BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Mobil yang marah' sedang meningkat: apakah hal ini mempengaruhi perilaku mengemudi kita?  |  Berita RTL

'Mobil yang marah' sedang meningkat: apakah hal ini mempengaruhi perilaku mengemudi kita? | Berita RTL

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa banyak mobil baru saat ini memiliki desain yang lebih ramping. Menurut para ahli, ini berarti “wajah ramah” mobil mulai menghilang, dan mobil tampak sedikit lebih “marah” dalam beberapa tahun terakhir. Apakah ini mempengaruhi perilaku kita dalam mengemudi?

“Secara umum, bisa dibilang mobil menjadi semakin 'marah',” kata Frank Jacobs dari Autoweek. Apa yang disebut “mobil yang marah” sering kali memiliki karakteristik yang sama. “SUV sering kali memiliki hidung yang tinggi. Lampu depan ditarik lebar, atau 'menyipit', untuk mendapatkan efek pitbull. Beberapa orang menempelkan stiker pada lampu depan agar terlihat lebih marah. Ini memberi Anda efek cermin interior, karena dengan lampu depan Peretasan: Di kaca spion, Anda berpikir: Minggir.

brutal

Psikolog konsumen Patrick Wessels setuju. “Jika Anda mengemudi lebih agresif, sering kali bukan karena Anda mengemudi lebih keras, namun orang-orang yang melihat mobil Anda dari kaca spion mengira Anda mengemudi secara agresif. Hal itu memengaruhi lalu lintas lainnya.”

“Secara umum, mobil-mobil tersebut tidak terlihat bersahabat,” lanjut Wessels. “Tetapi sekarang Anda melihat bahwa kota ini lebih modern, sebagian karena adanya listrik. Semuanya lebih kompak, belum tentu lebih nyaman atau ramah.” Menurut para ahli, ini bisa disamakan dengan rumah yang berperabotan ketat. “Ini sangat stereotip, tapi rumah yang terlihat elegan di museum belum tentu sangat menarik dan nyaman. Jika Anda mendesain mobil dengan lebih ketat, ada risiko mobil tersebut akan terlihat lebih sederhana.”

Kursus baru

Merek sering kali secara sadar memilih desain yang lebih ramping (atau “lebih marah”). “Setiap merek menciptakan bahasa desainnya sendiri,” kata Jacobs. “Garis-garis besar dan konvensi telah ditetapkan pada jalur baru. Contoh yang baik adalah Renault: mobil-mobil itu sudah kosong lima belas tahun yang lalu. Sekitar tahun 2010, seorang desainer Belanda mengambil alih dan menghasilkan garis-garis yang sangat stabil dan elegan. Dengan Renault ini telah menjadi “Sangat sukses.”

READ  WinFuture: Galaxy Watch5 mendapatkan baterai yang lebih besar, sensor baru, dan biaya € 299 - tablet dan ponsel - berita
Gambar © Edity NL
Renault Twingo dari tahun 2012 dan Renault Rafale dari tahun 2024.

Menurut jurnalis otomotif, orang yang “kuat” sering memilih mobil BMW, misalnya. “Atau mereka adalah orang-orang yang ingin terlihat kuat,” jelas Jacobs. “Lagipula BMW selalu terlihat sangat agresif, dan itulah Pitbull dunia ini. Tentu saja Anda harus berhati-hati dengan stereotip, tetapi secara umum Anda bisa menebak kepribadian seseorang berdasarkan mobilnya.” Porsche dan Audi juga punya image yang lebih “keren”. “Secara umum, mobil Jerman sedikit lebih kompak.”

Bagus

Sebaliknya, kendaraan dengan tampilan lebih “simpatis” antara lain dapat dikenali dari grilnya. “Kisi-kisi mobil bisa jadi lucu,” kata Jacobs. Misalnya, grilnya sebenarnya adalah wajah tersenyum Mazda. Lampu depannya lebih besar membuat matanya lebih cantik. Fiat juga terlihat lebih ramah. “Fiat itu menatapku dan memelukku,” kata Jacobs. “Fiat 500, misalnya: mobil yang cantik. Begitu juga dengan Mini. Lebih didesain untuk audiens wanita. Meski tentu saja ini stereotip, karena siapa pun bisa membeli mobil jenis apa pun.”

Mini telah menunjukkan selama bertahun-tahun bahwa segala sesuatunya dapat dilakukan secara berbeda, dan Wessels setuju. “Banyak wanita merasa mereka diintimidasi.” Hal ini sebagian disebabkan karena periklanan memberikan respons yang berbeda terhadap kebutuhan laki-laki dan perempuan. “Pria menggunakan font berbeda yang sangat 'bersudut'. Wanita melihat huruf dengan sudut yang lebih kecil. Pria juga menekankan: 'Anda dapat berakselerasi dengan cepat dengan mobil ini.' Bagi wanita, ini adalah: 'Anda dapat meningkatkan dunia dengan mobil listrik ini .'”

Kemarahan di jalan

Pertanyaannya adalah apakah hal ini benar-benar terjadi. Mobil yang lebih ramah setidaknya akan membuat lalu lintas menjadi lebih tenang. “Jika setiap orang memiliki mobil yang bagus, hal itu dapat mengatasi 10 persen kemarahan di jalan raya,” kata Wessels. “Tetapi 90 persennya hanya karena sendirian di dalam mobil dan berpindah dari titik A ke titik B dengan cepat.”

READ  Nvidia: Warzone mendapat dukungan DLSS minggu ini - Gaming - Berita
Volvo 144 dari tahun 1970-an dan Volvo XC60 dari tahun 2018.Gambar © Edity NL
Volvo 144 dari tahun 1970-an dan Volvo XC60 dari tahun 2018.

Apakah Anda menyukai artikel ini? Lalu tekan Di Sini Untuk membaca lebih lanjut dari Editie NL. Ikuti kami juga Instagram Dan Facebook.