BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mike Mills, Ayo, Ayo!

Mike Mills termasuk dalam kelompok pembuat film Amerika yang semakin berkurang yang masih bisa membuat film secara mandiri dan tanpa henti. Ini juga memberikan dengan Ayo ayo Film aktor berbasis biografi hebat lainnya. Tapi kapitalisme film bernafas di leher Mills. “Saya beruntung jika saya bisa membuat tiga atau empat film lagi dalam hidup saya.”

Ya, mereka masih ada, meskipun semakin sedikit: pembuat film independen Amerika bukanlah roda penggerak di mesin Hollywood, tetapi membuat film tanpa henti. Film dari hati dan kepala mereka. Lahir di Berkeley pada tahun 1966 dari keluarga artistik – ibu seniman dan kurator seni dan ayah sejarawan – Mike Mills adalah salah satu sutradara yang untuknya kata penulis film diciptakan. Bukan laki-laki yang melihat film sebagai produk pemasaran, tetapi sebagai kreasi artistik. Karena kreativitas tidak dapat diperintahkan dan dibatasi oleh garis waktu, tidak pernah ada kepastian kapan Mills akan merilis film baru. Dia tidak membiarkan dirinya terburu-buru, bahkan dalam tujuh belas tahun dia telah menyutradarai tidak lebih dari empat film.

Mills sudah memiliki sikap mandiri ini di masa mudanya. Merasa betah di dunia penjahat dan berseluncur bersama lakukan sendiri-perilaku. Dia bermain di band punk dan mendesain T-shirt, skateboard, dan sampul rekaman. Mills membuat nama untuk itu dan ditanya oleh Beastie Boys, antara lain, tentang sampul album mereka. Syuting dimulai ketika dia menonton film Jim Jarmusch. Dia pikir dia bisa melakukannya. Setelah video untuk kelompok seni seperti Air, Sonic Youth, Pulp dan beberapa film pendek, Mills melompat ke ujung yang dalam pada tahun 2005 dengan film fitur. pengisap jempolIni tentang seorang remaja yang tidak bisa berhenti mengisap jempolnya, dan kemudian berubah menjadi pengganggu yang kejam ketika obat-obatan membantunya menyingkirkannya. Pesannya, seperti dalam film Mill selanjutnya: Mengapa semua orang harus sama? Hidup memiliki banyak cabang samping. Gangguan tidak bersalah disertakan. Berjuang untuk kesempurnaan itu berbahaya. Hidup ini kacau, tidak rapi dan tidak dapat diprediksi.

READ  Aktor Indonesia membuat film di Groningen: Roman Sidors

orang asing
Bukan homogenitas dalam film Mills, tapi orisinalitas. Ya, itu sering disalahgunakan, tetapi Mills tidak membuatnya terasa palsu. Ini tidak diragukan lagi karena dia mendapat inspirasi dari hidupnya sendiri. pemula, tentang seorang pria berusia tujuh puluhan yang tampak gay, yang terinspirasi oleh kehidupan ayahnya. ke wanita abad kedua puluh Dia terinspirasi oleh asuhannya oleh ibu tunggalnya selama akhir 1970-an yang bahagia dan bebas di California. Dalam drama ringan, seorang ibu yang cerdas, kreatif, dan tidak berkomitmen meminta dua wanita muda untuk membantu membesarkan putranya yang masih remaja. kanwanita abad kedua puluh Berdasarkan percakapan saya dengan saudara perempuan saya. Itu cerita belakang Dari film itu berasal.”

kebijaksanaan
Mills memiliki rasa gagap dan ketidaknyamanan yang baik dalam hubungan manusia. Sangat menyenangkan bermain, para aktor hebat – dari Christopher Plummer hingga Annette Bening dan dari Greta Gerwig hingga Tilda Swinton – akan senang bekerja dengannya. Mills juga menyadari bahwa ini berkontribusi besar terhadap kesuksesan film-filmnya. “Mari kita hadapi itu: Karena para aktor menyukai film saya, saya bisa membuatnya. Saya hanya sutradaranya.”

ke Ayo ayo Dia berhasil mendapatkan magnet kasir Joaquin Phoenix untuk memerankan seorang paman yang bergaul dengan keponakannya. Bagaimana dia mengelola itu? “Joaquin membaca naskahnya dan ingin bertemu denganku. Dia pikir naskahnya menyenangkan, tapi dia tidak tahu bagaimana menangani karakternya. Kemudian kami berhenti dan berbicara tentang naskah itu selama berbulan-bulan. Dia memiliki banyak pertanyaan, keraguan, dan ketakutan. Dia tidak pernah mengatakan dia akan melakukannya, tetapi dia tidak pernah mengatakan dia tidak akan melakukannya.” Sementara itu, dia membuat naskahnya lebih baik, dan tidak terlalu berat, karena saya melakukannya dengan sangat baik. Pada akhirnya, dia ingin melakukannya. Mainkan Peran.”

