BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meningkatkan Hubungan Indonesia-Malaysia Antara COVID-19 – Diplomasi

ASEAN Beat | Diplomasi | Asia Tenggara

Banyak kunjungan singkat Perdana Menteri Malaysia ke Indonesia menandakan kesinambungan dalam hubungan daripada dorongan besar apa pun.

Perdana Menteri Malaysia Muhaidin Yassin (kiri) bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo pada 5 Februari 2021 di Istana Merdekah di Jakarta.

hutang: Facebook / Presiden Joko Widodo

Sejak 4-5 Februari, Perdana Menteri Malaysia Muhaidin Yassin telah mengunjungi Indonesia, perjalanan luar negeri pertamanya sejak menjabat sebagai perdana menteri tahun lalu. Hubungan ini menggambarkan bahwa negara-negara tetangga di Asia Tenggara berusaha untuk meningkatkan hubungan mereka meskipun menghadapi berbagai tantangan.

Terlepas dari beberapa perbedaan yang belum terselesaikan – dari perlakuan terhadap pekerja rumah tangga hingga penangkapan ikan ilegal hingga sengketa Ambalat yang tertunda – dua negara mayoritas Muslim utama di Asia Tenggara telah mempertahankan hubungan yang sehat secara keseluruhan yang berusaha untuk terus maju. Ini terlepas dari banyak perubahan dalam pemerintahan dan beberapa perkembangan yang menantang di Malaysia selama beberapa tahun terakhir Infeksi virus korona yang sedang berlangsung Di kedua negara.

Dari perspektif tersebut, kunjungan Muhaidin ke Indonesia merupakan peluang bagi kedua negara untuk meningkatkan kerjasama. Perjalanan itu berlangsung hampir setahun setelah kunjungan yang dijadwalkan dihentikan karena COVID-19, dan dibatasi oleh peraturan kesehatan yang ketat dan tindakan pencegahan, kata Muhaidin. Kunjungan luar negeri resmi pertama Sejak pelantikannya pada Maret 2020, itu menandai pentingnya hubungan yang berkelanjutan. Dalam perjalanan yang berlangsung kurang dari 24 jam tersebut, ia bertemu langsung dengan Muhyiddin Djokovic di Istana Merdekah, Jakarta, didampingi oleh rombongan kecil yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Hishammuddin Hussein. Melakukan diskusi Dengan saingan Indonesia Redno Marsudi.

READ  Yogi Tradisional: Budaya Indonesia di Jawa

Menurut pernyataan resmi dari Kementerian Luar Negeri Malaysia Wisma Putra, pertemuan tersebut akan membahas berbagai masalah ekonomi dan keamanan serta epidemi COVID-19. Adapun bidang kesejajaran, di dalamnya Disebutkan saat konferensi pers Termasuk pentingnya pengaturan sendiri dan keterlibatan konstruktif di Laut Cina Selatan – sementara Malaysia adalah penggugat resmi, Indonesia mempertahankan statusnya sebagai pihak yang berkepentingan – serta keseriusan situasi di Myanmar di kedua sisi. Berdebat Peran Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Masalah minyak sawit juga menjadi perhatian dua eksportir terbesar dunia, yang telah memperbarui seruan untuk solidaritas dalam menghadapi kampanye anti-minyak sawit di Eropa dan Australia.

Meskipun secara mengejutkan hanya sedikit detail yang dipublikasikan, kunjungan tersebut dikatakan telah menyentuh tantangan dalam hubungan tersebut juga. Yang menjadi catatan khusus adalah masalah buruh migran, yang sudah lama mengganggu hubungannya dengan Djokovic. Kedua belah pihak menyarankan itu Sebuah mekanisme dapat dikembangkan untuk melindungi pekerja rumah tangga Indonesia dengan lebih baik. Selain itu, sebagai tanda kehati-hatian yang berkelanjutan tentang COVID-19, kedua belah pihak mengatakan mereka akan mencari cara untuk mengintensifkan negosiasi pada jalur hijau bersama untuk perjalanan dinas dan bisnis, tetapi tidak menyetujui implementasi segera karena wabah tersebut. Sebagaimana diperlukan persetujuan dari otoritas kesehatan terkait di kedua negara.

Nikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. $ 5 per bulan.

Tentu saja, sebagian besar kunjungan cepat menandakan kesinambungan dalam kaitannya dengan hubungan secara keseluruhan daripada rangsangan utama apa pun. Bahkan jika Muhaidin berkata demikian Dia bermaksud Masih belum jelas bagaimana bidang-bidang strategis yang diidentifikasi akan benar-benar berkembang jika hubungan ingin “lebih ditingkatkan ke tingkat strategis”. Selain itu, masih ada ketidakpastian tentang jalannya hubungan dalam apa yang disebut pemilu ini, termasuk kemungkinan perubahan politik lebih lanjut di Malaysia (setelah Muhyiddin menjabat sejak pemimpin ketiga Malaysia, Djokovic, berkuasa, Najib Razak dan Mahathir. Muhammad). Meski demikian, seiring dengan berlanjutnya proses pembentukan hubungan, akan menarik untuk melihat hubungan seperti itu di antara kedua pihak.

READ  Berhenti dengan 'Barat' dan 'Non-Barat' harus diikuti