BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Merkel berusaha menyeimbangkan dengan Erdogan, apa yang terjadi sekarang setelah kepergiannya?

Segera menjadi jelas bahwa Erdogan tidak puas. Dia mengeluh bahwa Uni Eropa tidak mentransfer dana yang dijanjikan, juga tidak mendukung Turki dalam operasi militernya di Suriah. Pada akhir Februari 2020, ternyata dia tidak takut menggunakan kesepakatan imigrasi sebagai leverage politik. Erdogan “membuka perbatasan ke Eropa”, migran dan pengungsi didorong untuk pergi ke Yunani, dan ribuan orang bergegas ke perbatasan Yunani.

Hindari konflik bersenjata

Merkel sangat marah, mengatakan Erdogan berusaha menekan Uni Eropa “di belakang para pengungsi” dan dia tidak senang. Ini tidak membantu, kekacauan dan kekerasan merajalela di perbatasan selama beberapa hari, ketika orang-orang Yunani mencoba menghentikan orang dengan meriam air dan gas air mata.

Saya tahu Merkel lagi untuk mencapai Erdogan. Ketika Turki berada di jalur tabrakan dengan Yunani tahun lalu karena konflik yang mengakar di Mediterania timur dan hampir konflik bersenjata, panggilan telepon dari Merkel ke istana Erdogan sudah cukup untuk menenangkan keadaan. Erdogan melihat dalam diri Merkel seseorang yang menganggapnya serius, seseorang yang bersedia mendengarkan cerita dari sisinya.

2016 titik rendah dari hubungan

Hubungan antara Erdogan dan Merkel mencapai titik terendah sepanjang masa setelah kudeta yang gagal di Turki pada Juli 2016, yang menandai periode peningkatan represi terhadap oposisi Turki. Terutama ketika jurnalis Turki-Jerman Deniz Yucel ditangkap pada 2017 setelah menerbitkan email bocor dari kotak surat menantu Erdogan. Merkel memainkan peran utama dalam pembebasannya setahun kemudian.

Hubungan antara kedua pemimpin itu dingin pada saat itu, kata Christian Brackel dari Yayasan Heinrich Böll di Istanbul, yang terkait dengan Partai Hijau Jerman. “Merkel terkadang bersikap keras terhadap Erdogan. Dia telah menindak kasus Yucel. Surat kabar Turki menyebutnya Hitler.” Ketegangan antara Jerman dan Turki semakin meningkat menjelang referendum Turki pada 2017. Seperti Belanda, Merkel menolak untuk mengizinkan menteri kampanye Turki masuk ke negara itu. Erdogan sangat marah, menyebut menteri Jerman “Nazi.”

READ  Gangguan di Yerusalem karena kemungkinan penggusuran keluarga Palestina

pernikahan panjang

Namun, hubungan kembali ke perairan yang lebih tenang setelah itu. “Erdogan menyadari bahwa Merkel adalah satu-satunya jaminannya untuk membuat suara Ankara didengar di Brussels,” kata Brakel. Merkel mencari keseimbangan dalam berurusan dengan Erdogan, dia pragmatis, dan tujuannya adalah untuk melindungi persatuan di Uni Eropa dan menjaga ekonomi tetap berjalan. Hal ini menyebabkan kritik di Jerman dan oposisi Turki. “Karena dia membutuhkan Erdogan, dia memilih untuk tidak terlalu menantangnya tentang pelanggaran hak asasi manusia di Turki.”

Hubungan ekonomi antara Turki dan Jerman kuat. Jerman adalah mitra dagang terbesar Turki. Selain itu, di Jerman ada lebih dari tiga juta orang Jerman asal Turki. Turki dan Jerman saling membutuhkan. “Saya melihatnya sebagai pernikahan jangka panjang,” kata Christian Brackel. “Ada sangat sedikit cinta yang tersisa, tetapi mereka memiliki rumah dan anak-anak bersama dan tidak mudah dipisahkan.”

Bagaimana Jerman dan Turki akan menghadapi satu sama lain setelah kepergian Merkel? Mungkin tidak berbeda secara radikal, adalah harapan. Itu tergantung pada koalisi apa yang datang ke Jerman, kata Brackel, dan seberapa penting peran Partai Hijau sayap kiri di dalamnya. “Partai Hijau sangat berterus terang dalam hal hak asasi manusia dan demokrasi. Mereka dapat mempersulit Erdogan, misalnya jika mereka mendapatkan posisi menteri luar negeri.”