BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sejarah Indonesia yang tak terhitung

Sejarah Indonesia yang tak terhitung

Saya bertemu dengan Rayar Rizalde dan mendiskusikan motivasinya di balik film pendek terbarunya, Drama cerita. Kami sedang memperbesar. Anda telah menetapkan kata sandi rapat sebagai Mengembangkan. Saat kami duduk di kamar kami, saya di Polandia dan dia di Hong Kong, kami dapat berkomunikasi melalui sinyal perangkat kami. Saya mengenakan kemeja Indonesia. Kami berdua tampak sedikit lelah karena terus-menerus melihat layar. Kami melihat sejarah Indonesia, pergerakan lingkungan hidup, dan persepsi terhadap waktu, karena kita semua mempunyai masalah dengan waktu saat ini.

Saya sengaja menetapkan kata sandi rapat Zoom kami sebagai Mengembangkan Seperti pada judul film Anda. Bisakah Anda menjelaskan apa maksudnya?

Tellurian berarti “dihuni di Bumi”. Dengan memasukkan Mengembangkan Dan drama Dalam judulnya, saya ingin membuat film yang bukan dari sudut pandang saya sebagai sutradara, melainkan diambil dari sudut pandang gunung, sebuah ekspresi dari ide-ide gunung. Selain banyak aspek dramatis yang membentuk film ini, saya ingin memasukkan lebih banyak unsur lokal. di dalam Drama cerita Saya bekerja dengan teman saya, Iman Jimbut, seorang musisi Sudan yang terlibat dalam banyak praktik masyarakat adat. Penampilannya sangat memberdayakan Mengembangkan Elemen – Performanya meniru suara gunung. Gunung adalah karakter di dalamnya Drama ceritadengan suaranya sendiri.

Potret Riar Rizalde karya Kay Beidman

Bagaimana dengan radio itu sendiri? Tampaknya memiliki arti khusus untuk bisnis Anda.

Karena saya sudah tertarik dengan drama radio, saya mulai membaca tentang sejarah radio di Indonesia. Kemudian saya menemukan Radio Malabar. Hampir tidak ada informasi tentangnya dan semua yang saya temukan semuanya dalam bahasa Belanda. Radio Malabar seolah menjadi bagian sejarah Indonesia yang hilang. Lambat laun, saya mulai sering mengunjungi tempat itu dan penelitian saya terfokus pada transformasi lanskap. Berkat itu, saya bisa melihat bagaimana teknologi mempengaruhi lanskap sekitar Bandung, kampung halaman saya, pada tahun 1920-an dan 1930-an. Kini kawasan ini hanya tinggal reruntuhan yang perlahan-lahan diperbaiki oleh pemerintah untuk keperluan pariwisata, namun menurut saya film tersebut menunjukkan dinamika yang menarik antara kolonial, modern, dan alami.

READ  Seni Tutur Suku Tidung 'Bedindang Bedibuay', Film Pendek Produksi Terbaik Kemendikbud RI