NASA akan menggunakan pakaian luar angkasa yang dirancang oleh Axiom Space

Mark Patrick Taylor adalah Kepala Ilmuwan Lingkungan di EPA Victoria dan Profesor Emeritus Ilmu Lingkungan dan Kesehatan Manusia di Macquarie University di Sydney. Gabriel Filippelli adalah Profesor Ilmu Bumi dengan Penasihat dan Direktur Eksekutif di Institut Ketahanan Lingkungan di Universitas Indiana. Michael Gillings adalah Profesor Evolusi Molekuler di Universitas Macquarie.

Artikel ini awalnya diterbitkan pada theconversation.com.