BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Rusia Lavrov menuju ke China untuk pertama kalinya sejak invasi, tetapi Ukraina tidak ada dalam agenda

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov tiba di China pada hari Rabu. Ini adalah kunjungan pertama Lavrov ke negara itu sejak pecahnya perang di Ukraina. Kamis, menteri akan melakukan perjalanan ke India. Apa yang ada dalam agenda?

Sejak dimulainya perang pada 24 Februari, baik China maupun India tidak secara resmi mengecam invasi Rusia. Tetapi kedua negara tidak membakar api, tetapi menyerukan perdamaian. Kekuatan Asia sangat berhati-hati dalam hal penaklukan, dan tidak ingin merusak hubungan mereka dengan Rusia. Vladimir Putin dan Xi Jinping bertemu beberapa minggu sebelum invasi dan kemudian mengumumkan bahwa mereka telah menjalin “persahabatan tanpa batas”.

Afghanistan dalam agenda

Sergey Lavrov tiba di China pada Rabu pagi, lebih khusus lagi di provinsi timur Anhui. Program tersebut mencakup pertemuan dengan delegasi China, Pakistan, Iran, Tajik, Turkmenistan, dan Uzbekistan. Siapa pun yang tahu apa pun tentang geografi pasti sudah memperhatikan: ini semua adalah negara tetangga Afghanistan, kecuali Rusia.

Dan kantor berita Rusia, Interfax, mengumumkan bahwa pertemuan itu terutama akan berkisar seputar Afghanistan dan bukan perang di Ukraina. Amir Khan Mottaki, kepala diplomasi Taliban, juga akan hadir. Dia juga akan berpartisipasi dalam dialog dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi. Rekan-rekan mereka dari Indonesia dan Qatar diundang untuk berpartisipasi dalam pembicaraan tersebut.

Pada saat yang sama, pertemuan akan diadakan untuk membahas “mekanisme konsultasi” di Afghanistan. Para diplomat atas nama China, Rusia, Pakistan dan Amerika Serikat akan duduk di meja di sana. Keempat negara ini adalah bagian dari apa yang disebut “troika diperpanjang” atau “troika tambahan” di Afghanistan. Tom West, utusan khusus AS untuk Afghanistan, akan mempertahankan posisi AS dalam pembicaraan tersebut.

READ  Semangat Pasar: Realitas

suasana tegang

Sejak Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus setelah penarikan pasukan AS dari negara itu, setiap jalur kehidupan keuangan ke negara itu telah sepenuhnya terputus, menyebabkan krisis ekonomi dan kemanusiaan yang serius.

Pertemuan di China juga terjadi seminggu setelah Taliban memutuskan – bertentangan dengan janji sebelumnya – untuk tidak menerima anak perempuan ke pendidikan menengah. Keputusan itu memicu kemarahan di seluruh dunia. Keputusan ini mendorong Amerika Serikat untuk membatalkan pembicaraan yang direncanakan dengan Taliban di Doha. Departemen Luar Negeri AS memperingatkan Washington agar tidak mempertimbangkan keputusan itu sebagai “titik balik potensial dalam hubungan kami” dengan para militan, kantor berita AS melaporkan. Reuterskan

Amerika Serikat, seperti negara-negara lain di troika, percaya bahwa mereka berkepentingan agar Taliban memenuhi janji mereka untuk membentuk pemerintahan yang inklusif. Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan pemerintah seperti itu harus siap bekerja sama melawan pembentukan kelompok teroris dan membangun kembali ekonomi Afghanistan.

Kepentingan China di Afghanistan

“Pada saat yang sama, kami juga mengharapkan masyarakat internasional untuk melipatgandakan dukungannya untuk Afghanistan dan menyerukan Amerika Serikat untuk mengambil kepemimpinan nyata dalam rekonstruksi ekonomi negara itu,” tambah juru bicara Kementerian Luar Negeri China.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri China Wang Yi pergi ke Kabul. Kunjungan pertamanya sejak Taliban berkuasa. Di sana, dia berjanji bahwa China akan tetap menjadi mitra dan sahabat rakyat Afghanistan. Misalnya, menurut televisi pemerintah China, janji CGTN Membantu negara mencapai kemerdekaan penuh sehingga dapat mengembangkan dirinya. Dengan cara ini, China ingin mencegah Afghanistan menjadi basis separatis dan Islamis dari minoritas Muslim Uyghur di Xinjiang.

READ  Kami akan berlibur ... arah dan tujuan

Lavrov di India

Kembali ke Sergey Lavrov: Menurut Bloomberg Menteri berencana untuk mengunjungi India pada hari Kamis. Kali ini, dampak ekonomi dari perang di Ukraina menjadi agenda. Ini termasuk penjualan minyak mentah Rusia ke India dan pencarian metode pembayaran dalam rupee dan rubel, yang dapat beroperasi di luar sistem pesan SWIFT.

(II)