Yang menarik saat itu adalah pertemuan pertama Phoenix dengan Gabe Hoffman, yang memerankan saudara perempuannya dalam film tersebut, yang sudah lama tidak memiliki tempat untuk putranya. “Mereka tidak ingin bertemu sebelum film diputar. Ini tidak biasa dalam proses syuting saya dan pertemuan pertama sangat menarik. Tapi itu berhasil dengan sangat baik, dan saling pengertian sangat baik.” Juga penting apakah ada film antara Phoenix dan Woody Norman, anak Inggris yang telah bermain film dan serial TV sejak dia berusia lima tahun dan siapa Ayo ayo Dia memainkan keponakan dari karakter Phoenix. “Mereka menemukan satu sama lain lebih baik dan lebih baik dan menjadi tim yang hebat. Di akhir hari syuting mereka, mereka sangat dekat.”

READ  Film tentang Louis van Gaal dalam persiapan | Menampilkan

Mills tidak mendengar untuk pertama kalinya bahwa keponakannya agak pintar untuk anak berusia sembilan tahun (“Apakah kamu merasa sulit untuk mengungkapkan perasaanmu?” tanya pamannya). “Saya tahu orang-orang yang menganggapnya sangat pintar dan karenanya menyebalkan. Ini berdasarkan anak saya. Dia pintar dan mengatakan semuanya dengan benar, membuat saya menyadari betapa terjebaknya saya dalam pola berpikir.”

perbedaan
penggilingan itu Ayo ayo Hitam dan putih bukanlah sesuatu yang secara teknis sangat menarik, katanya. “Hitam dan putih menciptakan kelembutan yang membantu menarik Anda ke dalam film. Saya mengasosiasikan hitam dan putih dengan musik piano Satie saya. Ini memberi keterbukaan dan ruang dan membantu menunjukkan dunia yang sensitif dan intim.” Dia mengambil gambar hitam putih paman dan keponakannya dan memegangnya di depan webcam. “Ketika saya menulis naskah, saya melihat karakter ini di kepala saya dalam warna hitam dan putih. Saya rasa saya tidak melihat mereka dalam warna karena hitam dan putih membawa mereka keluar dari kenyataan. Saya suka kontras antara film sebagai sangat realistis. medium dengan kualitas dokumenter dan film sebagai narasi mitis. Hal yang berlawanan saling memperkuat dan itulah yang ingin saya lakukan dalam film ini”.

Mengacu pada bagian dokumenter dari Ayo ayo, di mana anak-anak berbicara tentang gambaran masa depan mereka. Mills percaya wawancara ini memberi bobot lebih pada bagian fiksi. “Anda melihat anak-anak berbicara serius tentang dunia besar dan masa depan dan Anda mengambil tanggung jawab itu saat Anda kembali ke dongeng yang intim.” Dia ragu-ragu: “Setidaknya itulah niatnya.”

subversif
Mills bukanlah pembuat film yang harus terburu-buru. Bahwa butuh lima tahun setelah itu wanita abad kedua puluh sebelum Ayo ayo Dia berakhir di bioskop, yang dengan bercanda dia sebut “Tidak lama.” Dia tertawa, “Saya akan meminta terapis saya menelepon Anda untuk membicarakan hal ini dengannya.” Jad: “Saya ingin bekerja lebih cepat. Saya akan senang jika saya membuat film setiap dua tahun, tetapi saya tidak bisa. Saya bekerja keras, tetapi kadang-kadang butuh tiga tahun untuk menulis naskah, kemudian berjalan selama satu tahun dan kemudian mengerjakan pengeditan untuk satu tahun lagi. Pembuatan Film Sulit. Terkadang saya benar-benar tersesat dan tidak tahu harus berbuat apa.”

READ  American Pie mendapat bagian kelima | Ternyata

Yang Mills tahu adalah dia tidak ingin bekerja di Hollywood. “Saya tidak anti-Hollywood karena saya tidak cukup peduli untuk menentangnya, tetapi saya berharap film saya bersifat pribadi. Ini adalah subversi saya terhadap kapitalisme Hollywood karena mengatakan kepada kita untuk tidak menjadi pribadi. Ini lebih terlihat sebagai introvert. daripada jujur. Saya tidak tertarik dengan bisnis Hollywood dengan penghargaan dan semacamnya bla bla. “Jangan salah paham, ada banyak hal di Hollywood yang saya sukai, seperti film Chaplin dan Keaton. Anda lihat gambar di belakang itu. saya di dinding? Itu Keaton.”

Mills mengatakan semakin sulit di dunia film bagi pembuat film independen seperti dirinya. “Saya merasa seperti spesies yang terancam punah, dinosaurus. Kapitalisme film semakin aneh. Film saya tidak kecil atau besar, tetapi mereka termasuk dalam kategori menengah. Ini bukan model ekonomi yang sangat stabil.” Tersenyum: “Saya beruntung jika saya bisa membuat tiga atau empat film lagi dalam hidup saya.”