BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sejarah Kolonial yang Tak Terucapkan dari Perang Dunia II

Penulis dan pembuat film dokumenter Emma Leswis mengatakan dia hampir tidak tahu apa-apa tentang Suriname selama Perang Dunia II, ketika dia memperoleh arsip sutradara dan fotografer Wim van der Ziel melalui seorang teman keluarga. Film dan fotonya menghidupkan kembali Suriname di tahun 1940-an dan 1950-an dan segera mengarahkan Leswis untuk meneliti: Bagaimana Suriname hidup selama masa perang? “Yang pada dasarnya diketahui adalah bahwa bauksit, dan bijih aluminium, yang ditambang di Suriname, sangat diperlukan untuk produksi pesawat Sekutu. Sejak 1942, hampir dua ribu tentara Amerika dan Puerto Rico telah dikirim ke negara itu untuk mengamankan bahan mentah dan melindunginya. Suriname melawan invasi. Tetapi yang kurang diketahui adalah bahwa banyak pengungsi Yahudi dari Belanda juga pindah ke Paramaribo. Bahwa banyak tentara Suriname berperang melawan Jepang, dan banyak orang Suriname menjadi bagian dari perlawanan di Eropa.”

Pencarian lesuis mengarah ke presentasi pekerjaan yang sedang berlangsung lebih dari bauksit, yang dapat dilihat tahun ini di Teater Na Di Dam. Acara teater nasional tahun ini seputar Memorial Day didominasi oleh Unrevealed Stories, dengan berbagai pertunjukan yang berfokus pada bekas jajahan Belanda: serta Suriname (di Pahlawan yang Terlupakan Dan ditelantarkan) juga tersebar luas di Hindia Belanda (esensikan Halo Bandung Dan Nosi Souda Manjadi Bouburkan

ketidakpuasan

Leswis: “Ada banyak cerita tentang pemerintahan kolonial yang semuanya ditutup-tutupi. Saya perhatikan pada orang-orang yang saya wawancarai bahwa ada semacam kebencian. Selama perang, Ratu Wilhelmina berjanji melalui Radio Orange bahwa koloni akan mendapatkan otonomi , tetapi di Suriname itu akan memakan waktu tiga puluh tahun. Apa yang tidak membantu menyelesaikan kebencian ini adalah bahwa citra Belanda tentang Suriname masih – dalam kata-kata Steve Blok – Pemerintah gagal HE: Anda belum pernah mendengar aspek positif dari negara ini, seperti apa arti Suriname bagi Belanda selama Perang Dunia II.

READ  Indonesia memprioritaskan penduduk yang bekerja dalam hal vaksinasi

Jadi sangat penting bagi kita untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang masa lalu kolonial. Saya sangat senang Teater Na Di Dam semakin memperhatikan topik ini.”

Bo Tarenskeen, salah satu penggagas Teater Na de Dam, telah berjuang dengan tanggung jawab ini selama bertahun-tahun. “Sejak didirikan tahun 2010, saya ingin lebih memperhatikan sejarah Hindia Belanda selama Perang Dunia II, karena mereka sangat kurang terekspos. Saya sering berpikir bahwa orang tidak menunggu cerita itu. Bukan begitu. alasan tidak, Dan kami telah melakukan yang terbaik setiap tahun dalam program untuk memprogram atau memproduksi acara yang terkait dengannya – seperti beradaptasi merah cekung Di tahun pembukaan, produksi bersama Hatta Woody Com Dengan teater musikal kolektif Sir Duke. Tetapi hanya dalam beberapa tahun terakhir saya memiliki gagasan bahwa masyarakat umum lebih mampu menentukan tanggal ini. Ini memungkinkan Anda sebagai pembuat panggung untuk masuk lebih dalam. ”

pendudukan jepang

Jadi sekarang ada inisiatif pembebasan timur?, yang dapat dilihat di Carré pada 4 Mei. “Pertunjukan itu keluar pada tanggal 5 Mei sebagai Hari Pembebasan, karena Hindia Belanda dibebaskan hanya tiga bulan setelah pendudukan Jepang. Apalagi, Sukarno mendeklarasikan kemerdekaan dua hari kemudian, dan kekerasan berikutnya berlanjut ke perang kolonial. Jadi bagi banyak orang, khususnya orang-orang Indo-Belanda dan Maluku yang meninggalkan Indonesia setelah penyerahan kedaulatan pada tahun 1949, tidak pernah ada “pembebasan”.

“Kami meminta tiga penulis untuk menulis monolog dari sudut pandang seseorang dari masa itu. Dido Michelsen dan Sylvia Besirion menulis tentang orang tua mereka yang Indonesia dan Maluku, yang berjuang untuk KNIL, dan Reggie Paige menulis tentang nenek Indonesia-nya. Saya mengumpulkan ketiganya. “

Teater Pasca Sedih 2022 Itu berlangsung pada 4 Mei di berbagai kota di Belanda. Informasi: theaternadedam.nlkan lebih dari bauksit3 dan 4 Mei, Frascati Amsterdam, 12 Mei di Teater Rotterdam. pembebasan timur?4 Mei, Carré Amsterdam.