BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menunjuk niat baik membuat Belanda bersalah – tidak adil – atas kekerasan kolonial

Cuplikan dari de Ost. Film ini menghidupkan kembali perdebatan perjuangan kemerdekaan Indonesia.Gambar DMDP

Dari film Timur Morton Hitscase berpendapat bahwa ‘ada banyak pertumpahan darah untuk niat baik’ (NOS, 8 Mei / Acara radio) OVT, 16 Mei). Penulis novel yang menyertai film tersebut adalah Hitscase Timur, Sehingga mengungkap suasana film: Prajurit Johann de Vries pergi pada tahun 1946 untuk menyelamatkan Indonesia dari Soekarno dan membalaskan tindakan ayahnya NSB-nya. Film ini menunjukkan kelanjutan logis dari perang antara benar dan salah dalam PD II, pemulihan kekuasaan kolonial Belanda.

Tetapi interpretasi Hitscase jauh lebih banyak: dengan menekankan niat baik, dia menempatkan penjahat Belanda kembali dalam kerangka palsu yang telah menjadi bagian dari perang Indonesia sejak awal, dan perilaku politik-militer Belanda hampir membenarkan perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Menggambar ‘kartu niat baik’ ini juga memudahkan perdebatan tentang sifat kekerasan dari perjuangan. Seperti yang dikatakan sejarawan Peter Romiz Perang Dunia II yang Panjang Mengatakan: Menunjukkan niat baik memicu hubungan dengan balas dendam. Jika keinginan untuk berbuat baik telah memimpin, kekerasan Belanda dengan cepat dapat dilihat sebagai kesalahan musuh. Penafsiran lanjutan dari perang Indonesia sebagai ‘niat baik di luar kendali’ membuat penjahat Belanda rentan.

Menjelaskan penggunaan kembali kekerasan oleh Belanda sebagai ‘niat baik yang meningkat’ juga sulit dipahami dalam konteks kekerasan yang meluas. Bagaimana ‘niat baik’ membantu memahami kekerasan Belanda? Ini adalah pertanyaan yang merujuk tidak hanya pada perjuangan kemerdekaan Indonesia, tetapi juga pada seluruh periode kolonial di mana Belanda secara kejam dan sistematis mengeksploitasi Indonesia. Berabad-abad ingin diabaikan di Belanda.

Niat baik mengarah pada penyederhanaan konsep. Siapa motifnya? Orang mungkin berpikir bahwa seorang tentara tidak boleh melukai apa pun, tetapi para eksekutif yang mengkhotbahkan peningkatan kekerasan sejak awal? Apa motif indah di balik pengusiran masyarakat pedesaan dan berbagai kejahatan lainnya yang telah mengangkat pejabat sipil dan militer dari posisi rendah? Tidak ada tentang rasis, drainase ekonomi atau perang berdarah yang disarankan ‘Box Neerlandika’ jauh sebelum Perang Kemerdekaan Indonesia. Apakah semua ini selalu jahat? Tidak, ‘niat baik’ pada dasarnya adalah tindakan darurat ketika penjahat datang terlalu dekat.

READ  Indonesia / Volcanic Discovery, 78 km sebelah timur dari Dopelo.

Sekarang Indonesia lebih tertarik pada perang, Anda akan berpikir bahwa kami terbuka terhadap masalah kekerasan Belanda dan Indonesia. Untuk penjelasan yang memberikan wawasan tentang sifat kekerasan, mengapa itu didorong, digunakan, dan disembunyikan. Tetapi tampaknya fakta yang lebih serius lagi bahwa kekerasan Belanda dalam perang kemerdekaan yang relatif singkat hanyalah puncak gunung es kolonial. Pada 2019, separuh penduduk Belanda bangga dengan masa lalu kolonial mereka: lebih dari Inggris. Di sisi kanan sejarah, kami mencari solusi untuk perasaan tidak nyaman bahwa kami tidak diragukan lagi sejauh mendistorsi fakta.

Pembalasan Belanda selama pendudukan Jerman dan penentangan ‘kami’ terhadapnya sudah dikenal luas. Dalam Perang Dunia II kami bergabung dengan potret diri yang baik dari ‘orang baik’. Partisipasi Belanda dalam misi militer atau kemanusiaan di luar negeri telah memperkuat citra ini selama beberapa dekade. Tapi melihat penjahat kita di Indonesia memotivasi kita untuk membuat identitas berlapis. Belanda memiliki lebih banyak korban. Hanya dengan begitu kita dapat membebaskan diri kita dari pemikiran tentang ‘orang terbaik di kelas’ dan bertanggung jawab atas semua sejarah. Film seperti Timur Dapat membantu dengan perubahan itu.

Anne van Morick Dia adalah kandidat PhD di Neot Institute for War, Holocaust and Genocide Studies.

Melanggar gulungan Adalah peneliti postdoctoral di KITLV