BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Menciptakan kembali sejarah itu bersifat akademis, namun menyenangkan'

'Menciptakan kembali sejarah itu bersifat akademis, namun menyenangkan'

Dia adalah seorang Flagelliferin, adalah asisten sekelompok sukarelawan yang mengoperasikan senjata antipesawat Flak 38 Jerman dari Perang Dunia II. Dia memimpin sebagai letnan dua Perawat Angkatan Darat AS. “Bukan berbaju putih, tapi berseragam. Kami juga mengadakan latihan keahlian menembak. Ia juga bertempur – dua kali – sebagai separatis Belanda dengan pasukan Nasionalis dalam Serangan Umum Maret 1949 selama Perang Kemerdekaan Indonesia.

Setidaknya, dia memainkan semua peran perang itu. Antropolog visual Liz Zuerne menerima gelar doktor dengan tesis sejarah dari Erasmus University Rotterdam pada bulan Desember. reproduksi. Ia telah melakukan penelitian partisipatif pada masyarakat Indonesia dan Eropa yang menggambarkan kembali peperangan dan pertempuran abad ke-20. Pertanyaannya adalah bagaimana penampilan fisik ini menjaga sejarah masa lalu seseorang tetap hidup dan pada saat yang sama mendefinisikannya kembali. Pendidikan tinggi, tapi kerja keras, panas, dingin, lumpur dan hujan – semuanya untuk pengalaman sejarah yang nyata. “Ada juga suasana di kalangan penghibur yang melakukan ini: Berat, sangat nyata. Tentu saja, orang tidak benar-benar mati.”

Zurné, lulusan antropolog dari Leiden, selalu tertarik dengan sejarah kolonial, katanya. Dia menonton video Indonesia di YouTube yang memperlihatkan para reenactor yang melakukan kembali serangan terhadap Belanda. “Saya selalu tertarik untuk memerankan kembali, berakting, dan berdandan. Saya juga pernah membuat video di Volantum tentang fotografi kostum. Setelah lulus, dia pindah ke Indonesia, tempat dia bertemu Pemodel ulang Pada tahun 2016 dan 2019, ia berpartisipasi dua kali dalam pemeragaan serangan Maret 1949.

Sukarto memainkan peran utama

Perbedaan antara kedua zaman tersebut menggambarkan betapa cairnya imajinasi sejarah. “Serangan Great March itu penuh tantangan karena mantan Presiden Suharto pada awalnya memainkan peran penting di dalamnya. Menurutnya, serangan ini sangat menentukan dalam membawa Belanda ke meja perundingan. Kemudian para sejarawan mulai meragukan hal ini, dan hasilnya tercermin dalam permainan tersebut. .

READ  Top 10 Film Paling Banyak Ditonton di Netflix Saat Ini

Untuk pertama kalinya isu tersebut bukan merupakan sebuah faktor, melainkan sebuah peristiwa yang meriah. “Untuk kedua kalinya, Soeharto dibuat lebih kecil dalam cerita, dan Sultan Yogyakarta memiliki peran yang lebih besar, yang kini membiayai festival tersebut.”

Game of the year juga mendapat satu Meningkatkan, sponsor, barisan polisi dan disiarkan di televisi. Meskipun jumlah penontonnya sedikit: paling banyak sekitar 5.000 pengunjung, menurut perkiraan Zurné. “Inilah inti dari tayangan-tayangan tersebut: Ditujukan kepada siapa? Ada fungsi pendidikan, kadang politik atau nasionalis. Tapi kebanyakan menyenangkan bagi pesertanya.

Seragam dan senjata buatan sendiri

Peserta Indonesia membuat sendiri seragam dan senjata kayu atau logam berdasarkan penelitian dan dokumentasi mereka sendiri. Salah satu karakternya sangat populer sebagai orang Belanda. “Tentu saja Belanda adalah yang terburuk, namun Belanda memiliki seragam yang lebih baik dan senjata yang lebih baik. Itu adalah karakter yang baik. Anda lihat di sana betapa baik dan jahat saling terkait dalam permainan seperti itu.

Penelitiannya sesuai dengan minat yang semakin meningkat terhadap 'sejarah pengaruh'. Dalam pendekatan ini, indra, penciuman, dan pendengaran juga diperhitungkan. Zurné: “Kita mengonsumsi realitas tidak hanya secara kognitif tetapi juga secara fisik, dan karena itu juga sejarah.” Misalnya, seperti apa bau kota abad pertengahan? Seperti apa suara pabrik di abad kesembilan belas?

Meski itu mimpinya, ia belum punya film penelitian. “Saya syuting banyak di Indonesia, banyak sekali Diam Dari disertasi saya. Namun Anda memperhatikan bahwa dalam sains, gambar masih kurang dianggap serius dibandingkan dengan kata-kata tertulis, meskipun begitu banyak perhatian yang diberikan padanya.

Zurné sekarang memiliki janji dua tahun sebagai guru sejarah di Universitas Erasmus, yang dia sukai, tapi dia ingin melebarkan sayapnya lebih jauh. “Ada banyak hal yang bisa dilakukan mengenai pengalaman sejarah, mulai dari penelitian ilmiah hingga museum.” Bersama empat orang lainnya ia mendirikan usaha patungan bernama 'Ethnovision' yang menawarkan lokakarya tentang metode visual dalam antropologi.

READ  Zoetermeers Dagblad | Portal situs bekas Hindia Belanda diluncurkan di Dong Dong Fair

Kemajuan yang tidak perlu

Penelitian lapangan di Indonesia tidak hanya menimbulkan dampak akademis, namun juga berakhir secara tiba-tiba. Ini dimulai dengan salah satu peserta menggoda dan mengirim pesan, dan untuk kedua kalinya tindakan yang tidak diinginkannya meningkat menjadi menguntit. Zurné jatuh ke dalam “ketakutan terus-menerus,” tulisnya dalam disertasinya, berkemas dan pergi lebih awal. “Anda dapat memblokir seseorang seperti itu, tetapi dia sangat penting dalam penelitian saya, menjalin koneksi, dan membantu saya mendapatkan akses ke sumber daya.” Akibatnya, penelitian Zurné tertunda dan dia jatuh sakit selama beberapa waktu setelah kembali.

Dia percaya pada pengalaman yang diakui oleh pekerja lapangan perempuan lainnya. “Penasihat rahasia di universitas terutama fokus pada apa yang terjadi di universitas, di kampus. Kerja lapangan di luar universitas tidak terlalu dimasukkan, padahal itu pekerjaan antropolog. Rasanya sangat melemahkan.”

Setelah pengalamannya di Indonesia, Zurné dan rekannya mendirikan Kelompok Kerja Perlindungan Peneliti Perempuan di Bidang Antropologi, yang kini menjadi bagian dari Dewan Nasional Kajian Perempuan Antropologi (LOVA). Dia berharap kejadian seperti yang dia alami dapat meningkatkan kesadaran dan perawatan setelahnya.

Dan itu masih merupakan pertempuran yang sedang berlangsung – bukan permainan.



READ  China sedang berjuang melawan kekurangan energi dengan lebih banyak batu bara