BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Miner Vale menutup kesepakatan dengan mitra logam dasar H1

Pimenta mengatakan kepada investor pada pertemuan di New York Stock Exchange bahwa Brazil Vale hanya akan menjual 10% dari unit logam dasar baru kepada mitra terpilih dan menyimpan 90% sisanya untuk mengendalikan keputusan perusahaan.

Perusahaan baru, yang akan berbasis di luar Brasil – dengan Kanada sebagai kapabilitas yang kuat – diperkirakan akan memiliki modal sebesar $20 miliar dan akan mengelola proyek nikel dan tembaga di Brasil, Kanada, dan Indonesia.

Pimenta mengatakan hal terpenting yang dicari Vale saat memilih pasangan adalah pengalaman.

“Kami akan mengubah cara kami mengelola logam dasar. Kami mencari orang yang dapat memberi nasihat kepada dewan direksi tentang keputusan investasi,” katanya kepada wartawan setelah pertemuan tersebut, seraya menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk mempercepat rencana di bidang ini.

Permintaan logam seperti nikel dan litium akan meningkat tajam di tahun-tahun mendatang karena ekspektasi pertumbuhan produksi kendaraan listrik (EV). Ini adalah logam utama yang digunakan dalam baterai.

Secara khusus, Vale ingin diposisikan dengan baik untuk mengakomodasi pertumbuhan kendaraan listrik di Amerika Utara.

Pimenta tidak memberikan detail keuangan apa pun tentang kesepakatan itu, juga tidak mengomentari biaya 10% saham tersebut. Dia mengatakan lebih banyak informasi tentang desain perusahaan akan tersedia untuk pasar pada kuartal pertama 2023.

Permintaan tembaga global juga diperkirakan akan meningkat sebagai akibat dari peralihan energi ke arah yang lebih elektrifikasi.

READ  Nederlandse koningin heeft hoofdrol di sf-boek over klimaat