BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan tentara marah pada penyelidikan dekolonisasi Indonesia

Mantan tentara marah pada penyelidikan dekolonisasi Indonesia

Mantan tentara dan orang-orang bekas Hindia Belanda menulis marah dan kecewa dengan kesimpulan penyelidikan dekolonisasi Indonesia. MPara veteran merasa disingkirkan sebagai “penjahat perang” dan merasa bahwa penelitian tersebut tidak cukup mempertimbangkan zeitgeist. Indish 2.0 kemarin diadili melalui pengadilan untuk menghentikan publikasi. Sedikit perhatian diberikan kepada korban kekerasan di Indonesia.

Dalam Transfer, yang secara resmi diperkenalkan hari ini oleh NIOD (Institute for the Studies of War, Holocaust and Genocide), Royal Institute for Language, Land and Ethnology (KITLV) dan the Netherlands Institute for Military History (NIMH), menyimpulkan bahwa kekerasan ekstrem oleh Tentara Belanda di Indonesia hampir tidak dihukum. Menurut laporan itu, hakim Belanda pada waktu itu menunjukkan pemahaman yang besar tentang militer dan posisi mereka, dan memberikan perhatian khusus pada kepentingan militer. Secara politik, Den Haag diam-diam menyetujui langkah-langkah tersebut.

Zeitgeist

Menurut Hans van Grinsven, kepala Platform Veteran, sebagian besar fokusnya adalah pada kekerasan Belanda. “Ada anggapan bahwa setiap orang yang duduk atas nama Belanda adalah semacam penjahat perang,” katanya. “Ini tidak benar dan berbahaya bagi para veteran yang masih hidup,” kata NOSDia juga percaya bahwa zeitgeist belum cukup diperhitungkan.

Institut Urusan Veteran Belanda juga merasa tidak nyaman dengan penelitian tersebut. “Para veteran yang bertugas di bekas Hindia Belanda secara kolektif ditempatkan di bangku tersangka berkat kesimpulan yang kurang akurat,” kata Paul Hoofsloot, direktur Institut Veteran Belanda. Mkan

‘Impunitas institusional’

Untuk penelitian ini dilakukan analisis terhadap putusan yang kemudian dijatuhkan oleh pengadilan militer mengenai perilaku tentara di Indonesia. Ini menunjukkan bahwa pengadilan militer, yang sering berada di bawah tekanan otoritas militer, biasanya membiarkan “kekerasan fungsional” tidak dihukum. Dalam pandangan mereka, kekerasan fungsional adalah pembunuhan tahanan, penyiksaan selama interogasi, dan pembakaran kampung.

READ  Pengembang Android Eropa diizinkan untuk menggunakan sistem pembayaran mereka sendiri

Menurut penulis laporan tersebut, pengabaian berulang-ulang terhadap peradilan militer memiliki konsekuensi langsung terhadap penggunaan kekuatan oleh pihak Belanda. Mereka berpendapat bahwa kebijakan toleransi telah menyebabkan impunitas institusional. Pelaku kejahatan yang dianggap mengganggu, seperti pemerkosaan dan pembunuhan di tempat umum, dihukum.

celana pendek

Indish 2.0 selalu mempercayai pelaporan. Mereka mengandalkan “penyelidikan luas” di mana semua sudut pandang dibahas. Namun keraguan muncul ketika kesimpulan itu bocor ke media. Inilah sebabnya mengapa platform mengajukan tindakan singkat kemarin untuk menunda publikasi selama enam bulan. “Pertama-tama kami ingin memeriksa semua dokumen untuk menilai apakah para peneliti telah memenuhi tugas penelitian,” kata Ketua Peggy Stein kepada AD.

Platform tersebut percaya bahwa “Persyab”, periode di mana ribuan orang Belanda, Indo-Belanda, Maluku, Cina, dan Menadonia dibunuh oleh para pejuang kemerdekaan Indonesia, tetap tidak terungkap. Hanya satu dari dua belas sub-studi yang membahas topik ini. “Keseimbangan hilang, dan saya kehilangan sudut pandang lain,” kata Stein.

Seorang juru bicara mengatakan lembaga penelitian harus mengembalikan 4,1 juta euro yang dihabiskan untuk laporan itu kepada negara bagian.

Alasan

Perdana Menteri Rutte diharapkan memberikan reaksi pertamanya setelah presentasi resmi laporan tersebut. Sebelumnya, anggota Kabinet Belanda menyatakan penyesalannya atas kesalahan Belanda pada tahun-tahun setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia. Raja Willem-Alexander juga meminta maaf saat melakukan kunjungan kenegaraan ke Indonesia pada tahun 2020.

Baca juga: Pakar Media Film Perang De Oost: “Ini Tidak Tergambar di Buku Sejarah Kita”

Ditulis oleh: Marinka Wagmans

Anda tidak memiliki pengaturan cookie yang benar untuk mengirim komentar. klik di sini Untuk mengubah pengaturan Anda